Teroris Penyerang Markas Polda Sumut Pernah ke Suriah

Kapolda Sumut ,Irjen Rycko Amelza Dahniel, saat mengungkapkan suatu kasus kejahatan sadis di markasnya beberapa waktu lalu.
Kapolda Sumut ,Irjen Rycko Amelza Dahniel, saat mengungkapkan suatu kasus kejahatan sadis di markasnya beberapa waktu lalu.
Sumber :
  • ANTARA FOTO/Septianda Perdana

VIVA.co.id – Penyerangan terhadap petugas penjagaan di Pos 3 Markas Komando atau Mako Kepolisian Daerah Sumatera Utara pada Minggu dini hari, 25 Juni 2017, terjadi sekitar pukul 03.00 WIB. Polda Sumut memastikan bahwa pelaku adalah terduga teroris. Hingga saat ini masih dilakukan penyidikan atas motif penyerangan tersebut.

Kapolda Sumut, Irjen Pol. Rycko Amelza Dahniel, mengungkapkan serangan itu menewaskan seorang personel Polda Sumut bernama Ajun Inspektur Satu (Aiptu) M Sigalingging. Selain itu, terduga teroris ditengarai berafiliasi ke organisasi teroris Daulah Islamiyah Irak dan al-Syam atau ISIS.

"Identitas kedua pelaku sudah diketahui. Saya belum bisa ungkapkan," ungkap Rycko kepada wartawan di Medan, Sumatera Utara.

Jenderal berbintang dua itu juga enggan memberikan keterangan secara detail soal serangan itu dengan alasan masih dalam proses penyidikan.

Geledah Rumah

Sementara itu, aparat Polda Sumut langsung menggeledah rumah dua terduga teroris itu di Medan. Dari rumah pelaku, polisi menemukan sejumlah dokumen dan senjata tajam. 

"Dokumennya terkait ISIS. Pelaku juga pernah ke luar negeri, ke Suriah," jelas Rycko menyusul hasil penggeledahan.