Timnas Indonesia U-23 Lolos 8 Besar Piala Asia, Erick Thohir Singgung Wasit dan Olimpiade

Gelandang Timnas Indonesia U-23, Marselino Ferdinan
Sumber :
  • PSSI

VIVA – Timnas Indonesia U-23 mengukir prestasi gemilang di Piala Asia U-23, Qatar. Dalam laga penentuan Grup A, Marselino Ferdinan cs menundukkan Jordania, 4-1 di Stadion Abdullah bin Khalifa, Doha, Qatar, Minggu 21 April 2024

Diungkap Sananta, Ini Alasan Nathan Tjoe-A-On Ogah Tendang Penalti:

Garuda muda yang bermain sangat tenang, efektif, dan trengginas dalam menghadang ambisi Jordania yang sama-sama mengincar kemenangan agar lolos dari penyisihan grup, unggul langsung, 2-0 di babak pertama. Sempat menambah gol menjadi, 3-0, Indonesia menutup laga dengan skor, 4-1.

Ketua umum PSSI, Erick Thohir yang menonton langsung perjuangan tim Merah Putih di Doha, Qatar mengungkapkan rasa bangga atas permainan dan semangat juang para pemain yang punya nyali lebih untuk menang.

Aksi Nyata Relawan Bakti BUMN Batch V dalam Peringatan Harkitnas 2024

Dia juga mengungkit kembali perjuangan skuad Garuda yang sempat 'dikerjai' wasit Nasrullo Kabirov saat menghadapi tuan rumah Qatar 

"Upaya besar kita benar-benar membuahkan hasil. Banyak kerja keras dan nyata yang kita lakukan bersama. Mulai dari hentikan Liga, pendekatan ke klub-klub luar negeri agar mau melepaskan pemain kita," kata Erick.

PSSI dan ASBWI Apresiasi Milklife Soccer Challenge, Ajang Temukan Talenta Pesepakbola Putri

"Belum lagi drama wasit di laga pertama melawan Qatar. Alhamdulillah. Hasil tidak akan jauh dari usaha keras bersama," ujar Erick Thohir di Doha.

Erick juga secara khusus mengapresiasi perjuangan para pemain di lapangan. Nyali tinggi para pemain, menurutnya membuat  para pemain tampil tanpa beban, permainan berkelas dan terus menekan sehingga menang. 

"Ini bukti, kita bisa. Saya harap nyali ini terus naik di babak berikutnya karena lawan semakin juat. Ini jadi motivasi untuk target berikutnya, lolos Olimpiade. Semoga," tambahnya.

Gol pertama tim Merah Putih  dicetak Marcelino Ferdinan di menit 23 melalui titik pinalti. Tendangan 12 pas itu diberikan setelah striker Rafael Struick dijatuhkan di kotak terlarang. 

Gol kedua diceploskan Witan Sulaiman di menit ke- 40 lewat tendangan indah menuntaskan tiki taka cantik antara Marselino, Rizki Ridho, dan Witan sebagai eksekutor. 

Marselino menambah kemenangan dengan membuat gol ketiga Indonesia di menit 70 melalui permainan satu dua dengan Witan. 

Jordania sempat memperkecil ketinggalan lewat gol bunuh diri Justin Hubner yang membelokkan tendangan lawan. Namun Indonesia memperbesar keunggulan dengan gol keempat dari tandukan Komang Teguh.

"Saya nilai grafik permainan dan mental para pemain terus naik sejak kalah dari Qatar, meskipun kita main luar biasa saat itu dengan sembilan pemain," ucap Erick.

"Mereka tidak menyerah saat mendapat tekanan. Saya salut atas strategi pelatih Shin Tae Yong yang mampu meramu sehingga permainan tim benar-benar baik. Ini bagus dan modal utama karena perjuangan masih panjang. Doakan dan  terus dukung timnas," ungkap Erick.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya