Kenali Dua Pola Penyebaran Hoax yang Paling Populer

Warga melakukan aksi teatrikal saat mengkampanyekan Gerakan Anti Hoax di Solo, Jawa Tengah.
Sumber :
  • ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha

VIVA – Pola penyebaran berita bohong atau hoax di media sosial masih sama. Beberapa di antaranya adalah memposting ulang foto atau video yang sudah ada sebelumnya, lalu dihubung-hubungkan dengan kejadian atau peristiwa baru.

Be The Voice Of Your Voice: Berani Bersuara di Ruang Digital

“Hoax musibah bencana atau kecelakaan. Kecenderungannya foto maupun video di-recycle. Salah satunya musibah Lion Air JT 610," kata Pelaksana Tugas Kepala Biro Humas Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ferdinandus Setu, di Bandung, Jawa Barat, Sabtu, 3 November 2018.

Ia mencontohkan beberapa informasi hoax di antaranya audio di kokpit dan foto-foto lama yang beredar sebelumnya. Akan tetapi dibuat seakan-akan itu merupakan bagian dari rangkaian kecelakaan Lion Air JT 610.

Operator Seluler Dikasih Insentif, Bukan untuk Bayar Utang

Meskipun kecelakaan Lion Air masih diselimuti beberapa hoax, namun jumlahnya dinilai jauh lebih sedikit. "Selama lima hari sudah delapan hoax yang berhasil diidentifikasi,” ungkap dia.

Ferdinandus membandingkan dengan penyebaran hoax di media sosial soal gempa bumi dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah, beberapa waktu lalu. Ia menyebutkan, dalam satu hari, ada lebih dari 10 hoax yang tersebar di platform media sosial.

IDTH Beroperasi Penuh

Selain itu, Ferdinandus menyebutkan ada kecenderung sejumlah akun yang diduga bot memposting hoax untuk banyak hal. Misalnya, postingan hoax tentang bencana atau penculikan anak, juga melancarkan serangan hoax ke pemerintah.

“Yang meningkat bot, terutama untuk politik. Melihat ada yang memposting bencana atau penculikan anak itu cenderung dari bot yang juga memposting hoax pemerintah saat ini,” kata dia.

Salah satu ruang di RSUD Paniai ditutup dengan palang pintu

Kodam Cenderawasih: OPM Sebar Hoax TNI Usir Pasien dan Tutup RSUD Paniai

Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Inf Candra Kurniawan menegaskan isu pengusiran pasien dan penutupan RSUD Madi Paniai oleh aparat TNI-Polri adalah hoax

img_title
VIVA.co.id
27 Mei 2024