Amazon Sukses Jegal Apple

Produk Apple.
Sumber :
  • https://www.techtimes.com/

VIVA Tekno – Amazon telah mendapatkan kembali posisinya sebagai merek paling berharga di dunia meskipun nilainya turun 15 persen di tahun ini, menurut peringkat tahunan Brand Finance Global 500 yang menampilkan 48 perusahaan teknologi.

Ini Keuntungan dan Cara Mudah Daftar Samsung BRI Credit Card via Samsung Pay

Meskipun Amazon merebut kembali posisi teratas, nilai mereknya turun lebih dari US$50 miliar untuk tahun 2023, dari US$350,3 miliar menjadi US$299,3 miliar. Peringkatnya berubah dari AAA+ menjadi AAA karena konsumen 'mengevaluasinya dengan lebih keras pasca-pandemi'.

Persepsi layanan pelanggan perusahaan turun karena waktu pengiriman menjadi lebih lama. Tapi mereka juga menemukan konsumen cenderung merekomendasikan Amazon kepada orang lain, menurut temuan penelitian tersebut.

Samsung Galaxy M15 5G, Ponsel Rp2,7 Juta tapi Keamanannya Standar Flagship

“Bersamaan dengan berakhirnya pembatasan pandemi, orang kembali berbelanja secara langsung, sedikit mengurangi kebutuhan akan ritel online,” kata laporan, menurut situs Russian Today, Jumat, 20 Januari 2023.

Logo Amazon.

Photo :
  • famouslogos.net
Vivo X Fold3 Pro dan Vivo X100 Siap Duel dengan Samsung

Apple merosot ke posisi kedua, dengan nilai merek turun 16 persen dari US$355,1 miliar menjadi US$297,9 miliar. Penurunan tahun ini disebabkan perkiraan pendapatan yang lebih rendah karena gangguan rantai pasokan dan pasar tenaga kerja yang terbatas, yang memengaruhi pasokan produk perangkat kerasnya.

Namun, Apple tetap menjadi perusahaan paling bernilai di dunia dalam hal kapitalisasi pasar per 18 Januari, mencapai US$2,163 triliun, sementara Amazon memiliki kapitalisasi pasar US$979,8 miliar.

Google menduduki peringkat sebagai merek paling berharga ketiga di dunia dengan peningkatan nilainya sebesar 7 persen menjadi US$281,4 miliar, menurut Brand Finance.

Beberapa pemenang besar lainnya dalam nilai merek termasuk pabrikan mobil listrik Tesla, yang nilainya naik 44 persen menjadi US$66,2 miliar, dan BYD di mana nilai mereknya naik 57 persen menjadi US$10,1 miliar karena permintaan mobil listrik tumbuh secara global.

Di antara pecundang nilai merek teratas adalah Samsung, dengan penurunan 7 persen menjadi US$99,7 miliar, Alibaba dengan penurunan 56 persen menjadi US$10 miliar, dan Facebook yang turun 42 persen menjadi US$59 miliar.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya