Mengapa Momen Jelang Kematian Berlangsung Damai?

Ilustrasi kematian.
Sumber :
  • U-Report

VIVA Tekno – Orang-orang yang pernah mengalami pengalaman mendekati kematian (NDE) biasanya melaporkan perasaan damai, nyaman, dan tenang selama menjalani hal tersebut.

Sering Jatuh Tiba-Tiba, Ceroboh atau Tanda Penyakit Serius?

Ada kemungkinan itu adalah cara otak untuk menerima kematiannya atau mungkin sesuatu yang lebih kompleks sedang terjadi.

Para ilmuwan memiliki beberapa teori untuk menjelaskan beberapa sensasi mengejutkan yang terkait dengan NDE, seperti perubahan fisiologis di otak saat sel-sel otak mati.

Terungkap Kejelekan Tiara Andini, Tapi Lebih Pilih Pendam Sendiri

Tetapi banyak hal tentang NDE tetap menjadi misteri, sebagian karena secara praktis tidak mungkin untuk dipelajari secara real-time, kata Bruce Greyson, seorang profesor ilmu psikiatri dan neurobehavioral di University of Virginia.

Para peneliti harus mengandalkan anekdot, daya ingat, dan dalam beberapa kasus, melakukan penelitian pada hewan untuk memahami bagaimana otak berubah dari NDE dan apa artinya bagi pengobatan di masa depan.

Kasus TB Melonjak Estimasi Hingga 1 Juta Lebih, Kemenkes Ungkap Alasannya

ilustrasi kematian

Photo :
  • U-Report

Dalam hal mendeskripsikan NDE, ada dua sisi yang bertabrakan, yakni apa yang terjadi secara fisik pada mereka versus apa yang dirasakan pada tingkat psikologis.

Secara fisik, NDE biasanya dikaitkan dengan peristiwa yang sangat menyakitkan, termasuk cedera kepala, serangan jantung, atau henti napas. Namun secara psikologis, otak cenderung menutup sensasi rasa sakit atau ingatannya.

Misalnya, Julia Nicholson mengatakan bahwa dia melihat wajah orang yang dicintainya dengan jelas berkedip di depan matanya, satu per satu, selama kecelakaan mobil yang hampir fatal pada tahun 1980.

"Saya tidak ingat merasakan sakit sampai saya tiba di rumah sakit," katanya, mengutip dari situs Science Alert, Jumat, 20 Januari 2023.

Melihat orang yang dicintai baik saat mereka sudah meninggal atau masih hidup adalah hal biasa di antara NDE, seperti melihat cahaya terang di ujung terowongan.

Orang lain telah melaporkan lebih banyak sensasi jasmani seperti meninggalkan tubuh mereka, melayang di atasnya, merasa secara fisik ditarik ke dalam terowongan dengan cahaya di ujungnya, atau mengalami pertemuan spiritual dengan makhluk tinggi, alien, atau kehilangan orang yang dicintai.

Selama pengalaman dunia lain ini, orang jarang melaporkan merasa takut atau sakit malah perasaan tenang dan cinta yang luar biasa.

ilustrasi kematian

Photo :
  • U-Report

Beberapa dari fenomena ini tidak dapat dijelaskan oleh sains. Namun pada tahun 2022, komunitas riset NDE menerima sesuatu yang belum pernah mereka saksikan sebelumnya pemindaian otak dari seorang pria sekarat.

Studi itu mengungkapkan beberapa rahasia yang sejatinya hanya membuat para ilmuwan berspekulasi.

Pada tahun 2016, seorang pria berusia 87 tahun terhubung ke electroencephalogram, atau EEG, ketika dia tiba-tiba mengalami serangan jantung dan meninggal. Para peneliti kemudian menerbitkan hasilnya di Frontiers of Aging Neuroscience.

EEG mengukur sinyal listrik yang dihasilkan otak untuk membantu mendiagnosis atau memeriksa kondisi neurologis tertentu seperti kejang dan kehilangan ingatan.

Benar saja, dokter memantau pria itu untuk serangkaian kejang baru-baru ini ketika jantungnya tiba-tiba berhenti berdetak.

Dalam makalah tersebut, para peneliti melaporkan bahwa selama 15 detik menjelang serangan jantung pria tersebut, pemindaian EEG mengungkapkan gelombang otak frekuensi tinggi yang disebut osilasi gamma, yang dianggap berperan dalam menciptakan dan mengambil ingatan.

“Sangat sulit untuk membuat klaim dengan satu kasus, tetapi yang dapat kami klaim adalah bahwa kami memiliki sinyal sebelum kematian dan tepat setelah jantung berhenti, seperti yang terjadi pada manusia sehat ketika mereka bermimpi atau menghafal atau bermeditasi,” menurut penulis studi Ajmal Zemmar.

Tentu saja, pindaian ini menunjukkan seorang pria beberapa detik sebelum kematian dan tidak sama persis dengan NDE, di mana orang tersebut bertahan hidup. Namun, aktivitas semacam itu dapat membantu menjelaskan mengapa orang melihat kilas balik ingatan atau wajah orang yang mereka kenal selama NDE, kata Greyson.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya