GoTo Sukses Tumbangkan Grab di Indonesia

Trio Grab - Gojek - Tokopedia.
Sumber :
  • Vulcan Post

VIVA Tekno Grab pernah menjadi startup paling bernilai di Asia Tenggara. Tapi kini mereka tertatih-tatih di belakang GoTo Group untuk berjuang mendapatkan tempat di kandang saingannya, di Indonesia.

Kemendag Ungkap Penyebab PHK di Tokopedia

Perusahaan-perusahaan yang tidak menguntungkan sama-sama berjuang untuk meyakinkan investor tentang potensi menghasilkan uang setelah melakukan debut pasar saham mereka dalam beberapa bulan terakhir.

Nilai pasar GoTo sekitar US$26 miliar (Rp384 triliun) atau dua kali lipat dari Grab. Masing-masing perusahaan akan melaporkan pendapatan kuartal dalam beberapa hari mendatang.

Superbank Gandeng Grab Kasih Bunga Tabungan 6 Persen Per Tahun, Intip Keuntungannya

Grab dan GoTo telah terkunci dalam pertempuran untuk mendominasi selama beberapa tahun terakhir. Grab masih menganggap negara Singapura sebagai pasar terbesarnya, bahkan ketika mencoba untuk berekspansi di Indonesia, negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

GoTo memimpin di negara asalnya yang berpenduduk lebih dari 270 juta orang di mana konsumennya banyak yang berbelanja di platform ritel online Tokopedia dan memesan kendaraan juga makanan melalui aplikasi Gojek.

Terendah Sejak IPO, Saham GOTO Anjlok ke Level Gocap

Driver ojol Gojek dan Grab.

Photo :
  • pymnts

Potensi pertumbuhan Indonesia telah membantu GoTo mengungguli Grab, yang menjadi perusahaan publik melalui merger dengan Altimeter Growth Corp milik Brad Gerstner pada Desember 2021.

GoTo telah kehilangan sekitar 3 persen sejak penawaran umum perdana di Jakarta pada bulan April, sementara Grab turun lebih dari 60 persen sejak bergabung dengan perusahaan Amerika Serikat (AS).

"Keunggulan GoTo sebagai merek lokal Indonesia dan sinerginya dengan Tokopedia memungkinkan perusahaan teknologi terbesar di negara ini mempertahankan pangsa pasar pesan-antar makanan dari Grab, pemimpin kategori di Asia Tenggara dan meningkatkan profitabilitas," ujar analis Nathan Naidu.

Sementara Gojek memiliki pemahaman yang kuat tentang pasar Indonesia yang penting, Grab telah membuat terobosan dalam pengiriman makanan.

Grab memiliki 49 persen pasar pengiriman makanan Indonesia pada tahun lalu, dibandingkan dengan 43 persen yang didapatkan GoTo, menurut Momentum Works yang dikutip dari situs The Star, Jumat, 26 Agustus 2022.

Grab dijadwalkan untuk melaporkan hasil kuartal kedua sebelum pasar Amerika Serikat (AS) dibuka pada 25 Agustus, sementara GoTo akan merilis hasil pada 30 Agustus mendatang.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya