20 Seniman Muda Pentaskan Karya Apik, Warga Makassar Beri Apresiasi

Temu Seni Indonesia Bertutur pentaskan 18 karya di situs bersejarah Makassar
Temu Seni Indonesia Bertutur pentaskan 18 karya di situs bersejarah Makassar
Sumber :
  • ist

VIVA Lifestyle – 20 seniman muda peserta ajang Temu Seni Indonesia Bertutur mementaskan 18 karya performans di situs bersejarah kebesaran Makassar, Benteng Rotterdam.

Warga kota Makassar dan para pegiat seni budaya yang sebagian berasal dari anggota komunitas teater lokal memperlihatkan antusiasme dan apresiasi tinggi terhadap karya-karya performans tunggal dan kolaboratif yang dipentaskan selama lebih dari 8 jam di berbagai sudut tempat di Benteng Rotterdam.  

“Ini adalah sebuah momen istimewa dan bersejarah dimana berkumpul 20 seniman muda performans dari berbagai daerah di Indonesia di sebuah situs sejarah yang memiliki nilai-nilai seni, budaya dan historis luar biasa untuk menghadirkan tubuh-tubuh mereka disini,” ungkap Melati Suryodarmo selaku Direktur Artistik Indonesia Bertutur 2022 dalam rilis yang diterima VIVA.

“Dan mempersembahkan karya-karya seni performans dihadapan masyarakat kota Makassar selama seharianc dari siang hingga malam hari. Saya dan para seniman begitu senang menyaksikan apresiasi dan antusiasme audiens yang begitu tinggi dalam menikmati dan berinteraksi dengan pementasan yang ada,” lanjutnya.

Temu Seni Indonesia Bertutur pentaskan 18 karya di situs bersejarah Makassar

Temu Seni Indonesia Bertutur pentaskan 18 karya di situs bersejarah Makassar

Photo :
  • ist

Lebih jauh Melati menjelaskan bahwa ajang Temu Seni Performans menuju festival mega event Indonesia Bertutur 2022 diadakan dengan mengacu pada kerangka besar Indonesia Bertutur yaitu “Mengalami masa lampau, menumbuhkan masa depan”.

Kunjungan-kunjungan situs dan budaya seperti ke Taman Prasejarah Leang-Leang di Maros dan komunitas Bissu di Segeri Kabupaten Pangkep ini adalah bagian dari upaya kreatif untuk melihat narasi sejarah dengan cara yang sedikit berbeda yang berhubungan dengan praktik kekaryaan performans.

Sementara itu, Fasilitator Temu Seni, Afrizal Malna menuturkan bahwa Temu Seni merupakan sebuah program dengan input yang jelas, masing-masing seniman membawa pengenalan diri terhadap situs-situs yang terdekat disekitar mereka.

Dari 20 situs yang dipilih program dan ditambah dengan input perjalanan atau kunjungan ke situs dan kunjungan budaya seperti Leang-Leang yang sifatnya benda mati telah ada ribuan tahun dan komunitas Bissu yang manusia dari riwayat sejarah yang begitu panjang, serta kemudian situs Benteng Rotterdam.

Dari semua itu terjadi pengolahan input-input ini serta ada sesi berbagi metode artistik dan diskusi. Hasilnya adalah pementasan hari ini.

Di dunia seni performans sering dimulai dengan suatu pertanyaan dan diakhiri juga dengan pertanyaan. Dimulai dengan sebuah konsep, tanpa latihan kemudian diwujudkan menjadi sebuah pertunjukan.

Saat pentas, seniman bertemu dengan ‘medan-medan” baru yang sebelumnya tidak diperhitungkan.

"Saya melihat pertunjukkan yang dipentaskan hari ini oleh seniman tidak sepenuhnya dipentaskan oleh mereka sendiri, alih-alih keseluruhan elemen dan unsur yang ada di Benteng Rotterdam ini ikut memberi jejak ke pertunjukan itu. Saya melihat dengan kondisi seperti ini adalah sebuah proses organik dimana masyarakat yang menyaksikan bisa “tersedot” ke dalam pementasan yang ada.," ujar Afrizal Malna.

Fasilitator Temu Seni, Marintan Sirait menjelaskan bahwa pada intinya pementasan seni performans hari ini dihadirkan oleh tubuh, serta perpanjangan dari tubuh dan media.

Di dalam performans ini ada jejak-jejak yang hadir misalnya dalam bentuk grafis angka dan teks seperti ada tulisan berbunyi “Berteriak” atau “Berlari” ini yang dimaksud sebagai perpanjangan tubuh.

Tubuh personal atau seniman bisa tidak hadir namun ada aksi yang dilakukan oleh partisipans dalam hal ini audiens yang merupakan bagian dari pementasan itu sendiri.

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi melalui Direktorat Perfilman, Musik, dan Media, Direktorat Jenderal Kebudayaan menggelar Temu Seni dengan tema Seni Performans yang berlangsung di kota Makassar, Maros dan Pangkep, Sulawesi selatan pada tanggal 1-8 Agustus 2022.

20 seniman muda yang berasal dari berbagai tempat di Indonesia hadir di Makassar untuk turut serta dalam Temu Seni Performans, sebuah ajang silaturahmi, apresiasi, kolaborasi dan jejaring seni performans sekaligus memperkenalkan dan menambah gaung Indonesia Bertutur 2022 di daerah cagar budaya di Indonesia.

Kegiatan Temu Seni ini merupakan salah satu rangkaian dari Festival Mega Event Indonesia Bertutur 2022 yang dihelat menjadi bagian dari perhelatan akbar Pertemuan Menteri-Menteri Kebudayaan G20 (G20 Ministerial Meeting on Culture) dimana akan dilaksanakan di Kawasan Borobudur, Magelang, Jawa Tengah pada bulan September mendatang.

Program ini diadakan  sebagai sarana penguatan ekosistem seniman-seniman muda, untuk memelihara keberlangsungan hidup kesenian nusantara sebagai peninggalan budaya Indonesia.

18 pementasan seni performans antara lain dipersembahkan di sesi siang hari oleh seniman muda Theo Nugraha dengan komposisinya berjudul Hiruk Pikuk berdurasi 8 jam.

Kemudian ada pementasan dari Laila Putri Wartawati dengan pementasan bertajuk Berkelindan; Fajar Susanto (Fj Kunting) dengan 1 Anak 2 Pohon (Ringin Gendong) berdurasi 4 jam; Prashasti dan Kifu dengan The Way of Eating berdurasi 30 menit; Rizal Sofyan dengan karya berjudul Kurir Doa; Ridwan Rau Rau dengan karya berjudul Terauterial.

Lalu ada 2 penampilan tanpa judul dari seniman Arsita Iswardhani dan Sasqia Ardelianca.

Di sesi penampilan sore hari ada seniman muda Ratu Rizkitasari Saraswati dan Ragil, Abdi Karya dengan pementasan berjudul Father and Son, Linda Tagie dengan karya Raung dan Ruang, Rachmat Hidayat Mustamin dengan karya H//H.

20 seniman performans muda Indonesia yang turut serta dalam Temu Seni antara lain adalah; Abdi Karya, Anak Agung Putu Santiasa Putra, Arsita Iswardhani, Dimas Dapeng Mahendra, Dimas Eka Prasinggih, Fajar Susanto, Laila Putri Wartawati, Linda Tagie, Monica Hapsari, Prashasti Wilujeng Putri, Rachmat Hidayat Mustamin, Ragil Dwi Putra, Ratu Rizkitasari Saraswati, Ridwan Rau Rau, Rizal Sofyan, Rizky, Wahyu Fathin, Sasqia Ardelianca, Syskaliana, Taufiqurrahman dan Theo Nugraha.