10 Cara Terbaik Kurangi Risiko Penyakit Kanker, Nomor 8 Paling Penting

Ilustrasi makanan sehat.
Ilustrasi makanan sehat.
Sumber :
  • U-Report

VIVA Lifestyle – Bagaimana cara mengurangi risiko kanker Anda? Anda pasti pernah mendengar informasi yang kontradiktif mengenai pencegahan kanker. Kadang-kadang strategi pencegahan kanker tertentu yang dianjurkan dalam satu penelitian diperingatkan di penelitian lain. 

Seringkali, apa yang diketahui tentang pencegahan kanker masih berubah. Namun, diterima dengan baik bahwa risiko Anda terkena kanker ditentukan oleh pilihan gaya hidup yang Anda buat.

Yuk scroll ke bawah!

Gejala kanker

Gejala kanker

Photo :
  • times of india

Penyakit ini mengerikan dan mungkin tampak sangat acak, meskipun satu dari tiga orang Amerika akan terkena beberapa jenis kanker sepanjang hidup mereka. Tapi Anda tidak berdaya di sini. Sebenarnya ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi kemungkinan terkena kanker jenis apa pun. Jika Anda tertarik untuk mengurangi risiko kanker Anda, maka 10 tips teratas ini pasti akan memberikan dampak yang luar biasa pada hidup Anda.

10. Berhenti Menggunakan Tembakau

Penggunaan tembakau, apa pun jenisnya, membuat Anda berisiko terkena kanker. Merokok telah dikaitkan dengan berbagai jenis kanker , termasuk kanker paru-paru, kanker mulut, kanker tenggorokan, kanker laring, kanker pankreas, kanker kandung kemih, kanker serviks, dan kanker ginjal. Selain kanker rongga mulut, tembakau kunyah juga dikaitkan dengan kanker pankreas.

Bahkan jika Anda tidak menggunakan tembakau, paparan asap rokok dapat meningkatkan peluang Anda terkena kanker paru-paru di masa depan. Pencegahan kanker menjadi lebih mudah dengan menghindari penggunaan tembakau atau membuat keputusan untuk berhenti menggunakannya sama sekali.

Dalam beberapa menit setelah berhenti merokok, tubuh Anda mulai pulih, dan peluang Anda terkena berbagai jenis kanker berkurang setengahnya lima tahun setelah Anda berhenti. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang produk berhenti merokok dan cara lain untuk berhenti merokok , bicarakan dengan Dokter Anda tentang hal itu.

Ilustrasi Wanita Berolahraga

Ilustrasi Wanita Berolahraga

Photo :
  • Amazfit

9. Berolahraga Secara Teratur

Kelebihan berat badan adalah salah satu faktor risiko paling signifikan untuk kanker rahim, usus besar, payudara, esofagus, dan ginjal, di antara jenis keganasan lainnya. Selain itu, latihan fisik telah dikaitkan dengan penurunan risiko kanker usus besar dalam beberapa penelitian.

Olahraga juga tampaknya menurunkan kemungkinan wanita terkena kanker payudara, serta kemungkinan keganasan reproduksi lainnya. Selain itu, bahkan jika Anda tidak mengurangi berat badan, olahraga akan berfungsi untuk melindungi Anda.

Orang dewasa harus melakukan setidaknya 150 menit latihan fisik intensitas sedang setiap minggu, menurut American Cancer Society . Anak-anak harus menyelesaikan minimal 1 jam latihan intensitas sedang setiap minggu. Dan olahraga remaja yang termasuk dalam kategori sedang meliputi kegiatan seperti; Berjalan, berenang, bermain golf, berlatih yoga , atau bahkan membersihkan halaman.

8. Makan Makanan Sehat

Mengubah pola makan Anda adalah salah satu hal penting yang dapat Anda lakukan untuk menjaga kesehatan Anda. Dan beberapa makanan dapat meningkatkan peluang Anda terkena kanker.

The American Cancer Society menyarankan agar Anda mengonsumsi makanan bergizi yang tinggi sayuran dan buah-buahan. Pastikan bahwa Anda mengkonsumsi setidaknya 2 cangkir sayuran dan buah-buahan setiap hari. Dan Anda membatasi konsumsi daging olahan seperti hot dog dan daging makan siang. Ikan, unggas, dan potongan daging sapi tanpa lemak adalah pilihan terbaik jika Anda harus mengonsumsi daging.

Dan, Anda harus mengkonsumsi banyak buah dan sayuran. Buah-buahan, sayuran, dan makanan nabati lainnya seperti biji-bijian dan kacang-kacangan harus menjadi dasar diet Anda.

Selain itu, mengurangi makanan berkalori tinggi, seperti karbohidrat olahan dan lemak yang berasal dari sumber hewani, dapat membantu Anda menjadi lebih ringan dan ramping. Selain itu, wanita yang mengikuti diet Mediterania yang mencakup minyak zaitun extra-virgin dan berbagai kacang-kacangan mungkin memiliki peluang lebih rendah terkena kanker payudara. Makanan nabati, seperti buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan, menyediakan sebagian besar kalori diet Mediterania.

Alkohol.

Alkohol.

Photo :
  • U-Report

7. Batasi Asupan Alkohol Anda

Jika Anda lebih suka mengonsumsi minuman beralkohol , jaga agar asupan Anda rata-rata satu gelas per hari. Penggunaan alkohol yang berlebihan meningkatkan risiko kanker mulut, tenggorokan, kerongkongan, hati, dan usus besar, serta risiko kanker payudara pada wanita, menurut American Cancer Society.

Merokok sigaret meningkatkan risiko beberapa jenis kanker yang disebabkan oleh minum. Anda dapat dengan mudah membatasi asupan alkohol Anda dengan melacak minum Anda. Selain itu, Anda dapat mencoba berolahraga ketika Anda memiliki keinginan untuk alkohol dan mencoba untuk minum lebih banyak air , dan juga menghilangkan semua alkohol dari rumah Anda dapat membantu Anda. Dan, jika Anda masih tidak dapat mengontrol asupan alkohol Anda, Anda dapat meminta bantuan dari teman atau keluarga Anda.

6. Lindungi Kulit Anda

Kanker kulit adalah salah satu jenis kanker yang paling sering terjadi, namun juga merupakan salah satu jenis kanker yang paling dapat dicegah. Radiasi UV dari matahari, sunlamps, dan tanning bed semuanya berbahaya bagi kulit dan dapat menyebabkan kanker kulit jika tidak dilindungi.

Hindari berada di bawah sinar matahari antara jam 10 pagi dan 4 sore, saat sinar matahari paling terik. Saat Anda berada di luar, cobalah untuk menjauh dari matahari sejauh mungkin.

Kacamata hitam dan topi bertepi lebar juga bermanfaat. Lindungi bagian yang terbuka. Kenakan pakaian yang ditenun rapat dan longgar serta menutupi kulit Anda sebanyak mungkin. Juga, jangan berhemat pada perlindungan matahari. Bahkan pada hari mendung, lindungi kulit Anda dengan tabir surya spektrum luas dengan SPF minimal 15, dan beberapa dokter menyarankan untuk menggunakan SPF 30.

Ingin mengurangi risiko kanker Anda? Oleskan tabir surya secara bebas , dan aplikasikan kembali setiap dua jam atau lebih sering jika Anda banyak berenang atau berkeringat. Hindari menggunakan tanning bed atau menggunakan sunlamps. Ini sama berbahayanya dengan paparan sinar matahari alami.

Ilustrasi minuman manis.

Ilustrasi minuman manis.

Photo :
  • Pixabay/Pexels

5. Hindari Minuman Bergula

Ingin mengurangi risiko kanker Anda? Minuman manis harus dihindari, dan makanan berkalori tinggi harus dikonsumsi dalam jumlah sedang. Collins menunjukkan bahwa meskipun makanan seperti itu mungkin tidak secara langsung menyebabkan kanker, makanan tersebut dapat membuat Anda mengonsumsi kalori secara berlebihan jika Anda melakukannya secara teratur. Sebaliknya, Dokter menganjurkan untuk mengonsumsi cukup buah, sayuran, dan biji-bijian yang sehat.

Bukan hanya kanker, tetapi juga diabetes tipe 2, yang mempengaruhi individu di seluruh dunia, adalah salah satu gangguan yang paling sering diderita orang. Mereka yang menggunakan minuman berkarbonasi secara teratur 1,1% lebih mungkin terkena penyakit ini.

Sebagai perbandingan, jika seluruh penduduk Amerika Serikat minum minuman manis secara teratur, sekitar 3,6 juta orang tambahan akan terkena diabetes tipe 2. Gula meningkatkan jumlah kalori yang Anda konsumsi. Orang yang mengonsumsi minuman manis setiap hari, baik itu minuman dingin, jus buah, atau kopi manis (atau kombinasinya), terbukti mengalami kenaikan berat badan lebih cepat daripada mereka yang mengikuti diet sehat .

4. Dapatkan Vaksinasi

Para ilmuwan telah menciptakan vaksinasi yang melindungi tubuh Anda dari virus penyebab kanker, seperti human papillomavirus (HPV). Perlindungan terhadap beberapa infeksi virus adalah bagian penting dari pencegahan kanker atau untuk mengurangi risiko kanker Anda.

Peluang seseorang terkena kanker hati meningkat jika mereka menderita hepatitis B. Direkomendasikan agar orang dewasa tertentu yang berisiko tinggi terkena hepatitis B menerima vaksin. Orang dewasa ini termasuk mereka yang aktif secara seksual tetapi tidak dalam hubungan monogami, orang yang memiliki infeksi menular seksual, orang yang menggunakan obat-obatan intravena, pria yang berhubungan seks dengan pria lain, dan profesional perawatan kesehatan atau keselamatan publik yang mungkin melakukan kontak. dengan darah atau cairan tubuh yang terinfeksi.

HPV adalah virus yang ditularkan melalui kontak seksual dan telah dikaitkan dengan keganasan serviks dan genital lainnya, serta karsinoma sel skuamosa pada leher dan kepala. Vaksinasi HPV direkomendasikan untuk anak perempuan dan anak laki-laki antara usia 11 dan 12. Penggunaan vaksinasi Gardasil 9 untuk pria dan wanita antara usia 9 dan 45 baru saja disahkan oleh Food and Drug Administration Amerika Serikat.

3. Tidur yang Berkualitas

Jadikan tidur malam yang layak sebagai prioritas. Yang pasti, penelitian yang menghubungkan kurang tidur dan kanker tidak konklusif. Di sisi lain, kurang tidur dan kurang tidur berhubungan dengan kenaikan berat badan , yang merupakan faktor risiko kanker.

Menurut penelitian, mereka yang tidur kurang dari enam jam setiap malam memiliki peluang lebih besar untuk meninggal karena sebab apa pun, dan satu studi skala besar menemukan bahwa orang yang tidur pendek memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker.

Sudah diterima secara luas bahwa tidur sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kesejahteraan manusia. Tidur tampaknya memiliki pengaruh pada hampir semua sistem tubuh, dan penelitian menunjukkan bahwa itu mungkin berdampak pada kanker dalam berbagai cara. Satu atau lebih dari sistem ini dapat diubah oleh tidur dengan cara yang meningkatkan kemungkinan terkena kanker, seperti otak, sistem kekebalan, penciptaan dan pengendalian hormon, metabolisme, dan berat badan, antara lain.

Tidur mungkin berdampak pada cara sel berperilaku, mempengaruhi lingkungan mereka atau sinyal yang mempengaruhi bagaimana mereka berkembang, antara lain. Ini akan membantu jika Anda tidur setidaknya 7-8 jam semalam .

2. Hindari Perilaku Berisiko

Strategi pencegahan kanker lain yang efektif adalah menghindari aktivitas berbahaya yang dapat mengakibatkan infeksi yang, pada gilirannya, dapat meningkatkan kemungkinan berkembangnya penyakit. Batasi jumlah pasangan seksual yang Anda miliki, dan selalu gunakan kondom saat berhubungan.

Semakin banyak jumlah pasangan seksual yang Anda miliki selama hidup Anda, semakin besar kemungkinan Anda terkena virus menular seksual seperti HIV atau HPV. Orang yang terinfeksi HIV atau AIDS memiliki peluang lebih besar untuk mengembangkan kanker rektum, hati, dan paru-paru.

Kanker serviks adalah jenis kanker terkait HPV yang paling umum, meskipun virus ini juga dapat meningkatkan risiko kanker rektum, kelenjar, tenggorokan, vulva, dan rahim. Selain itu, berbagi jarum dengan orang yang menggunakan obat intravena dapat menyebarkan HIV serta hepatitis B dan C, yang keduanya meningkatkan kemungkinan terkena kanker hati dalam jangka panjang. Jika Anda memiliki kekhawatiran tentang penyalahgunaan atau kecanduan narkoba, Anda harus mencari bantuan profesional.

1. Dapatkan Perawatan Medis Reguler

Mempertahankan perawatan medis dasar adalah salah satu metode paling efektif untuk mengurangi peluang Anda terkena kanker. Setiap tahun, Anda harus mendapatkan pemeriksaan fisik. Pemeriksaan diri secara teratur dan skrining untuk berbagai bentuk kanker, seperti; Kanker kulit, usus besar, serviks, dan payudara. Ini dapat meningkatkan peluang Anda untuk mendeteksi kanker lebih awal, ketika pengobatan paling mungkin efektif, dan karenanya mengurangi risiko kematian Anda. Tanyakan kepada dokter Anda tentang jadwal skrining kanker yang paling tepat untuk Anda.