Tak Nangis saat Lahir, Awas Bayi Idap Penyakit Jantung

Ilustrasi melahirkan bayi.
Ilustrasi melahirkan bayi.
Sumber :
  • Pixabay.com/cynthia_groth

VIVA Lifestyle – Pada umumnya, bayi yang baru lahir ditandai dengan tangisannya yang memecah seluruh ruangan saat persalinan. Rupanya, tangisan tersebut juga bisa menjadi tanda si kecil mengidap penyakit jantung yang bila tak ditangani segera dapat berakibat fatal.

Penyakit jantung bawaan (PJB) merupakan kelainan pada struktur dan fungsi jantung yang didapat sejak anak masih berada di dalam kandungan. Kelainan ini dapat terjadi pada dinding jantung, katup jantung, maupun pembuluh darah yang ada di dekat jantung. Fakta terkuak bahwa PJB diidap oleh nyaris setengah bayi yang lahir.

"Ternyata seperempat dari bayi yang lahir dengan PJB merupakan penderita PJB kritis yang membutuhkan penanganan medis dalam satu tahun pertama," ujar Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah, dr Radityo Prakoso, Sp.JP(K), FIHA, dalam acara virtual Peringatan Hari Jantung Sedunia bersama Yayasan Jantung Indonesia, Rabu 28 September 2022.

Ilustrasi bayi meninggal | Photo by Vidal Balielo Jr. from Pexels

Ilustrasi bayi meninggal | Photo by Vidal Balielo Jr. from Pexels

Photo :
  • U-Report

Ketua Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PP PERKI) itu menggarisbawahi bahwa ada sejumlah gejala yang bisa nampak pada anak yang mengidap PJB sejak dini. Hal itu terlihat dari mulainya tubuh bayi yang berwarna biru atau sianosis.

Ada pun gejala PJB sendiri dapat dibagi menjadi dua yaitu sianotik atau menunjukkan tanda kebiruan dan asianotik atau tidak menunjukkan tanda kebiruan. Pada sianotik, muncul tanda kebiruan di sekitar bibir, lidah, dan kuku.

"Namun, gejala PJB asianotik dapat diamati ialah mudah lelah saat beraktivitas, pucat, detak jantung yang cepat. Penderitanya bisanya mengalami keterlambatan pada pertumbuhan serta perkembangan," jelasnya.