Kolom Prof Tjandra: 7 Hal Tentang Pandemi di Indonesia

Prof Tjandra Yoga Aditama.
Prof Tjandra Yoga Aditama.
Sumber :
  • Istimewa

VIVA Lifestyle – Tujuh hal tentang "Pandemi" di Indonesia, atau lebih tepatnya situasi COVID-19 di Indonesia. Pertama, "pan" artinya adalah semua atau banyak, jadi pandemi artinya wabah di semua atau banyak negara. Karena itu, pernyataan pandemi bermula dan dan berakhir dilakukan oleh Badan Dunia, dalam hal ini WHO karena ini menyangkut semua/banyak negara

Ke dua, memang sejak 14 September 2022 DirJen WHO sudah mengatakan bahwa akhir pandemi sudah di depan mata. Ini karena situasi COVID-19 di hampir semua negara di dunia memang saat ini relatif sudah terkendali, baik kasus maupun kematiannya, dan cakupan vaksinasi berbagai negara di dunia sudah makin baik.

Prof Tjandra Yoga Aditama.

Prof Tjandra Yoga Aditama.

Photo :
  • Istimewa

Ke tiga, memang tidak ada kriteria pasti untuk menyatakan pandemi berakhir, tetapi dapat dilihat dari setidaknya 5 hal, 1) jumlah kasus rendah, 2) kematian rendah, 3) rendahnya kasus dan kematian ini angkanya stabil dan tidak berfluktuasi, 4)cakupan vaksinasi dan kekebalan masyarakat memadai, 5)aspek pelayanan kesehatan yang dapat mentoleransi kasus yang ada.

Ke empat, walaupun pernyatan Pandemi berakhir akan dikeluarkan oleh WHO tetapi masing-masing negara dapat saja menyatakan bahwa di negaranya situasi COVID-19 sudah teratasi baik, ini adalah hak negara masing-masing untuk menyatakannya bila situasi di negara (termasuk kita di Indonesia) memang diyakini sudah terkendali.

Prof Tjandra Yoga Aditama

Prof Tjandra Yoga Aditama

Photo :
  • Dokumentasi Prof Tjandra

Ke lima, kalau negara menyatakan situasi COVID-19 nya sudah terkendali maka tentu saja protokol kesehatan dapat dilonggarkan. Hanya saja, akan baik kalau kebiasaan hidup sehat yang sudah biasa kita jalani (cuci tangan, periksa kalau ada keluhan sakit apapun, mencegah penularan penyakit apapun dll.) akan tetap kita jaga, walaupun pandemi COVID-19 sudah selesai nantinya.