Usai Lockdown, China Kembali Laporkan Kematian Pertama COVID-19

Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.
Sumber :
  • pexels/Edward Jenner

VIVA Lifestyle – China melaporkan kematian pertamanya kembali terkait COVID pertamanya dalam beberapa minggu pada hari Senin 19 Desember 2022. Laporan ini diungkap di tengah meningkatnya keraguan akan penghitungan resmi yang tepat dalam menghitung jumlah kasus COVID-19 saat ini.

China Uji Coba Rudal, Militer Taiwan Dalam Keadaan Siaga Perang

Dikutip laman Channel News Asia, masyarakat meragukan jumlah kasus COVID-19 yang melanda kota-kota setelah pemerintah melonggarkan kontrol anti-virus yang ketat. Dua kematian pada Senin ini adalah yang pertama dilaporkan oleh Komisi Kesehatan Nasional (NHC) sejak 3 Desember, beberapa hari sebelum Beijing mengumumkan pencabutan pembatasan yang sebagian besar telah menahan virus selama tiga tahun, dan lantas memicu protes luas bulan lalu.

Tagar tentang dua kematian akibat COVID-19 yang dilaporkan dengan cepat menjadi trending topik teratas di platform Weibo yang mirip Twitter di China pada Senin pagi.

China Siap Mengawal Bumi

Petugas melakukan tes COVID-19 di rumah sakit sementara di Shanghai, China.

Photo :
  • Chinatopix via AP

"Apa gunanya statistik yang tidak lengkap?" tanya seorang pengguna. "Bukankah ini menipu publik?" tulis yang lain.

Filipina Bersiap Hadapi Konflik Bersenjata di Tengah Meningkatnya Agresi Tiongkok

Secara resmi China 'hanya' laporkan 5.237 kematian terkait COVID selama pandemi, termasuk dua kematian terakhir, sebagian kecil dari 1,4 miliar populasinya dan sangat rendah menurut standar global.

Tetapi para ahli kesehatan mengatakan China mungkin harus membayar mahal karena mengambil langkah-langkah ketat untuk melindungi populasi yang sekarang tidak memiliki kekebalan alami terhadap COVID-19 dan memiliki tingkat vaksinasi yang rendah di kalangan orang tua.

Beberapa orang khawatir jumlah kematian akibat COVID-19 di China dapat meningkat di atas 1,5 juta dalam beberapa bulan mendatang. Outlet berita Tiongkok, pada hari Jumat melaporkan bahwa dua jurnalis media pemerintah telah meninggal setelah tertular COVID-19, dan kemudian pada hari Sabtu seorang mahasiswa kedokteran berusia 23 tahun juga meninggal. Hal itu memicu ketidakjelasan jumlah kematian resmi.

"Jumlah (resmi) jelas kurang dari jumlah kematian akibat COVID-19," kata Yanzhong Huang, spesialis kesehatan global di Dewan Hubungan Luar Negeri (CFR).

Pasien COVID-19 istirahat di rumah sakit darurat di Shanghai, China.

Photo :
  • Chinatopix via AP

"Itu mungkin mencerminkan kurangnya kemampuan negara untuk secara efektif melacak dan memantau situasi penyakit di lapangan setelah runtuhnya rezim pengujian PCR massal, tetapi itu mungkin juga didorong oleh upaya untuk menghindari kepanikan massal atas lonjakan kematian akibat COVID-19," dia berkata.

NHC melaporkan 1.995 infeksi bergejala pada 18 Desember, dibandingkan dengan 2.097 sehari sebelumnya. Tetapi tingkat infeksi juga menjadi panduan yang tidak dapat diandalkan karena pengujian PCR yang jauh lebih sedikit dilakukan setelah pelonggaran baru-baru ini. NHC berhenti melaporkan kasus tanpa gejala minggu lalu dengan alasan penurunan pengujian.

Sayangnya, virus juga menyebar melalui lantai perdagangan di Beijing dan menyebar dengan cepat di pusat keuangan Shanghai, dengan penyakit dan ketidakhadiran yang sudah menipis pada perdagangan ringan dan memaksa regulator untuk membatalkan pertemuan mingguan yang memeriksa penjualan saham publik.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya