Soal Main Gadget, Pakar Hanya Sarankan 5 Games Digital Ini Buat Anak

Ilustrasi anak pakai kacamata/main gadget.
Ilustrasi anak pakai kacamata/main gadget.
Sumber :
  • Pixabay.

VIVA Parenting – Menurut laporan HootSuite dan We Are Social, pengguna internet di Indonesia mencapai 202,6 juta jiwa pada awal 2021. Angka tersebut bahkan meningkat 15,5 persen dibandingkan awal tahun sebelumnya. Di mana jumlah tersebut merupakan 73,7 persen dari total populasi Indonesia. 

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) merespons hal itu dengan webinar program literasi digital nasional, bertema Cakap Digital Dengan Bijak Bermain Game. Di mana kegiatan ini menyuguhkan materi yang didasarkan pada 4 pilar utama Literasi Digital, yaitu kecakapan digital, etika digital, budaya digital, dan keamanan digital. Scroll untuk informasi selengkapnya.

Dirjen Aptika Kominfo, Semuel Abrijani Pengerapan, memaparkan, risiko dari masifnya penggunaan internet di Indonesia membawa serta beberapa risiko, seperti penipuan online, hoax, cyber bullying, dan konten-konten negatif lainnya, sehingga peningkatan penggunaan teknologi ini perlu diimbangi dengan kapasitas literasi digital yang mumpuni.

"Saat ini indeks literasi digital masyarakat Indonesia masih berada pada angka 3,49 dari skala 5. Yang artinya masih di kategori sedang, belum mencapai kategori baik. Angka ini perlu terus kita tingkatkan dan menjadi tugas kita bersama untuk membekali masyarakat kita dengan kemampuan literasi digital agar selalu siap mengawal percepatan transformasi digital nasional,” ujar Semuel, saat program literasi digital nasional sektor pendidikan wilayah Sumatera, bagi para guru dan siswa di Kota Medan, Sumatera Utara, baru-baru ini. 

Ilustrasi internet.

Ilustrasi internet.

Photo :
  • www.pixabay.com/TBIT

Sedangkan Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, Jhonny G. Plate dalam kesempatan itu menyampaikan, jika pandemi telah mendorong inovasi dan digitalisasi sektor pendidikan melalui penggunaan perangkat teknologi digital dan internet selama pembelajaran jarak jauh (PJJ) diterapkan. 

"Program literasi digital nasional ini akan terus dilaksanakan untuk dapat menjangkau seluruh masyarakat Indonesia hingga ke berbagai pelosok negeri tanpa terkecuali. Hal ini perlu dilakukan karena kita tidak boleh meninggalkan seorang pun untuk merasakan manfaat dari agenda transformasi digital nasional. Mari bersama-sama berpartisipasi aktif dalam berbagai kegiatan literasi digital menuju Indonesia terkoneksi, makin digital, makin maju," ucap Jhonny G. Plate.