Sukses-Gagalnya Pindah Ibu Kota

Putrajaya, pusat administrasi Malaysia yang baru.
Putrajaya, pusat administrasi Malaysia yang baru.
Sumber :
  • http://klccproperty.com

VIVA – Langit Abuja kini dihiasi gedung-gedung pencakar langit. Sejak menjadi ibu kota Nigeria yang baru, kota itu disulap menjadi modern. Salah satu kota paling ramai dan mutakhir di Afrika saat ini. Hunian real estate hingga permukiman vertikal yang efisien juga bermunculan di kota utama.

Proyek jalan dan infrastruktur lain yang tak kalah mentereng membuat Abuja semakin gagah berdiri. Menjadi kota sentral pengganti Lagos, tak hanya pusat pemerintahan, Abuja bertahap dan pasti menjadi jantung bisnis Nigeria. Tak ayal, orang-orang asing baik pebisnis maupun turis menjadi pemandangan yang biasa di ibu kota tersebut.

Abuja dahulu tak begitu. Sebelum menjadi ibu kota, Abuja hanya berpenduduk ratusan ribu orang. Diisi luasnya lahan pertanian, ladang dan sawah-sawah yang menghampar. Kehidupan penduduk lokal di pinggiran kotanya terjaga tradisional dan “terselamatkan” dari kebisingan. Apalagi kemacetan lalu lintas, tak ada.

Namun semua berubah. Lonjakan populasi penduduk menjadi kondisi tak terhindarkan. Sensus terakhir, jumlah penduduk Abuja pada 2006 kurang lebih 800 ribu orang. Lebih dari sepuluh tahun kemudian, populasi meningkat pesat hingga lebih dari 2,4 juta orang.

Lagos, Nigeria

Lagos, Nigeria

Abuja bisa saja dianggap berhasil sebagai ibu kota baru. Namun bukan berarti tak meninggalkan masalah. Ribuan penduduk lokal yang merasa terpinggirkan masih menuntut hak-hak mereka. Ribuan orang itu direlokasi demi pembangunan ibu kota yang modern tanpa diberikan kompensasi yang ideal. Mereka berusaha untuk berjuang di pengadilan. Nahasnya, masih nirhasil.