Survei Cyrus untuk Pilkada Surabaya: Eri-Armudji Unggul 55,3 Persen

Eri Cahyadi-Armudji dalam acara debat perdana Pilkada Surabaya
Eri Cahyadi-Armudji dalam acara debat perdana Pilkada Surabaya
Sumber :
  • VIVA/Nur Faishal

VIVA – Elektabilitas pasangan calon wali kota-wakil wali kota Surabaya nomor urut satu, Eri Cahyadi-Armudji, sementara ini unggul atas rivalnya, Machfud Arifin-Mujiaman Sukirno. Berdasarkan hasil survei itu, elektabilitas Eri-Armudji mencapai 55,3 persen, unggul 21,5 persen dari elektabilitas MA-Mujiaman 33,8 persen. Sementara pemilih mengambang 10,9 persen.

Angka itu berdasarkan hasil survei Cyrus Network yang diumumkan pada Senin, 30 November 2020, atau sepuluh hari sebelum hari pemungutan suara pada 9 Desember 2020. Survei dilaksanakan pada 23-27 November 2020 dengan responden 400. Menggunakan metode multistage random sampling, Cyrus mengklaim margin error surveinya kurang lebih 5 persen.

Chief of Consultant Cyrus Network, Hafizhul Mizan, menuturkan, hasil survei membaca alasan pemilih memilih pasangan calon. Kedua calon dipilih karena sama-sama diharapkan akan membawa perubahan (21,5 persen), namun Eri Cahyadi-Armudji lebih unggul karena dianggap lebih berpengalaman.

Baca: UAS Terang-terangan Dukung Rival Bobby Nasution di Pilkada Medan

"Sebanyak 9 persen pemilih memilih paslon nomor urut satu tersebut dengan alasan berpengalaman dalam pemerintahan, sementara hanya 2,7 persen pemilih yang menganggap pasangan Machfud-Mujiaman sebagai sosok berpengalaman," katanya dalam keterangan tertulis.

Kendati demikian, responden juga melihat bahwa popularitas atau keterkenalan kedua paslon masih jauh dari angka ideal, yakni lebih dari 90 persen. Popularitas paslon Eri Cahyadi dan Armudji hanya di angka 68,5 persen atau baru sekitar 7 dari 10 orang pemilih yang mengenal keduanya. Sementara itu, popularitas Machfud Arifin-Mujiaman berada di angka 57,5 persen, artinya baru sekitar 6 dari 10 orang yang mengenal paslon nomor urut 2 itu.

"Kurangnya popularitas ini masih harus menjadi pekerjaan rumah bagi masing-masing paslon. Mengingat hampir 91,3 persen warga sudah mengetahui bahwa pilkada akan dilaksanakan pada 9 Desember nanti, dan 94,3 persen di antaranya mengaku akan ikut berpartisipasi meskipun dilangsungkan di tengah pandemi," ujar Hafiz.