Apriyani Rasakan Sakit di Bahu Sejak Awal Swiss Open 2023

Ganda putri Indonesia, Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti
Ganda putri Indonesia, Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti
Sumber :
  • PBSI

VIVA Sport – Pebulutangkis spesialis ganda putri Apriyani Rahayu mengatakan masalah bahu kanan yang membuat langkahnya terhenti di semifinal BWF World Tour Super 300 Swiss Open 2023 bersama Siti Fadia Silva Ramadhanti sudah terasa sejak babak pertama.
 
"Sebenarnya cedera ini timbul dan hilang. Terasa tapi terus hilang. Saya seperti tak merasa sakit, tetapi kemudian sakit lagi. Pada saat bermain pertama di Swiss, mulai terasa lagi," kata Apriyani dalam keterangan tertulis.
 
Apriyani/Fadia mengawali Swiss Open 2023 St. Jakobshalle, Basel, Rabu 22 Maret 2023, dengan mengalahkan wakil India Treesa Jolly/Gayatri Gopichand dengan skor 21-14, 21-14.
 
Satu hari kemudian pada babak kedua, unggulan kedua di Swiss Open 2023 mengalahkan ganda putri Thailand Supissara Pawsampran/Puttita Supajirakul dengan skor 21-17, 21-13. "Saat lawan Thailand, (cedera bahu) sudah mulai terasa lagi," ujar Apriyani.


 
Lalu pada perempat final Jumat , Apriyani/Fadia berhasil melewati hadangan pasangan China Li Yijing/Luo Xumin dengan 22-20, 21-16.
 
Pada semifinal, mereka akhirnya menyerah karena Apriyani tak kuasa menahan sakit pada bahu kanan saat melawan pasangan asal Jepang Yuki Fukushima/Sayaka Hirota yang berakhir dengan skor 17-21, 10-16.
 
"Kemarin malam, bahu saya seperti ngilu sekali. Saya hari ini (semifinal) tetap memaksakan main dengan menahan rasa sakit saja," kata Apriyani.
 
Apriyani tak ingin memaksakan dan lebih memilih mundur pada babak empat besar Swiss Open 2023 demi melanjutkan karier ke depan. Dia juga telah lebih dulu berdiskusi dengan pelatih dan Fadia sebelum akhirnya mengambil keputusan tersebut.
 
"Cedera bahu kanan ini pasti sangat mengganggu. Kalau tidak mengganggu pasti saya tidak akan retired. Namanya atlet pasti ada namanya cedera. Saya hanya berpikiran untuk ke depan. Daripada maksa tapi malah makin berat cederanya," kata Apriyani.
 
"Saya juga sudah diskusi dengan Fadia dan pelatih. Jadi saya lebih baik mundur agar cederanya tidak makin parah. Minta doanya saja supaya saya bisa balik main lagi," pungkasnya.
 
Dengan keputusan Apriyani/Fadia, Indonesia pada sektor ganda putri dipastikan pulang tanpa gelar. Tahun lalu, pasangan ini juga absen di Swiss Open 2022.
 
Adapun Jepang dipastikan meraih gelar pada ganda putri setelah dua wakil saling berhadapan di final yakni Fukushima/Hirota melawan Rena Miyaura/Ayako Sakuramoto yang mengalahkan ganda putri Korea Selatan Baek Ha-na/Lee So-hee dengan dua gim langsung 21-17, 21-19.