Cerita Pengalaman Dokter Djaja Surya Atmadja Tangani Pasien Kebal Senjata

Ahli forensik yang menguasai patologi dan toksikologi, dr Djaja Surya Atmadja
Sumber :
  • Catatan Demokrasi

VIVA – Nama dr. Djaja Surya Atmadja mulai mencuat ke publik seiring dirilisnya film dokumenter Netflix berjudul Ice Cold: Murder, Coffe, and Jesscia Wongso pada medio 2023 silam. 

Viral, Curhat Warganet Soal Wilayah Sukolilo Pati Disebut Kampung Bandit

Pasalnya, dr. Djaja menjadi sosok yang menangani jenazah Mirna Salihin dalam kasus kopi sianida yang menyita perhatian publik pada 2016 lalu. Karena dia merupakan dokter ahli forensik yang bekerja di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) dan biasa menangani berbagai kasus kriminal.

dr. Djaja diketahui merupakan lulusan fakultas kedokteran Universitas Indonesia pada 1986. Dia kemudian melanjutkan pendidikannya sebagai dokter spesialis kedokteran forensik dan studi medikolegal di kampus yang sama pada 1990.

Top Trending: Melihat Bonbon Sapi Kurban Jokowi, Terungkap Misteri Lantai Masjidil Haram

Menangani Pasien Kebal Senjata

Sepanjang kariernya sebagai dokter, dr Djaja mengaku kerap mengalami sejumlah hal yang terbilang di luar nalar. Dia pernah menangani pasien yang kebal peluru dan senjata tajam.

Gempar, Wanita Muda di Purworejo Aniaya Pacar Hingga Berujung Maut

Hal itu dia ungkapkan dalam salah satu podcast, @FeniRoseOfficial. Bermula saat dia ditanyakan pengalaman mistis selama menjadi dokter. Dia pun mengaku pernah menangani pasien kebal peluru.

Ahli forensik dr Djaja Surya Atmadja sempat bersaksi di sidang Jessica Wongso

Photo :
  • netflix

"Saya pernah dapat satu pengalaman. Kalau orang ditembak, lobangnya kan bulat tuh kalau posisi tegak lurus. Kalau miring kan, lobangnya agak lonjong," kata dr. Djaja.

"Dia (lobangnya) bulat. Tapi begitu waktu diotopsi, anak peluru itu gak masuk ke dalam (tubuh), Dia (pelurunya) turun, dia jadi cuma lewatin kulit. Padahal masuknya tegak lurus," lanjutnya.

Namun, pasien tersebut dalam keadaan meninggal. "Saya juga bingung kenapa bisa meninggal," kata dr. Djaja bertanya-tanya.

"Katanya sih kalau anak peluru tuh ada penangkalnya. Anak peluru dikasih bahan apa yang bisa kemudian menembus orang yang kebal itu," kata dr. Djaja berasumsi.

Tangani Pasien Korban Pembacokan

Pengalaman menangani pasien kebal lainnya juga dialami dr. Djaja saat bertugas di UGD (Unit Gawat Darurat). Yaitu ketika dia sedang menangani pasien korban pembacokan.

Ahli forensik yang menguasai patologi dan toksikologi, dr Djaja Surya Atmadja

Photo :
  • Catatan Demokrasi

"Ada orang dibacok, terus mau dijahit. Jarumnya patah. Saya ngomong sama dokter lain, ini jarumnya patah lagi, patah lagi ini padahal jarum baru," cerita dr. Djaja.

Baca: Viral, Masjid di Sumbar Tetap Kokoh Berdiri Walau Dihantam Banjir Bandang Lahar Dingin

Kemudian sang pasien meminta maaf kepada dr. Djaja yang tengah kebingungan, sambil mengeluarkan sesuatu dari kanton. "Ini saya mesti taruh ini," kata dr. Djaja menirukan perkataan sang pasien saat itu.

Benda tersebut berupa kain merah yang diikat dan berisi tulisan-tulisan. Setelah benda yang diduga jimat itu diletakkan, pasien itu akhirnya bisa dijahit oleh tim dokter.

"Setelah ditaruh gitu (jimatnya), lalu bisa dijahit (pasiennya)," papar dr. Djaja.

Baca artikel Trending menarik lainnya di tautan ini.

Ilustrasi mobil ambulans.

Instant Karma: Niat Salip Ambulan, Pemotor Ugal-ugalan Ini Akhirnya Masuk Ambulan

Viral seorang pemotor ugal-ugalan di jalan raya langsung mendapat karma. Mencoba menyalip ambulan, pemotor ini malah nabrak mobil lain dan akhirnya dia dibawa ambulan.

img_title
VIVA.co.id
13 Juni 2024