Potensi Tarif Kendaraan Listrik Tiongkok di Kanada Picu Ketegangan Perdagangan

Pabrik mobil listrik BYD
Sumber :
  • ET Auto

VIVA – Kanada mulai mengevaluasi dampak dugaan praktik perdagangan tidak adil China terhadap pasar kendaraan listrik (EV)-nya, yang membuat China tidak senang dan gelisah. Keputusan ini menyusul tindakan AS dan Komisi Eropa, mitra internasional Kanada, yang baru-baru ini menanggapi persaingan tidak adil dalam industri EV mereka.

Mobil Listrik Pertama Volkswagen Resmi Meluncur di GIIAS 2024

Tujuan konsultasi yang akan berlanjut hingga 1 Agustus, adalah untuk menilai risiko pasar EV Kanada dibanjiri dengan plug-in China yang lebih murah.

Seperti dilansir Financial Post, Rabu 10 Juli 2024, para ahli tidak mengesampingkan kemungkinan pembalasan dari Tiongkok. Jika Kanada mengenakan tarif pada kendaraan listrik Tiongkok, dua pakar perdagangan memperkirakan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu akan membalas dengan tegas.

Harga Hyundai Kona Electric di GIIAS 2024, Bikin Mobil China Ketar-ketir

Rachel Ziemba, seorang peneliti senior tambahan di Center for a New American Security, mengatakan bahwa tanggapan dari pemerintah Tiongkok hampir tidak dapat dihindari, dan impor produk pertanian Kanada akan menjadi sasaran empuk. Menurut University of Alberta, ekspor Kanada ke Tiongkok berjumlah $30,5 miliar tahun lalu, yang dipimpin oleh kanola, batu bara, dan besi.

“Hal lain yang mungkin dilakukan Tiongkok adalah membatasi akses Kanada atau sekutunya ke beberapa mineral penting, seperti grafit, dan komponen baterai lainnya,” kata Ziemba.

Mobil Sport Listrik MG Cyberster Resmi Melantai di GIIAS 2024, Harga Rp 1.6 Miliar

Mark Warner, pengacara perdagangan dan investasi Kanada dan Amerika, setuju, dengan menyatakan, “Cukup jelas ini akan memancing pembalasan. Tiongkok telah menunjukkan keinginan untuk membalas dendam terhadap negara-negara kecil yang bergantung pada perdagangan dan menjadikan mereka contoh. Mereka tahu ada sekelompok industri tertentu yang akan dirugikan.”

Kontainer/Ilustrasi.

Photo :
  • VIVAnews/Anhar Rizki Affandi

Sementara itu, analis Tiongkok telah mencatat dengan serius langkah Kanada. Menurut Global Times, analis telah mengimbau pemerintah Kanada untuk menahan diri dari memicu ketegangan perdagangan dengan Tiongkok terkait kendaraan listrik.

Mengkritik dokumen tersebut karena penuh dengan klaim yang tidak berdasar dan pernyataan palsu, dan pada dasarnya merupakan buku pedoman kebijakan AS, analis Tiongkok memperingatkan Ottawa untuk tidak mengganggu hubungan dagang dengan Tiongkok, yang dapat merusak prospek perdagangan bilateral dan kerja sama ekonomi serta menyebabkan situasi yang merugikan semua pihak.

“China dan Kanada tidak memiliki perbedaan pendapat dalam menangani perubahan iklim bersama-sama dengan teknologi terbaru dan sarana transportasi baru, dan merupakan kepentingan kedua negara untuk secara aktif terlibat dalam kerja sama di mana pun memungkinkan dan mencari hasil yang saling menguntungkan,” kata Lü Xiang, seorang peneliti dari Akademi Ilmu Sosial China, mengatakan kepada Global Times pada hari Rabu.

Namun, jika pemerintah Kanada, di bawah pengaruh AS, dengan keras kepala memilih untuk memperumit masalah dan memicu sengketa perdagangan, hal itu berisiko mengakibatkan situasi yang merugikan semua pihak, imbuh Lü, dengan mencatat bahwa pembatasan yang disarankan terhadap investasi China bersifat diskriminatif.

Jengkel dengan proses konsultasi Kanada, analis China memperingatkan Ottawa untuk tidak mengganggu hubungan perdagangan dengan China, yang dapat merusak perdagangan bilateral dan kerja sama ekonomi.

Para pengamat mencatat bahwa Kanada harus menghargai pemulihan dalam perdagangan bilateral dan kerja sama ekonomi, yang telah tegang sejak penahanan eksekutif Huawei Meng Wanzhou oleh otoritas Kanada lebih dari lima tahun lalu.

Ilustrasi ekspor impor.

Photo :
  • VIVA.co.id/M Ali Wafa

Sebelumnya, pemerintah Kanada dalam rilis resmi membenarkan pendiriannya dengan menyatakan bahwa pekerja otomotif Kanada dan sektor otomotif saat ini menghadapi persaingan tidak adil dari kebijakan kelebihan kapasitas yang disengaja dan diarahkan oleh negara Tiongkok serta kurangnya standar ketenagakerjaan dan lingkungan yang ketat.

Produsen Tiongkok menghasilkan kelebihan pasokan global yang akan mengikis insentif keuntungan produsen kendaraan listrik di seluruh dunia, termasuk di Kanada.

Tujuan dari peluncuran konsultasi selama sebulan ini adalah untuk memastikan respons kebijakan yang potensial guna melindungi pekerja otomotif Kanada dan industri kendaraan listriknya yang sedang berkembang dari praktik perdagangan yang tidak adil dan mencegah pengalihan perdagangan yang diakibatkan oleh tindakan terkini yang diambil oleh mitra dagang Kanada.

Pada pertengahan Mei, Amerika Serikat mengumumkan rencana untuk menaikkan tarif Bagian 301 pada kendaraan listrik Tiongkok dan hibrida tertentu hingga 100 persen mulai 1 Agustus. Pada pertengahan Juni, Komisi Eropa mengumumkan akan menerapkan bea masuk sementara (anti-subsidi) pada kendaraan listrik buatan Tiongkok mulai 4 Juli, setelah penyelidikan awal penyelesaian perdagangan, dengan bea masuk final diharapkan akan dirampungkan pada musim gugur.

Selain pemerintah, para pegiat lingkungan juga telah menyatakan kekhawatiran yang serius. Menurut CBC News, para kritikus industri kendaraan listrik Tiongkok menunjuk pada jejak lingkungannya yang besar dan standar ketenagakerjaan yang rendah.

“(Tidak ada) pembenaran untuk mengorbankan pekerjaan bergaji tinggi dan berketerampilan tinggi demi kendaraan karbon murah dan intensif yang dibuat dalam kondisi yang menyedihkan,” kata Lana Payne, presiden serikat pekerja sektor swasta terbesar di Kanada, Unifor.

Ilustrasi Pekerja Informal.

Photo :
  • VIVAnews/Fernando Randy

Presiden nasional Unifor Lana Payne tidak bersedia diwawancarai tetapi merilis pernyataan yang menyebut China sebagai "ancaman paling mendesak" bagi sektor otomotif Amerika Utara. "China telah mengambil pendekatan yang tidak sehat terhadap pembangunan industri hijaunya, yang didorong oleh energi kotor, standar ketenagakerjaan yang menyedihkan, dan produksi berlebih untuk pasar ekspor," kata Payne.

Dalam pernyataannya, dia mengatakan Unifor "menyambut baik tindakan federal apa pun untuk melindungi dari impor EV China yang tidak adil." Minggu lalu, Payne berdiri bahu-membahu dengan Chrystia Freeland, yang mengumumkan konsultasi 30 hari di sebuah pabrik di Vaughan, Ontario, tempat Flavio Volpe, presiden Asosiasi Produsen Suku Cadang Otomotif, juga hadir. Volpe telah bersuara lantang seperti siapa pun tentang perlunya hambatan proteksionis Kanada, seperti tarif pada EV buatan China.

Baca artikel VIVA Trending menarik lainnya di tautan ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya