Melirik Upaya Petugas Kesehatan dalam Pemantauan Pasien COVID-19

Gedung Baru Puskesmas Jatijajar yang berada di Perumahan Jatijajar.
Gedung Baru Puskesmas Jatijajar yang berada di Perumahan Jatijajar.
Sumber :
  • vstory

VIVA – Indonesia saat ini tengah berada dalam kondisi pandemi COVID-19 yang masih berada di puncak penambahan angka positif setiap harinya. Hari ini (09/07/2021) total kasus yang tercatat sudah sejumlah 2,455,912 terkonfirmasi positif.

Hal tersebut cukup membuat masyarakat Indonesia menjadi cemas dan khawatir, ditambah lagi dengan terus meningkat angka kematian setiap harinya. Namun sisi lain yang jarang dilihat oleh masyarakat, padahal angka kesembuhan pasien COVID-19 juga lebih meningkat hari demi hari.

Salah satu upaya pemerintah untuk mencegah terjadinya virus COVID-19 dengan melakukan vaksinasi kepada masyarakat. Target vaksinasi saat ini mengharuskan untuk diberikan kepada masyarakat satu juta dosis vaksin setiap harinya di Bulan Juli ini.

Jenis vaksin yang sudah masuk ke Indonesia adalah Vaksin Sinovac dan Vaksin AstraZeneca yang sama-sama memberikan kekebalan tubuh dari COVID-19. Sehingga masyarakat tidak perlu memilih jenis vaksin mana yang akan diterima.

Sejumlah vaksin sudah diterima oleh sebagian masyarakat, namun tetap perlu pelaksanaan dari upaya 6M guna mengurangi penularan, yaitu dengan memakai masker yang benar. Menjaga kebersihan tangan, menjaga jarak, mengurangi mobilitas, menjaga pola makan sehat dan istirahat cukup, serta menjauhi kerumunan.

COVID-19 dapat menyerang siapa saja, tidak mengenal gender, usia, pekerjaan, pendidikan dan lain sebagainya. Sampai akhirnya virus tersebut sampai pada saya sendiri yang mungkin sedang lengah akan protokol kesehatan dan sedang berada pada kondisi imun yang rendah. Saya memang belum mendapatkan vaksin karena ketika ingin mendaftar, kondisi tubuh saya tidak memungkinkan.

Setelah keluar hasil positif oleh laboratorium tempat saya tes swab beberapa waktu lalu, saya segera melaporkan diri kepada RT di lingkungan tempat saya tinggal agar dapat diketahui dan dipantau oleh pihak puskesmas selama saya melakukan isolasi mandiri, tepatnya adalah Puskesmas Jatijajar. Gejala yang saya alami cukup ringan, sehingga tidak perlu isolasi di rumah sakit atau fasilitas kesehatan yang telah disediakan.

Disclaimer: Artikel ini adalah kiriman dari pengguna VIVA.co.id yang diposting di kanal VStory yang berbasis user generate content (UGC). Semua isi tulisan dan konten di dalamnya sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis atau pengguna.