TUTUP
TUTUP
VIVABOLA
Piala Presiden 2015

Terancam Sanksi, Bonek FC: Demi Sepakbola Bersih

Bonek FC memilih WO lawan Sriwijaya FC.
Terancam Sanksi, Bonek FC: Demi Sepakbola Bersih
Para pemain Bonek FC saat pergi meninggalkan lapangan kontra Sriwijaya. (ANTARA FOTO)
VIVA.co.id - Keputusan Bonek FC melakukan walk out di perempat final Piala Presiden 2015 kontra Sriwijaya FC, berbuah petaka. Klub berjuluk Bajul Ijo tersebut terancam sanksi dari operator Piala Presiden, Mahaka Sports and Entertainment.

Belum diketahui sanksi apa yang akan dijatuhkan pihak Mahaka kepada Bonek FC. Namun, apapun keputusan Mahaka nanti, Bonek FC siap untuk menghadapinya.

"Saat ini, Pak Gede (Widiade, CEO Bonek FC) yang berkomunikasi dengan pihak Mahaka. Namun, ini sebuah konsekuensi harga yang harus dibayar untuk kami yang ingin sepakbola bersih," ujar Manajer Bonek FC, Sulaiman Harry, kepada VIVA.co.id, Senin 28 September 2015.

BUkan hanya berkomunikasi dengan Mahaka, Bonek FC juga akan melapor kepada PSSI terkait kinerja wasit Jerry Elly. Mereka akan menyampaikan protes terkait kinerja buruk dari sang pengadil lapangan.

"Kami akan melapor ke PSSI terkait masalah wasit ini," tutur pria yang akrab disapa Gendhar tersebut.

Seperti diberitakan sebelumnya, Bonek FC memilih kalah WO karena kecewa dengan keputusan wasit yang memberikan hadiah penalti kepada Sriwijaya saat kedudukan 1-0 untuk tim tamu. Sebab, dalam tayangan ulang terlihat bahwa pemain Bonek FC tidak melakukan pelanggaran handball di kotak terlarang. (one)
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP