10 Tanda Anda Belum Siap Menikah

Ilustrasi pasangan bertengkar
Ilustrasi pasangan bertengkar
Sumber :
  • iStock

VIVAlife - Pertanyaan ini selalu dihindari wanita atau pria lajang setiap menghadiri pernikahan: kapan menyusul? Di masyarakat Timur, pernikahan seakan ditentukan oleh usia, terutama bagi wanita.

Orang lain tak pernah tahu bagaimana kesiapan Anda untuk menikah. Bisa jadi usia sudah cukup matang, namun mental dan finansial belum siap menuju ke pelaminan. Atau, belum bertemu pasangan.

Sebenarnya, tak perlu minder dengan pertanyaan soal waktu menikah. Juga tak perlu merasa diburu waktu. Jangan sampai pertanyaan menyebalkan yang sepele justru membuat Anda salah langkah.

Mengutip Boldsky, berikut tanda Anda sebenarnya belum siap menikah meski sudah memiliki pasangan.

Terlalu memikirkan acara

Banyak pasangan yang terlalu sibuk merencanakan pernikahan, namun tidak memikirkan konsep pernikahan itu sendiri. Jika termasuk itu, tandanya Anda masih terjebak dalam euforia perayaan saja.

Tidak ada kepercayaan

Anda mungkin sudah bertahun-tahun menjalin hubungan. Namun tanpa membangun kepercayaan, itu tak ada artinya. Bayangkan, bagaimana bisa hidup bersama dengan orang yang tak bisa saling percaya.

Takut berkomitmen

Ketakutan berkomitmen adalah tanda pertama Anda belum siap menikah. Tak mungkin pernikahan bisa terjadi tanpa dilandasi komitmen. Jika pasangan yang tak bisa berkomitmen, jangan dipaksa.

Tak mau berkompromi

Jika Anda masih terlalu perfeksionis, belum mau berkompromi dengan seseorang atau rela melakoni titik tengah, tandanya belum siap menikah. Pernikahan penuh kompromi, termasuk soal prinsip hidup.

Punya impian terlalu tinggi

Pernikahan menuntut keluarga menjadi prioritas dalam hidup. Jika Anda masih punya impian tinggi yang menjadi prioritas utama ketimbang suami, istri, atau anak, artinya belum siap menikah.

Terlalu sibuk bekerja

Baik untuk pria maupun wanita, keluarga seharusnya seimbang dengan karier. Apabila Anda masih terlalu mementingkan pekerjaan, sibuk di kantor dari pagi hingga malam, jangan dulu menikah.

Menikmati kesendirian