Cerita Erick Thohir Banyak Anak Cucu BUMN Cuma Jadi Benalu

Menteri BUMN Erick Thohir.
Menteri BUMN Erick Thohir.
Sumber :
  • VIVA/Mohammad Yudha Prasetya

VIVA – Menteri Badan Usaha Milik Negara atau BUMN, Erick Thohir mengatakan, perampingan jumlah BUMN hingga anak dan cucu perusahaannya masih akan terus dilakukan. Sebab, jumlahnya dinilai masih terlalu banyak, hingga sulit melakukan kontrol ataupun pengawasan.

Saat ini Erick menilai Kementerian BUMN telah mengerucutkan perusahaan BUMN dari 108 perusahaan menjadi 41 perusahaan. Restrukturisasi pun dilakukan dengan baik.

"Kalau kita lihat holding-holdingnya ini sekarang sudah sangat rapih, kita tidak super holding, seperti kesepakatan. Tetapi holding-holdingya sudah rapih," kata Erick, di Gedung DPR, dikutip Jumat, 3 Desember 2021.

Erick menceritakan, saat ini banyak anak-cucu perusahaan BUMN bekerja tak optimal dan justru menjadi benalu bagi perusahaan induknya. Maka itu perampinan jumlah BUMN masih akan dilakukan

"Ibaratnya ada holding dan anak cucu ini semua nyedot terus seperti benalu di pohon. Akhirnya, nanti holdingisasi yang sudah rapih akan tersedot yang kecil-kecil, apalagi yang bukan menjadi main business-nya," ujarnya.

Erick memberikan sejumlah contoh seperti pada PT Telkom Indonesia yang saat ini berkinerja baik. Bahkan, bisa menghasilkan pendapatan sebesar Rp106 triliun dan pangsa pasar (market cap) mencapai Rp411 triliun.

Baca juga: Rizal Ramli Ingatkan NU Besar karena Jadi Mobil Rakyat