Negara G7 Umumkan Larangan Impor Emas Rusia

Kanselir Jerman Olaf Scholz menyambut Presiden AS Joe Biden.
Kanselir Jerman Olaf Scholz menyambut Presiden AS Joe Biden.
Sumber :

VIVA – Amerika Serikat mengatakan negara-negara Kelompok Tujuh (G7) akan melarang impor emas Rusia dengan tujuan memperketat sanksi terhadap Moskow, yang pada hari Minggu melakukan serangan rudal di ibukota Ukraina, Kyiv, setelah memperoleh keuntungan teritorial di wilayah timur Luhansk. .

"Bersama-sama, G7 akan mengumumkan bahwa kami akan melarang impor emas Rusia, ekspor utama yang menghasilkan puluhan miliar dolar untuk Rusia," kata Presiden Joe Biden saat para pemimpin negara-negara terkaya di dunia berkumpul di Pegunungan Alpen Bavaria.

Langkah itu awalnya ditandai oleh Inggris sebagai tindakan bersama yang diambil bersama dengan sesama anggota G7 Kanada, Jepang dan AS.

Namun, seorang perwakilan senior pemerintah AS yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan kepada wartawan bahwa G7 akan membuat pengumuman resmi tentang larangan impor emas pada hari Selasa.

James Bays dari Al Jazeera, melaporkan dari KTT G7, mengatakan sesi pertama pada hari Minggu akan berfokus pada ekonomi global dan "gambaran yang sangat mengkhawatirkan" karena konflik di Ukraina mendorong inflasi dan harga energi.

Bays menambahkan sanksi emas Rusia telah dipuji sebagai salah satu pencapaian KTT dan kemungkinan akan terus berlanjut. Tetapi mengingat ekonomi mereka sendiri, para pemimpin G7 tidak mungkin memberi lampu hijau sanksi tambahan, “terutama impor gas dari Rusia ke Eropa”, katanya melansir dari aljazeera.com.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba pada hari Minggu meminta negara-negara G7 untuk menanggapi serangan rudal baru di Kyiv dengan menjatuhkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia dan memberikan lebih banyak senjata berat ke Ukraina.

“Bocah Ukraina berusia 7 tahun ini sedang tidur nyenyak di Kyiv sampai sebuah rudal jelajah Rusia meledakkan rumahnya. Lebih banyak lagi di sekitar Ukraina berada di bawah pemogokan. KTT G7 harus merespons dengan lebih banyak sanksi terhadap Rusia dan lebih banyak senjata berat untuk Ukraina,” kata Kuleba di Twitter.

Ekspor Emas Sumber Pendapatan bagi Rusia

Ekspor emas merupakan sumber pendapatan utama bagi Rusia dalam hal kemampuan mereka untuk bertransaksi dengan sistem keuangan global. Tahun lalu, mereka bernilai 12,6 miliar pound ($15,45 miliar) dan orang kaya Rusia telah membeli emas batangan untuk mengurangi dampak finansial dari sanksi Barat.

Tindakan keras itu kemungkinan akan menjadi tindakan ekonomi paling berarti terhadap Moskow yang diumumkan pada pertemuan tiga hari G7.

Sanksi terhadap Moskow mulai menggerogoti ekonomi Rusia dan kemampuan jangka panjang Presiden Vladimir Putin untuk melanjutkan invasi ke Ukraina, yang sekarang memasuki bulan kelima.

Pasar emas batangan London telah menangguhkan enam kilang Rusia yang diumumkan pada 7 Maret. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa larangan emas "akan langsung memukul oligarki Rusia dan menyerang jantung mesin perang Putin".

“Kita perlu membuat rezim Putin kelaparan karena pendanaannya. Inggris dan sekutu kami melakukan hal itu,” katanya.

Negara-negara Barat memberlakukan sanksi luas terhadap Moskow yang menargetkan keuangannya, termasuk membekukan aset bank sentralnya untuk memblokir akses ke cadangan mata uang asing.

Para pemimpin Uni Eropa sepakat awal bulan ini untuk memotong 90 persen impor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini, memotong sumber pendanaan penting untuk Moskow. KTT G7 memberikan kesempatan bagi Kanselir Jerman Olaf Scholz untuk menunjukkan kepemimpinan yang lebih tegas setelah krisis Ukraina.

Scholz menjanjikan sebuah revolusi dalam kebijakan luar negeri dan pertahanan Jerman setelah invasi Rusia pada Februari, berjanji untuk meningkatkan militer dan mengirim senjata ke Ukraina. Tetapi para kritikus sejak itu menuduhnya menyeret kakinya dan mengirim pesan yang beragam.

“KTT harus mengirim tidak hanya pesan bahwa NATO dan G7 lebih bersatu dari sebelumnya, tetapi juga bahwa demokrasi dunia berdiri bersama melawan imperialisme Putin, seperti yang mereka lakukan dalam memerangi kelaparan dan kemiskinan,” kata Scholz kepada German. parlemen minggu ini.

Biden mengatakan kepada Scholz pada hari Minggu bahwa Barat harus tetap bersatu melawan invasi Rusia ke Ukraina.

“Kita harus tetap bersama,” kata Biden kepada Scholz pada pertemuan menjelang KTT G7. Presiden Rusia Vladimir Putin berharap "entah bagaimana NATO dan G7 akan terpecah," kata Biden. "Tapi kami belum melakukannya dan kami tidak akan melakukannya."