Dianggap Dukung Joe Biden, Donald Trump Ungkap Kebencian Terhadap Taylor Swift

Taylor Swift dan Donald Trump
Sumber :
  • Deadline

VIVA Dunia – Donald Trump memulai hari Super Bowl dengan mengecam Travis Kelce dan Taylor Swift dengan kata-kata kasar di media sosial, mencap bintang Kansas City Chief itu sebagai seorang “liberal” dan pacarnya sebagai orang yang “tidak setia”.

Comatra Hadirkan Piece of My Heart, Lagu Penuh Makna dari Masa Kecilnya

Sebelum mengumgkapkan sindiram, Trump sempat memuji kesuksesan besar tur dunia Swift ‘Eras’ yang sedang berlangsung dan kemenangan Grammy “Album of the Year” baru-baru ini, mengklaim bahwa dia, sebagai mantan presiden, sebenarnya adalah “orang yang menghasilkan begitu banyak uang untuk Swift”.

Mantan presiden AS ke 45 itu menyampaikan pendapatnya di sosial media miliknya, Truth Social menjelang Super Bowl LVIII pada hari Minggu, dan mengungkapkan argumennya tentang mengapa superstar pop itu harus mendukungnya karena ia berpotensi bersaing dengan Joe Biden sebagai presiden November ini.

Sisi Lain Rio Adiwardhana, Memperkenalkan Mini Album dengan Nuansa Baru

Taylor Swift dan Travis Kelce

Photo :
  • Instagram

“Saya menandatangani dan bertanggung jawab atas Undang-Undang Modernisasi Musik untuk Taylor Swift dan semua Artis Musik lainnya,” tulis Trump memulai postingannya. “Joe Biden tidak melakukan apa pun untuk Taylor, dan tidak akan pernah melakukan apa pun. Tidak mungkin dia bisa mendukung Joe Biden yang Bengkok, Presiden terburuk dan paling korup dalam Sejarah Negara kita, dan tidak setia kepada orang yang menghasilkan begitu banyak uang untuknya,” tulisnya, melansir Billboard, Senin, 12 Februari 2024.

Ruth Sahanaya Siapkan Banyak Kejutan di Konser 40 Tahun Simfoni dari Hati

Pada tahun 2018, Trump yang saat itu masih menjabat sebagai presiden menandatangani undang-undang MMA, yang mengubah cara penulis lagu dan penerbit musik menerima royalti tertentu.

“Undang-undang Modernisasi Musik menutup celah dalam undang-undang royalti digital kami untuk memastikan bahwa penulis lagu, artis, dan produser menerima pembayaran yang adil untuk lisensi musik,” kata Trump pada saat penandatanganan. “Saya telah membaca tentang ini selama bertahun-tahun dan tidak pernah berpikir saya akan terlibat di dalamnya, namun saya terlibat di dalamnya. Mereka diperlakukan dengan sangat tidak adil. Mereka tidak akan diperlakukan tidak adil lagi.”

Namun, dalam postingan Truth Social-nya pada hari Minggu, Trump juga melontarkan kata-kata pujian untuk pacar Swift, Travis Kelce, yang berhadapan dengan San Francisco 49ers di Super Bowl 2024 di Allegiant Stadium Las Vegas.

“Selain itu, aku menyukai pacarnya, Travis, meskipun dia mungkin seorang Liberal, dan mungkin tidak tahan denganku!”

Pada bulan Oktober 2020, Swift mengungkapkan melalui Twitter (sekarang X) bahwa dia akan memilih Biden sebagai presiden dalam pemilihan umum AS. Pada saat itu, penyanyi dan penulis lagu tersebut juga menyatakan penolakannya terhadap Trump, termasuk komentarnya terhadap pengunjuk rasa Black Lives Matter di Minnesota dan cara dia menangani pendanaan untuk Layanan Pos AS.

VIVA Militer: Presiden Amerika Serikat ke-45, Donald Trump

Photo :
  • newsweek.com

“Perubahan yang paling kita butuhkan adalah memilih presiden yang mengakui bahwa orang kulit berwarna berhak merasa aman dan terwakili, bahwa perempuan berhak memilih apa yang terjadi pada tubuh mereka, dan bahwa komunitas LGBTQIA+ berhak untuk diakui dan diikutsertakan,” Swift mengatakan kepada V Magazine untuk publikasi “The Thought Leaders Issue.”

“Setiap orang berhak mendapatkan pemerintahan yang menganggap serius risiko kesehatan global dan mengutamakan kehidupan rakyatnya. Satu-satunya cara kita dapat mulai memperbaiki keadaan adalah dengan memilih pemimpin yang bersedia menghadapi permasalahan ini dan menemukan cara untuk mengatasinya.”

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya