Pengagum Fidel Castro, Mantan Dubes AS Rela Jadi Mata-Mata Kuba Selama Puluhan Tahun

Eks Dubes AS Manuel Rocha (Doc: AP Photo)
Sumber :
  • VIVA.co.id/Natania Longdong

Washington – Seorang mantan Duta Besar Amerika Serikat (AS), mengakui kesalahannya atas tuduhan sebagai agen rahasia untuk negara komunis Kuba selama beberapa dekade. 

Iran Punya Hak Balas Dendam ke Israel, Posisi AS Sekarang Mengambang

Ini merupakan sebuah penyelesaian kasus tercepat dan tidak terduga, yang disebut oleh jaksa sebagai salah satu pengkhianatan paling berani dalam sejarah negara asing Amerika.

Jatuhnya nama Manuel Rocha bisa berujung pada hukuman penjara yang lama setelah pria berusia 73 tahun itu mengakui tuduhan federal atas keterlibatannya sebagai agen mata-mata untuk pemerintah asing.

AS Bakal Sanksi Keras Iran Usai Hujani Israel dengan Rudal

Jaksa dan pengacara Rocha mengindikasikan kesepakatan pembelaan tersebut mencakup hukuman yang disepakati, tetapi mereka tidak mengungkapkan rinciannya pada sidang hari Kamis lalu, 29 Februari 2024.

Rocha dijadwalkan kembali ke pengadilan pada 12 April, untuk meresmikan pengakuan bersalahnya dan dijatuhi hukuman.

BMW X3 Generasi Terbaru Segera Meluncur, Ini Perbedaan dengan Sebelumnya

“Saya setuju,” kata Rocha, yang tangan dan kakinya diborgol, ketika ditanya oleh Hakim Pengadilan Distrik AS Beth Bloom apakah dia ingin mengubah pengakuan bersalahnya.

Ilustrasi diborgol

Photo :
  • canada.com

Sebagai gantinya, jaksa setuju untuk membatalkan 13 dakwaan termasuk penipuan kawat dan membuat pernyataan palsu.

Sidang singkat tersebut tidak memberikan pencerahan baru atas pertanyaan yang sulit dipahami sejak penangkapan Rocha pada bulan Desember lalu, mengenai apakah sebenarnya yang dia lakukan untuk membantu Kuba saat bekerja di Departemen Luar Negeri selama dua dekade.

Padahal, saat itu ia menjabat sebagai duta besar untuk Bolivia dan jabatan penting di Argentina, Meksiko, Gedung Putih, dan Bagian Kepentingan AS di Havana.

“Duta Besar Rocha,” begitu dia lebih suka dipanggil, terkenal di kalangan elit Miami karena sikapnya yang aristokrat, hampir anggun, dan sesuai dengan latar belakang Ivy League-nya.

Karirnya pasca-pemerintahan termasuk sebagai penasihat khusus komandan Komando Selatan AS dan baru-baru ini sebagai pendukung Donald Trump yang keras kepala dan garis keras.

Peter Lapp, yang mengawasi kontra-intelijen FBI terhadap Kuba antara tahun 1998 dan 2005, mengatakan penyelesaian cepat kasus ini tidak hanya menguntungkan Rocha yang sudah lanjut usia, tetapi juga pemerintah, yang akan belajar banyak tentang penetrasi Kuba dalam lingkaran kebijakan luar negeri AS.

Biasanya dalam kasus kontra intelijen, terdakwa didakwa melakukan spionase. Namun Rocha dituduh melakukan kejahatan yang lebih ringan, yaitu bertindak sebagai agen asing, dengan hukuman maksimal antara lima dan 10 tahun penjara, sehingga memudahkan jaksa dan Rocha untuk mencapai kesepakatan.

“Ini sama-sama menguntungkan bagi kedua belah pihak,” kata Lapp, yang memimpin penyelidikan terhadap Ana Montes, pejabat tertinggi AS yang pernah dihukum karena menjadi mata-mata Kuba.

“Dia mendapat imbalan yang signifikan dan kesempatan untuk bertemu keluarganya lagi, dan AS akan dapat melakukan penilaian kerusakan penuh yang tidak akan dapat dilakukan tanpa kerja samanya," ujarnya, dikutip dari AP, Jumat, 1 Maret 2024.

"Ada detail yang sebenarnya hanya bisa didapat dari terdakwa,” imbuhnya.

Namun, kesepakatan yang tiba-tiba itu menuai kritik dari komunitas pengasingan Kuba, dan beberapa pengamat hukum khawatir hal itu hanya seperti tamparan.

"Hukuman apa pun yang memungkinkan dia untuk kembali mendapat sorotan bukanlah sebuah keadilan,” kata Carlos Trujillo, seorang pengacara Miami yang menjabat sebagai Duta Besar AS untuk Organisasi Negara-negara Amerika pada masa pemerintahan Trump.

“Dia adalah mata-mata musuh asing yang membahayakan nyawa orang Amerika.”

Sementara itu, juru bicara Departemen Kehakiman menolak berkomentar.

Pengagum Fidel Castro

VIVA Militer: Che Guevara (kiri) dan Fidel Castro

Photo :
  • spiegel.de

Sebagai informasi, Rocha ditangkap oleh FBI di rumahnya di Miami atas tuduhan bahwa ia terlibat dalam “aktivitas rahasia” atas nama Kuba setidaknya sejak tahun 1981, tahun ia bergabung dengan dinas luar negeri AS, termasuk dengan bertemu dengan agen intelijen Kuba dan memberikan informasi palsu kepada AS.  

Rocha membuat serangkaian rekaman pengakuan kepada seorang agen FBI yang menyamar sebagai agen intelijen Kuba yang menghubungi Rocha melalui WhatsApp, dan menyebut dirinya “Miguel” dan mengatakan bahwa dia mendapat pesan dari teman-teman di Havana.

Rocha juga memuji mendiang pemimpin Kuba Fidel Castro sebagai “Comandante,” dan mencap AS sebagai “musuh” dan membual tentang pengabdiannya selama lebih dari 40 tahun sebagai tikus Kuba di jantung lingkaran kebijakan luar negeri AS, kata jaksa dalam catatan pengadilan.

Pihak berwenang federal tidak banyak bicara mengenai apa yang sebenarnya dilakukan Rocha untuk membantu Kuba, dan penyelidik FBI serta Departemen Luar Negeri telah melakukan penilaian kerusakan intelijen rahasia yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Namun penyelidikan Associated Press baru-baru ini menemukan ada banyak tanda bahaya yang terlewat selama bertahun-tahun.

Hal itu termasuk informasi bahwa seorang agen lama CIA menerima peringatan pada tahun 2006 bahwa Rocha bekerja sebagai agen ganda.

Hal itu tidak pernah dikejar. Dan intelijen terpisah mengungkapkan bahwa CIA telah menyadari sejak tahun 1987 bahwa Castro memiliki “mata super” yang bersembunyi jauh di dalam pemerintahan AS, dan beberapa pejabat menduga itu adalah Rocha.

Lawrence Gumbiner, seorang pensiunan diplomat, mengatakan fakta bahwa Rocha tidak terdeteksi selama bertahun-tahun. Hal ini menggarisbawahi kecanggihan badan intelijen Kuba.

“Ini adalah hari refleksi bagi kita semua yang mengenal dan bekerja dengannya,” kata Gumbiner, yang menjabat sebagai penjabat duta besar AS untuk Kuba pada tahun 2017 dan 2018.

"Meskipun tingkat kerusakan yang ditimbulkannya belum terungkap, sulit dipercaya dia tidak menyampaikan informasi serius yang membahayakan badan intelijen dan upaya kami melawan rezim Castro.”

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya