Perang Israel-Iran, Kedua Negara Berpotensi Gunakan Nuklir?

VIVA Militer: Rudal hipersonik Iran gagal dibendung sistem Iron Dome Israel
Sumber :
  • almaydeen.net

Teheran – “Perang bayangan” Israel-Iran yang telah berlangsung selama beberapa dekade menjadi panas akhir pekan ini dengan serangan rudal dan pesawat tak berawak yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Teheran.

Bom Israel Hantam Rafah, Sekjen PBB Geram

Meski demikian, sebagian besar serangan itu dikalahkan oleh pertahanan Israel dan sekutunya, yang menunjukkan peningkatan besar antara dua musuh geopolitik tersebut.

Melansir dari Newsweek, Rabu, 17 April 2024, persoalan nuklir semakin menjadi-jadi karena perang yang tidak diprediksi tersebut.

Tentara Cadangan Israel Ancam Akan Berontak jika Tidak Menang lawan Hamas

Israel sendiri adalah salah satu dari sembilan negara yang memiliki nuklir, sementara Iran berupaya menjadi negara ke-10 meskipun ada tentangan dari Israel, AS, dan Barat.

Penampakan rudal Iran di wilayah Israel

Photo :
  • tangkapan layar
AS Desak Israel Lindungi Warga Sipil setelah Serangan Udara Mematikan di Rafah

Serangan Teheran pada akhir pekan menyebabkan satu korban sipil dan kerusakan di satu pangkalan udara Israel. Meskipun berhasil dicegah, Israel tetap menghabiskan biaya amunisi pertahanan lebih dari US$ 550 juta atau setara dengan Rp 8,9 triliun.

Serangan tersebut, meski dalam skala besar, tampaknya dirancang untuk menghindari eskalasi lebih lanjut sambil memenuhi keinginan Iran untuk membalas pembunuhan komandan senior Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) oleh Israel awal bulan ini.

Israel saat ini tengah mempertimbangkan kemungkinan tanggapan untuk melawan Iran. Tapi, di lain sisi, Presiden Joe Biden mendesak Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk tidak melakukan eskalasi lebih lanjut.

Menteri Kabinet perang dan pemimpin oposisi Israel, Benny Gantz, mengatakan pada hari Minggu bahwa negaranya akan membangun koalisi regional dan menetapkan harga yang pas untuk membalas Iran, dengan cara dan waktu yang sesuai dengan keinginan mereka.

Program dan fasilitas nuklir Iran telah menjadi sasaran utama operasi khusus Israel dan Amerika dalam beberapa dekade terakhir, dan lingkungan keamanan yang berubah mungkin akan kembali menempatkan kemampuan nuklir Teheran di garis bidik.

Rahasia Nuklir Israel

Israel selalu menolak untuk mengonfirmasi kepemilikan persenjataan nuklirnya dan berusaha membungkam siapa pun yang mungkin memiliki senjata nuklir, karena kebijakannya yang luas mengenai ambiguitas strategis.

Insiden Vela tahun 1978 diperkirakan menandai dimulainya era nuklir Israel, yang disebut "flash ganda" yang terdeteksi oleh satelit Amerika pada September 1979, di dekat wilayah terpencil Afrika Selatan di Kepulauan Prince Edward di Samudera Hindia.

Kilatan cahaya tersebut diyakini secara luas merupakan ledakan dari uji coba nuklir gabungan yang dilakukan oleh Afrika Selatan dan Israel.

Serangan rudal Iran mengarah ke Israel pada Sabtu malam (13/4)

Photo :
  • ArabNews

Afrika Selatan, yang saat itu berada di bawah kendali pemerintahan apartheid yang seluruhnya berkulit putih, menghentikan program nuklirnya pada akhir tahun 1980-an dan bergabung dengan Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir tahun 1991.

Israel bukan pihak dalam perjanjian penting tersebut dan kini diperkirakan memiliki antara 90 hingga 400 hulu ledak nuklir.

Para pemimpin Israel umumnya bungkam mengenai kemampuan nuklir, meskipun menteri kabinet sayap kanan Amichai Eliyahu diam-diam mengakuinya pada bulan November lalu, ketika mengatakan bahwa itu adalah “sebuah pilihan” untuk melancarkan serangan nuklir di Jalur Gaza.

Bocoran penilaian sekutu juga memberikan beberapa petunjuk mengenai kemampuan nuklir Israel.

Sejumlah email dari mantan Menteri Luar Negeri Colin Powell yang dirilis pada tahun 2016 berbunyi: "Anak-anak di Teheran tahu Israel memiliki 200 (senjata nuklir), semuanya ditargetkan ke Teheran, padahal kami punya ribuan."

Para pemimpin Iran, tulis Powell, mengetahui bahwa mereka tidak dapat menggunakan teknologi tersebut jika mereka akhirnya berhasil.

Nuklir Tanpa Kesepakatan

Program nuklir Teheran dibekukan oleh Rencana Aksi Komprehensif Bersama tahun 2016 (JCPOA), yang dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, yang mencabut sanksi berat dan mengeluarkan dana beku sekitar US$ 100 miliar atau Rp 1,6 kuadriliun, sebagai imbalan atas penghentian penelitian senjata atom Iran.

Kesepakatan itu dinegosiasikan di bawah Presiden Barack Obama dan merupakan salah satu pencapaian utama kebijakan luar negeri selama dua masa jabatannya. Penggantinya, Presiden Donald Trump, menarik AS dari perjanjian tersebut pada tahun 2018, di tengah rasa frustrasi yang luas dari Partai Republik dan Israel terhadap kelanjutan pengembangan rudal balistik Iran dan penggunaan kekuatan proksi regional.

Hal ini membuat Iran dikenakan sanksi baru, yang dikenal sebagai pendekatan "tekanan maksimum", tetapi juga secara efektif menghapuskan pembatasan nuklir yang diberlakukan terhadap Teheran berdasarkan JCPOA, sehingga membuka jalan bagi para pemimpin Iran untuk kembali mendorong pengembangan senjata atom.

Uranium yang diperkaya antara 3 dan 5 persen cocok untuk digunakan pada fasilitas energi sipil. Untuk digunakan dalam senjata nuklir, harus diperkaya hingga 90 persen.

Menaikkan tingkat pengayaan menjadi 60 persen menempatkan uranium dalam lompatan teknis singkat dari ambang batas tingkat senjata sebesar 90 persen.

Kesenjangan ini relatif mudah dan cepat untuk diatasi dan Teheran diyakini telah mencapai tingkat pengayaan yang diperkirakan mencapai 84 persen.

Laporan triwulan terbaru Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menyebutkan total cadangan uranium yang diperkaya Iran mencapai 5.525,5 kilogram (sekitar 12.182 pon). Angka ini meningkat 1.038,7 kilogram (2.289 pon) sejak laporan sebelumnya.

Dari jumlah tersebut, diperkirakan 121,5 kilogram (267,8 pon) uranium telah diperkaya hingga 60 persen, turun 6,8 kilogram (14,9 pon) dibandingkan perkiraan sebelumnya.

IAEA memperkirakan bahwa 42 kilogram (92,5 pon) uranium yang diperkaya hingga 60 persen secara teoritis cukup untuk menghasilkan satu hulu ledak nuklir.

Tidak sepenuhnya jelas seberapa cepat Iran dapat menyelesaikan langkah-langkah akhir yang diperlukan untuk beralih dari persediaan uranium yang diperkaya menjadi kepemilikan senjata nuklir. Hal Ini juga dikenal sebagai “waktu breakout” suatu negara bagian.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya