Hari Kedua Pasca-Libur Lebaran, Kualitas Udara di Jakarta Terburuk Kelima di Dunia

Polusi Udara Jakarta
Sumber :
  • VIVA/M Ali Wafa

Jakarta – Libur Lebaran 2024 telah berakhir. Polusi udara kota-kota besar di Indonesia pun kembali meningkat, bahkan di Jakarta sangat mengkhawatirkan.

Cetak Pelaku UMKM Berkualitas, Otorita IKN Luncurkan Program Pelatihan Batch 2

Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir, kualitas udara di DKI Jakarta, menjadi yang terburuk kelima di dunia pada hari kedua pasca-liburan Idul Fitri, Rabu pagi, 17 April 2024. Hal tersebut adalah hasil pantauan pada pukul 05.35 WIB. 

Indeks kualitas udara (AQI) di Jakarta berada di angka 151 atau masuk dalam kategori tidak sehat dengan angka partikel halus (particulate matter/PM) 2.5.

Pertamina Buka Peluang Sinergi Berbagai Negara, Gaungkan Pelestarian Air dan Lingkungan di WWF 2024

Adapun kota dengan kualitas udara terburuk di dunia pada Rabu pagi adalah Kathmandu, Nepal dengan indeks kualitas udara di angka 156, lalu diikuti Hanoi, Vietnam di angka 156, serta Yangon, Myanmar di angka 154, kemudian Chiang Mai, Thailand di angka 153.

Polusi Udara Jakarta.

Photo :
  • VIVA/M Ali Wafa
Deretan Rekomendasi Wisata di Bandung Selatan Lengkap dengan Harga Tiketnya

Sementara itu, Sistem Informasi Lingkungan dan Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta menyebutkan bahwa kualitas udara di Jakarta secara keseluruhan berada pada kategori sedang.

Adapun kategori kualitas udara sedang berarti tingkat kualitas udara yang tidak berpengaruh pada kesehatan manusia ataupun hewan tetapi berpengaruh pada tumbuhan yang sensitif, dan nilai estetika.

Polusi udara di Jakarta.

Photo :
  • vstory

Sejumlah wilayah yang terpantau Bundaran HI (41), Kelapa Gading (55), Jagakarsa (54), Kebon Jeruk (57) dan Lubang Buaya (52). (Ant)

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya