Kivlan Zen Rencanakan Pembunuhan, Pengacara: Itu Hoax

Mayor Jenderal TNI Purn Kivlan Zen (tengah).
Sumber :
  • ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

VIVA – Kuasa hukum Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen, Tonin Tachta, membantah kalau kliennya itu pernah merencanakan pembunuhan terhadap empat tokoh nasional dan seorang petinggi lembaga survei.

Paguyuban Marga Tionghoa Dorong Gunakan Hak Pilih 14 Februari untuk Lahirkan Pemimpin Berkualitas

"Bapak Kivlan Zen tidak pernah merencanakan pembunuhan. Itu adalah hoax," ujar dia saat dikonfirmasi wartawan, Rabu 12 Juni 2019.

Sampai detik ini Tonin mengaku masih terus berupaya agar permohonan penangguhan penahanan terhadap Kivlan dapat dikabulkan. Dia berharap kliennya bisa jadi tahanan kota.

Prabowo Kaget Ada Pemuda Ngaku Siap Mati untuknya di Pilpres 2019: Saya Suruh Pulang!

Dengan penangguhan penahanan ini, Kivlan diharapkan bisa menyampaikan langsung soal tuduhan terhadap dirinya. Apalagi terkait perencanaan pembunuhan seperti diakui salah tersangka kerusuhan yang telah ditangkap polisi.

"Sehingga, orang bisa tanya langsung ke Pak Kivlan bagaimana ceritanya. Kalau Pak Kivlan (yang memberikan kesaksian) langsung kan enak," kata Tonin.

Prabowo Cerita Tak sampai Satu Jam Putuskan Terima Ajakan Jokowi Gabung Kabinet

Sebelumnya diberitakan, kepolisian mengungkapkan testimoni para tersangka dugaan kepemilikan senjata dan rencana pembunuhan empat tokoh dan satu pimpinan lembaga survei. Polisi berkesimpulan bahwa Kivlan Zen berperan memberi perintah pembunuhan itu.

"KZ memberikan target operasi yang akan dieksekusi, yaitu 4 orang tokoh nasional dan pimpinan lembaga survei," kata Wadir Reskrimum Polda Metro Jaya AKBP Ade Ary Syam Indradi di Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa 11 Juni 2019.

Bendera Arab Saudi.

7 Pria Dieksekusi oleh Arab Saudi Gegara Tuduhan 2 Hal Mengerikan

Arab Saudi baru-baru ini melakukan eksekusi terhadap tujuh pria pada hari Selasa. Mereka dihukum atas tuduhan makar dan pendanaan teroris. Hal tersebut diumumkan media.

img_title
VIVA.co.id
2 Maret 2024