Luncurkan Permenaker 5 Tahun 2024, Kemnaker Ingin Wujudkan Link and Match Pasar Kerja yang Andal

Wakil Menteri Ketenagakerjaan, Afriansyah Noor
Sumber :
  • Kemnaker

VIVA – Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 5 Tahun 2024 tentang Sistem Informasi Pasar Kerja (SIPK) resmi diluncurkan Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker). Permenaker ini bertujuan membangun Sistem Informasi Pasar Kerja (SIPK) secara mutakhir dan komprehensif, serta untuk menggambarkan struktur tenaga kerja, karakteristik tenaga kerja, persediaan, dan kebutuhan tenaga kerja.

Menaker Ida Imbau Pegawai Setjen Kemnaker Tinggalkan Budaya Senioritas Demi Wujudkan Good Government

Wakil Menteri, Ketenagakerjaan Afriansyah Noor, mengatakan, Permenaker ini juga merupakan suatu upaya yang strategis untuk meningkatkan kualitas SDM agar memiliki keterampilan dan kompetensi sesuai dengan kebutuhan pasar kerja.

Kerja Sama Bidang Otomotif Antara Indonesia dan Korea, Wamenaker Ingatkan Aspek Pelindungan Pekerja

“Permenaker Nomor 5 Tahun 2024 ini diharapkan menjadi acuan dalam pengembangan Sistem Informasi Pasar Kerja yang andal untuk dapat mewujudkan link and match dari sisi supply dan sisi demand pasar kerja,” ucap Afriansyah Noor ketika memberikan arahan pada Rapat Koordinasi Sistem Informasi Pasar Kerja (SIPK) dan Peluncuran Permenaker Nomor 5 Tahun 2024 serta Kickoff Project Labor Market and Skills System Transformation for Labor Market Flexibility (LISTRAF), di Jakarta, Senin (8/7/2024).

Permenaker Nomor 5 Tahun 2024, lanjut Afriansyah, merupakan landasan hukum yang mengatur pengelolaan, pemanfaatan, dan pengembangan SIPK secara nasional.

Rapat Koordinasi Atase Ketenagakerjaan, Wamenaker Dorong Optimalisasi Layanan PMI di Luar Negeri

“Melalui peraturan ini, ada ketetapan standar dan pedoman yang jelas bagi semua pihak yang terlibat, guna memastikan SIPK berjalan efektif dan efisien,” tambahnya.

Afriansyah menambahkan, pengembangan dan penguatan SIPK menjadi kebutuhan yang mutlak dilakukan. Informasi pasar kerja yang update dan real time adalah bagian terpenting membangun tenaga kerja yang terampil dan kompetitif.

"Mari kita manfaatkan SIPK sebagai alat strategis untuk meningkatkan daya saing tenaga kerja, menciptakan peluang kerja lebih luas, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan," ujar Afriansyah.

Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Jakarta menggelar UKJ tingkat muda.

Tingkatkan Profesionalitas, 24 Jurnalis Televisi Ikuti UKJ Tingkat Muda

Demi meningkatkan kualitas dan profesionalitas wartawan, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Jakarta Raya kembali menggelar uji kompetensi jurnalis atau UKJ.

img_title
VIVA.co.id
21 Juli 2024