Adu Argumen Adian Napitupulu vs Andre Rosiade soal Rekonsiliasi Jokowi-Prabowo di 2019

Andre Rosiade dan Adian Napitupulu
Sumber :
  • Tangkapan layar akun Youtube tvOne

Jakarta – Adu argumen terjadi antara Politisi PDI Perjuangan Adian Napitupulu dengan Politisi Partai Gerindra Andre Rosiade dalam acara Catatan Demokrasi yang ditayangkan tvOne Selasa 24 Oktober 2024. Adu Argumen itu terjadi ketika membahas memgenai penunjukkan Gibran sebagai Cawaprea Prabowo yang dituding sebagai Dinasti Politik keluarga Jokowi.

Terpopuler: Dugaan Pelecehan Rektor UP dan AHY Bersalaman dengan Moeldoko

Andre mulanya menyinggung mengenai dinasti Politik, dimana pada saat Gibran maju sebagai Wali Kota solo, ramai-ramai PDIP menyebut bahwa apa yang dilakukan Gibran bukanlah dinasti Politik karena lahir dari pilihan rakyat bukan ditunjuk langsung. Namun kini, Gibran justru dituding melakukan praktik Dinasti Politik.

"Pemilihan Mas Gibran menjadi Wali Kota bukan dinasti politik karena jabatan walikota itu bukan ditunjuk tapi melalui kontestasi pemilihan langsung oleh rakyat," kata Andre, Selasa malam.

Dihampiri Hadi Tjahjanto, Prabowo Hormat Sambil Bilang: Panglima

Politikus Gerindra Andre Rosiade

Photo :
  • tvOne

Kemudian hal tersebut dijawab oleh Adian. Menurut Adian, saat Gibran jadi Wali Kota Solo tidak ada aturan yabg diubah. Tak seperti saat ini dimana Mahkamah Konstitusi yang diketuai oleh Anwar Usman, membuat keputusan yang membuat Gibran dapat melaju menjadi Cawapres.

Momen Moeldoko Salaman dengan AHY di Istana, Sudah Akur atau Masih Berseteru?

"Kalau kemudian mekanismenya seperti waktu yang dia di Solo, Bobby di Medan, ga ada masalah, no prolem, tak ada aturan yang diubah, dan ini akan menjadi Catatan sejarah yang akan dikenang dari generasi ke generasi bahwa ini pernah terjadi," ujar Adian

Kemudian Adian mulai menyinggung banyak pihak saat ini baru bergabung di sekeliling Jokowi yang hanya menikmati kemenangan Jokowi. Kelompok tersebut saat ini merasa paling berjasa pada Jokowi dan paling memiliki Jokowi

Kemudian pernyataan itu kembali direspon oleh Andre Rosiade, dia menyebut bahwa Gerindra tak merasa memiliki Jokowi. Justru Gerindra yang dipimpin Prabowo, pada 2019 membuka diri bergabung dengan Jokowi karena mencegah adanya kemungkinan perang saudara.

"Tentu tidak ingin merasa memiliki Pak Jokowi yang ada adalah komitmen Pak Prabowo bersama Pak Jokowi melihat kondisi 2019 di mana kita terancam perang saudara," kata Andre

Adian kemudian sangat tak setuju dengan penggunaan diksi 'Perang Saudara' yang digunakan oleh Andre. Pada 2019, menurut Adian justru Prabowo ikut menikmati 'Kue' kekuasaan dengan diberikan jatah sebagai Menteri Pertahanan Kabjnet yang dipimpin Jokowi-Ma'ruf.

"Maaf, maaf, itu analisa siapa? Jangan selalu menebarkan ketakutan untuk bernegosiasi," kata Adian.

"Bahasamu tentang perang saudara, itu berbahaya. Itu berbahaya. Bagaimana kemudian kamu menafsirkan kompetisi kontestasi politik pemilu sebagai ancaman pefang saudara, ini intimidatif," kata Adian.

Andre kemudian menjawab dengan nada tinggi "Tidak Intimidatif!,"

Andre Rosiade dan Adian Napitupulu

Photo :
  • Tangkapan layar akun Youtube tvOne

Kemudian Andre menceritakan kericuhan yang terjadi buntut sengketa Pilpres pada tahun 2019, di mana massa pendukung Prabowo dihalau oleh aparat kepolisian karena melakukan aksi unjuk rasa.

"Pak prabowo melihat salah satu pendukungnya mendatangi beliau, pendukung itu berkata 'Pak saya siap mati untuk bapak' beliau (Prabowo) sadar bahwa ini tidak benar," kata Andre.

Dari situ, kata Andre, Prabowo dan Jokowi melakukan rekonsiliasi. "Itu, that's point, itu sejarah,"kata Andre

Tapi Adian memandang hal tersebut dengan cara yang berbeda. Menurut Adian, dari keributan dan bentrokan itu justru akhirnya Prabowo mendapatkan jabatan sebagai Menhan.

"Setelah terjadi bentrokan, bla bla bla dapat jabatan, jadi Menhan," kata Adian.

Adian kemudian mengingatkan Andre agar tak sembarangan menggunakan diksi 'Perang Saudara' untuk menggambarkan suatu peristiwa bentrokan massa. Apabila ada aksi unjuk rasa, kemudian terjadi kericuhan antara massa dan aparat itu merupakan hal yang biasa, bukan berarti ada ancaman perang saudara.

"Janga mendramatisasi seolah mencegah perang saudara, perang saudara siapa dengan siapa," ujar Adian kepada Andre.

Menteri ATR/Kepala BPN Agus Harimurti Yudhoyono (kedua kanan) berjabat tangan dengan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (kiri) menjelang Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin, 26 Februari 2024.

Jokowi yang Mendesain Pertemuan AHY-Moeldoko, Menurut Pengamat

Pengamat politik Universitas Indonesia mengatakan pertemuan dan jabat tangan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Moeldoko tidak terlepas dari peran besar Jokowi.

img_title
VIVA.co.id
27 Februari 2024