Prabowo-Gibran Bakal Lakukan Ini Agar Milenial dan Gen Z Bisa Punya Rumah Sendiri

Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, Rakornas Gakkumdu Bawaslu
Sumber :
  • VIVA/M Ali Wafa

Jakarta – Calon presiden dan calon wakil presiden (capres-cawapres) Prabowo Subianto - Gibran Rakabuming Raka menawarkan program kemudahan memiliki rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah, generasi milenial dan gen z. Baik pembangunan rumah di pedesaan maupun di perkotaan.

Catatan untuk Presiden Baru, PUPR Ungkap Tantangan dan Kendala Penyediaan Rumah

Program rumah murah capres-cawapres no urut 2 ini, dilakukan untuk mengurangi kesenjangan jumlah rumah terbangun dengan jumlah rumah yang dibutuhkan oleh masyarakat yang mencapai sekitar 12,7 juta. Prabowo-Gibran memiliki program membangun 500 ribu unit rumah tapak dan 500 ribu unit hunian vertikal (rusunami dan rusunawa) di perkotaan. 

Perumnas bangun rumah untuk segmen milenial.

Photo :
  • Dok. Perumnas
Pemerintah Alokasikan Dana FLPP Rp 13,72 Triliun untuk 166.000 Unit Rumah pada 2024

Selain di perkotaan, pasangan ini berencana merenovasi rumah di pedesaan yang ditargetkan mencapai 2 juta rumah pada tahun kedua menjabat.

Dewan Pakar Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Paulus Totok Lusida mengatakan, program rumah Prabowo-Gibran bagi masyarakat berpenghasilan rendah, generasi milenial dan gen z dipastikan mendapatkan harga terjangkau. Salah satu cara agar harga rumah tersebut terjangkau yakni pemberian subsidi.

Kata Istana soal Prabowo Dapat Kenaikan Pangkat Kehormatan Jenderal TNI

Salah satu bentuk pemberian subsidi yang akan dilakukan, kata dia, yakni menanggung biaya pembangunan dan maintenance lift terutama pada pembangunan rumah hunian vertikal. Karena dalam pembangunan sebuah rumah hunian vertikal yang terdiri dari 30 lantai, harga pembangunan dan maintenance lift yang paling mahal.

"Nah, apartemen (rumah hunian vertikal) itu kita bangunnya itu tidak bisa cuma lima lantai, karena penghabisan lahan. Karena yang butuh banyak. Jadi disediakan 30 lantai untuk 30 unit. Kemudian pembangunan itu yang paling mahal di biaya lift, dan itu ditanggung pemerintah. Supaya masyarakat tidak menanggung pembangunan biaya maintenance dan operasional lift," kata dia dalam keterangan yang diterima Sabtu, 2 Desember 2023

Pria yang menjabat sebagai Ketua Umum Real Estate Indonesia (REI) menjelaskan selain memberikan subsidi, Prabowo - Gibran juga melakukan pemberian sewa rumah bagi mereka yang belum mampu membeli rumah murah tersebut. Skema pembelian ataupun sewa rumah murah ini tentunya tidak akan memberatkan masyarakat.

"Nah, yang rusun (rumah hunian vertikal) itu bisa dilakukan rent to own. Maksudnya skema pembelian hunian dengan sewa terlebih dahulu," ujarnya.

Totok sendiri sangat yakin program rumah Prabowo-Gibran ini bisa berjalan dan diterima oleh masyarakat berpenghasilan rendah, generasi milenial dan gen z. Hal ini dikarenakan rumah merupakan sebuah kebutuhan dasar bagi setiap masyarakat.

"Rumah itu merupakan kebutuhan dasar, orang bisa hidup tenang dan bisa maju ke depan, mendidik anaknya. Untuk hal tersebut, saya yakin bisa jalan. Kan kalau memang tidak mampu bisa sewa, pasti berebut," ungkapnya.

Program Rumah Murah

Photo :
  • Dok. Kementerian PUPR

Agar program ini berjalan, Totok mengaku sudah mengusulkan kepada Prabowo untuk menunjuk menteri yang khusus menangani perumahan. Sehingga program rumah murah ini bisa menjangkau masyarakat yang membutuhkan dan pembangunannya tidak terjadi hambatan.

"Terapkanlah Menteri Perumahan yang berdiri sendiri. Supaya bisa kita jalankan, karena apa? Karena perumahan developer itu bukan kontraktor, dia mencangkup banyak instansi, dia harus berdiri sendiri. Jadilah dia Menteri Perumahan dan Penataan Kota. Ya, Pak Prabowo sekali lagi sudah setuju," tambahnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya