Mahfud Sebut Banyak Kasus Tenggelam di Indonesia karena Pejabat Tak Berani Ungkap

Cawapres nomor urut tiga Mahfud MD
Sumber :
  • Istimewa

Jakarta - Mantan menteri koordinator bidang politik, hukum, dan keamanan Mahfud MD menyebut banyak kasus krusial di Indonesia yang tenggelam karena aparat hukum bahkan pejabatnya tidak berani mengungkap perkara tersebut. 

Marak Kasus Pelat Dinas DPR Palsu, Ahmad Sahroni: Merugikan Semua Pihak

Hal tersebut sampaikan Mahfud dalam diskusi bedah buku “Menjaga Danyang Jurnalisme' karya Budiman Tanuredjo di Bentara Budaya Jakarta, Palmerah, Jakarta, Senin, 26 Februari 2024.

"Dalam banyak hal di Indonesia, kadang kala sebuah kasus yang sangat serius itu tenggelam karena enggak ada yang berani mengangkat. Pejabatnya sendiri takut, yang lain pada takut," kata Mahfud.

DPR Ingatkan Polri Jangan Tutup-tutupi Orang Tertentu dalam Kasus Vina Cirebon

Kasus hukum yang disidangkan di pengadilan (foto ilustrasi).

Photo :
  • ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

Calon wakil presiden nomor urut 3 itu mengaku, selama ini dirinya memanfaatkan peran media untuk membuka ke publik agar kasus-kasus besar terungkap. Misalnya, saat dia membongkar kasus pembunuhan Brigadir Polisi Nofriansyah Yosua Hutabarat oleh bekas Kadiv Program Polri Ferdy Sambo.

PDIP Melobi Fraksi Partai Lain Galang Dukungan Tolak RUU MK

Mahfud mengklaim telah melakukan hal itu sejak menjadi ketua Mahkamah Konstitusi (MK) pada periode 2008-2013. "Ketika kita lempar ke media, lalu publik bergerak. Dan itu yang selalu saya katakan, saya lakukan sejak saya jadi Ketua MK," katanya.

Mahfud lebih jauh menerangkan pemanfaatan insan pers atau media massa jadi salah satu cara untuk adanya tindaklanjut dari sebuah kasus, menyusul besarnya perhatian publik terhadap perkara tersebut.

"Kira-kira saya menggunakan pers ini adalah salah satu cara, karena kalau menggunakan institusi pemerintah kita sendirian, saya merasa sendirian," katanya.

Kuasa Hukum Keluarga Vina Cirebon, Hotman Paris Hutapea berharap penanganan kasus pembunuhan Vina Cirebon, bisa mendapat perhatian Presiden Joko Widodo

Hotman Paris: Semoga Kasus Vina Bisa Sampai ke Telinga Presiden Jokowi

Kuasa Hukum Keluarga Vina Cirebon, Hotman Paris Hutapea berharap penanganan kasus pembunuhan Vina Cirebon, bisa mendapat perhatian Presiden Joko Widodo.

img_title
VIVA.co.id
29 Mei 2024