Bulan Ikut Tunjukkan Bukti Dinosaurus Punah akibat Asteroid

Ilustrasi dinosaurus.
Sumber :
  • U-Report

VIVA Tekno – Tabrakan asteroid di bulan jutaan tahun yang lalu sesuai dengan hantaman batu ruang angkasa yang besar di Bumi, termasuk dampak besar yang berhasil memusnahkan dinosaurus nonavian.

Hidup Astronot Terancam

Temuan ini mengungkapkan bahwa dampak besar selama prasejarah Bumi bukanlah peristiwa yang terisolasi, mengutip dari situs Space, Kamis, 29 September 2022.

Sebaliknya, serangan asteroid ini disertai dengan serangkaian hantaman kecil baik di bumi maupun bulan, yang permukaannya dipenuhi lebih dari 9.000 kawah yang ditinggalkan oleh tumbukan batuan luar angkasa.

5 Negara Ini Siap Menjajah Bulan

Penelitian ini dapat membantu para astronom lebih memahami dinamika tata surya bagian dalam dan membantu dalam menghitung kemungkinan bahwa planet kita akan dihantam oleh batuan luar angkasa masif yang berpotensi menghancurkan di masa depan.

Para ilmuwan dari Pusat Sains dan Teknologi Antariksa Universitas Curtin (SSTC) di Australia memperoleh hasilnya dengan mempelajari manik-manik kaca mikroskopis dalam sampel tanah bulan yang dikembalikan ke Bumi oleh misi bulan Chang'e-5 China pada tahun 2020 lalu.

Ngeri, Asteroid Besar Meledak di Atas Ibu Kota

Manik-manik kaca kecil ini diciptakan oleh panas dan tekanan hebat yang dihasilkan oleh serangan meteor. Artinya, para peneliti dapat merekonstruksi garis waktu pemboman bulan dengan menilai usia manik-manik ini.

Saat melakukan ini, tim SSTC menemukan bahwa waktu dan frekuensi tumbukan asteroid di bulan dicerminkan oleh serangan batu ruang angkasa di Bumi, yang berarti garis waktu yang dibuat tim juga dapat memberikan wawasan tentang evolusi planet kita.

"Kami menggabungkan berbagai teknik analitik mikroskopis, pemodelan numerik dan survei geologi untuk menentukan bagaimana manik-manik kaca mikroskopis dari bulan ini terbentuk dan kapan," kata penulis utama studi Alexander Nemchin, seorang profesor di SSTC melalui pernyataannya.

Usia beberapa manik-manik kaca bulan menunjukkan bahwa mereka diciptakan sekitar 66 juta tahun yang lalu, atau sama dengan waktu asteroid pembunuh dinosaurus, yang dikenal sebagai penabrak Chicxulub yang juga menghantam Bumi di tempat yang sekarang telah menjadi Teluk Meksiko, dekat Semenanjung Yucatán Meksiko.

Dampaknya menyebabkan apa yang dikenal sebagai peristiwa kepunahan Cretaceous-Paleogene, yang pada akhirnya membunuh tiga perempat dari semua kehidupan di Bumi, termasuk dinosaurus nonavian.

Penabrak Chicxulub dengan lebar sekitar 6,2 mil (10 kilometer) menghantam Bumi dengan kecepatan sekitar 12 mil per detik atau 43.200 mph, meninggalkan kawah tumbukan berukuran sekitar 150 km lebar dan  kedalaman sekitar 19 km.

Selain gelombang kejut yang dihasilkan oleh tumbukan awal, hantaman asteroid menyebabkan serangkaian efek tak terduga yang mengubah hidup, termasuk menyemburkan awan debu tebal yang menghalangi matahari.

Penelitian baru dari SSTC ini bergabung dengan pekerjaan lain yang menunjukkan bahwa batu ruang angkasa pembunuh dinosaurus monster ini mungkin telah bergabung dengan asteroid lain yang lebih kecil yang juga menghantam Bumi dan itu dapat diungkapkan dengan mempelajari sejarah dampak asteroid di bulan.

"Studi ini juga menemukan bahwa peristiwa dampak besar di Bumi, seperti kawah Chicxulub 66 juta tahun yang lalu, bisa disertai dengan sejumlah dampak yang lebih kecil," kata Nemchin.

"Jika ini benar, ini menunjukkan bahwa distribusi frekuensi usia dampak di bulan dapat memberikan informasi berharga tentang dampak pada Bumi atau tata surya bagian dalam." timpalnya.

Saat ini tim bertujuan untuk membandingkan data yang dikumpulkan dari sampel tanah bulan Chang'e-5 dengan sampel tanah lainnya dari bulan dan dengan usia kawah di permukaan bulan.

Diharapkan, analisis ini nantinya dapat mengungkapkan peristiwa dampak lain di bulan dan, pada gilirannya, membantu mengungkap tanda-tanda dampak asteroid di Bumi yang mungkin memengaruhi kehidupan.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya