Studi: Perempuan Memiliki Lebih Banyak Gejala Long COVID

Flu
Flu
Sumber :
  • Times of India

VIVA – Menyaksikan tanda-tanda Long COVID-19 setelah infeksi awal telah menjadi skenario umum setelah ketiga gelombang virus corona. Orang yang menderita infeksi ringan atau berat mungkin harus menghadapi gejala yang tidak menyenangkan selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. 

Dari kabut otak hingga rambut rontok, COVID-19 yang berkepanjangan dapat menyebabkan berbagai gejala dan mengganggu orang-orang dari semua kelompok umur. Tetapi menurut sebuah studi baru, perempuan mungkin harus menghadapi lebih banyak gejala pasca pemulihan dibandingkan dengan rekan pria mereka, demikian dilansir dari Times of India.

Ilustrasi sakit/demam.

Ilustrasi sakit/demam.

Photo :
  • Pexels/Andrea Piacquadio

Gejala yang mungkin dialami perempuan

Sebuah laporan yang diterbitkan dalam edisi terbaru jurnal bulanan peer-review Journal of Women's Health mengungkapkan bahwa perempuan lebih cenderung menunjukkan gejala seperti kesulitan menelan, kelelahan dan nyeri dada pada tindak lanjut jangka panjang dibandingkan dengan pria. 

Meskipun diketahui bahwa perempuan kurang rentan untuk mengembangkan infeksi dan memiliki peluang kematian yang lebih rendah daripada pria pada fase akut COVID-19, namun, para peneliti dari penelitian ini telah memperhatikan bahwa perbedaan jenis kelamin dapat membuat situasinya sedikit sulit bagi mereka

Perbedaan gejala yang dialami pria dan wanita