Jusuf Kalla Ajak Masyarakat Cegah Penularan TB

Wakil Presiden Jusuf Kalla.
Wakil Presiden Jusuf Kalla.
Sumber :
  • VIVA.co.id/ Fajar GM

VIVA.co.id – Tuberculosis atau TB, menjadi salah satu penyakit yang harus diwaspadai. Hal ini karena penyakit tersebut sangat mudah menular. Mengenai hal ini, Wakil Presiden RI Jusuf Kalla ikut menyoroti masalah penularan TB di Indonesia.

Untuk menyembuhkan penyakit ini, ia beranggapan, upaya medis bukan merupakan langkah penanganan utama untuk memberantasnya.

Berdasarkan data Forum Stop TB Partnership Indonesia (FSTPI), penyakit infeksi paru-paru itu, menyerang sedikitnya 395 orang per 100.000 penduduk Indonesia setiap tahun. Angka kematiannya ada di kisaran 40 orang dari 395 orang yang.

Menurut JK, faktor genetik adalah penyebab utama penyakit itu. Faktor bawaan tersebut tidak bisa dipengaruhi campur tangan manusia. Namun dua faktor lainnya, yaitu kualitas lingkungan dan kebiasaan masyarakat, adalah faktor yang bisa dipengaruhi untuk menekan jumlah penyakit itu di Indonesia.

"Jadi sebetulnya, (upaya medis) di rumah sakit itu adalah langkah terakhir untuk mengatasi setiap penyakit, termasuk penyakit TB," ujar JK, berbicara dalam penyampaian rekomendasi Koalisi TB kepada pemerintah di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Rabu, 15 Maret 2017.

JK menyampaikan, faktor lingkungan berarti lingkungan yang bersih, tak dipenuhi sampah, hingga saluran air yang lancar. Sementara faktor kebiasaan, mencakup kebiasaan hidup sehat seperti kesadaran untuk berolahraga secara rutin hingga menghindari rokok.

JK menekankan kerja sama antar elemen masyarakat diperlukan, sebab, penanganan penularan penyakit, tak sepenuhnya harus mengandalkan pemerintah. Masyarakat juga bisa berkontribusi terhadap upaya pemberantasan TB. Ia mengapresiasi inisiatif FSTPI yang menyampaikan rekomendasi kepada pemerintah untuk mengoptimalkan upaya pemberantasan.