5 Tempat Tersehat di Dunia, Adem Bebas Polusi Bikin Betah

Lembah Shangri La Panama
Lembah Shangri La Panama
Sumber :
  • Yourpanama

VIVA – Tempat tersehat di dunia dapat dijadikan sebagai tempat tinggal menghabiskan masa tua. Tempay tersehat di dunia dapat menurunkan tingkat stres seseorant dan lebih banyak menjalankan pola hidup sehat. Di surga dunia yang sehat ini, orang-orang sangat menghargai interaksi pribadi dan persahabatan serta keterlibatan itu membuat Anda tetap terlibat setiap hari. Biaya hidup yang rendah, tingkat kebersihan yang tinggi dan rendahnya polusi udara akan membuat Anda semakin nyaman dan betah. Makanan yang Anda temukan di pasar selalu segar, lokal dan organik, udaranya bersih, dan matahari bersinar.

Jika Anda siap untuk melarikan diri ke tempat di mana Anda akan merasa lebih baik, terlihat lebih muda dan hidup lebih lama, inilah daftar singkat Anda yang dijadikan sebagai tempat tersehat di dunia berdasarkan lansiran dari International Living:

1. Gunung Berapi, “Lembah Shangri-La” Panama

Ekspat Patrick Greer, pemilik pondokan ramah lingkungan Lost and Found, mengatakan beberapa tempat menyaingi Volcán untuk pemandangan dataran tinggi yang hijau dan kehidupan berbiaya rendah. Tapi dia dan ekspatriat lainnya memanfaatkan manfaat kesehatan tinggal di sini. Jika Anda bermimpi pindah ke salah satu tujuan luar negeri yang ditulis oleh International Living, Anda mungkin menantikan gaya hidup rendah stres dan terjangkau. Ini mungkin gaya hidup yang lebih sehat juga. Berikut beberapa alasannya.

Iklim hangat: Kebanyakan dari kita bermimpi untuk beristirahat di tempat yang hangat. Salju dan dingin adalah hal-hal yang dengan senang hati kita tinggalkan dengan kehidupan kita yang lama 9-ke-5. Dan ketika cuaca hangat dan cerah, mudah untuk menghabiskan lebih banyak waktu di luar di udara segar. Sebelum Anda menyadarinya, Anda akan beralih ke gaya hidup aktif dengan banyak berolahraga… yang menurut para ahli kesehatan adalah kunci untuk membuat kita terlihat dan merasa muda.

Beberapa ekspatriat justru memilih tujuan luar negeri karena mereka bisa berlatih olahraga favorit di sana, seperti golf, mendaki, atau memancing. Jika Anda berada di dekat laut, misalnya, berenang atau berjalan-jalan di pantai mungkin menjadi bagian dari rutinitas baru Anda. Jika Anda tinggal di kota, Anda mungkin akan segera berjalan kaki ke toko-toko dan pasar, atau sekadar menjelajahi kota asal baru Anda dengan berjalan kaki.

Kehidupan sosial: Udara segar dan sinar matahari juga dapat membantu Anda mendapatkan teman.

Makanan sehat: Dengan iklim yang hangat, datanglah musim tanam yang panjang untuk buah-buahan dan sayuran. Ekspatriat sering memuji kualitas dan kesegaran produk yang dapat mereka beli secara lokal. Anda dapat memilih untuk makan junk food jika Anda mau — tetapi produk segar dan eksotis dapat menggoda Anda untuk makan lebih sehat.

2. Centenarians di Semenanjung Nicoya Kosta Rika

"Zona Biru" telah ditentukan oleh para ilmuwan sebagai tempat di mana orang-orang dengan umur terpanjang di dunia tinggal. Salah satunya adalah Semenanjung Nicoya di Kosta Rika (gambar di atas) di pantai barat laut negara itu. Pada tahun 2007, para peneliti menghabiskan sembilan bulan di sana untuk menentukan mengapa begitu banyak orang hidup dengan baik hingga usia 90-an dan 100-an—lebih lama daripada di tempat lain di Kosta Rika Para ilmuwan yang mempelajari para centenarian di Semenanjung Nicoya menemukan delapan alasan utama untuk umur panjang ini:

  • Diet. Orang-orang di sini sangat dipengaruhi oleh pola makan Chorotega, kelompok pribumi, yang terdiri dari jagung dan kacang-kacangan yang diperkaya tinggi—sehat dan tinggi serat.
  • Air. Dengan banyak kalsium, air keras mendorong tulang yang kuat dan lebih sedikit patah tulang pinggul.
  • Fokus keluarga. Para centenarian Nicoya cenderung hidup sebagai pasangan atau dengan anak-anak dan/atau anggota keluarga lain dari siapa mereka mendapat dukungan. Makan ringan. Mereka makan malam ringan di awal malam. (Makan lebih sedikit kalori terbukti menambah tahun hidup Anda.)
  • Iklim kering. Nicoya adalah salah satu bagian tercerah dan terkering di Kosta Rika, dan di iklim kering makanan tidak cepat rusak, matahari lebih terik (sehingga orang mendapatkan lebih banyak Vitamin D), dan penduduk mendapatkan lebih sedikit penyakit pernapasan.
  • Jejaring sosial. Para centenarian di sini sering mendapatkan pengunjung dan mereka tahu bagaimana mendengarkan, tertawa, dan menghargai apa yang mereka miliki.
  • Bekerja. Mereka menikmati pekerjaan fisik sepanjang hidup mereka dan menemukan kesenangan dalam pekerjaan sehari-hari.Tujuan. Mereka merasa dibutuhkan dan ingin berkontribusi untuk kebaikan yang lebih besar.

3. Vilcabamba, Ekuador: Lembah Panjang Umur

Mengapa penduduk asli Vilcabamba dapat hidup lebih lama dan lebih sehat? Mungkin karena lingkungan yang bebas polusi atau udara yang sangat kaya oksigen. Bisa jadi kombinasi unik dari mineral di dalam air atau banyaknya ion negatif yang berasal dari pegunungan dan sungai yang mengalir deras. Akses mudah ke obat-obatan alami, yang sebagian besar tidak tersedia di negara maju, adalah kemungkinan lain.

Meskipun semua faktor ini dapat berkontribusi pada kehidupan yang lebih lama dan lebih sehat, itu bukanlah alasan umum yang diberikan penduduk ekspatriat saat mereka menjelaskan mengapa mereka merasa jauh lebih baik tinggal di Vilcabamba.

Respons yang lebih khas akan merujuk pada cuaca lembah yang luar biasa. Manfaat kesehatan mungkin tidak langsung terlihat. Tetapi cuaca yang baik secara konsisten ini berarti tubuh Anda tidak perlu mengeluarkan energi untuk beradaptasi dengan iklim yang ekstrem. Jendela dapat dibuka selama 24 jam, memenuhi rumah dan paru-paru Anda dengan udara segar dan bersih.

4. Sardinia: Pulau Kuno, Orang Kuno

Di lepas pantai Mediterania Italia, Sardinia adalah pulau berpenduduk 1,3 juta orang. Ini sering identik dengan gaya hidup jet-set. Sardinia adalah Zona Biru lainnya. Karena jumlah centenarian mereka yang luar biasa, desa-desa yang erat di pedalamannya telah menarik beberapa tim peneliti besar. Dan Buettner, seorang penulis terkenal tentang umur panjang, mewawancarai beberapa orang berusia seratus tahun di wilayah pegunungan Barbagia untuk National Geographic.

Sebagian besar masih tinggal dengan satu atau lebih anggota keluarga. Para pria adalah gembala dan melanjutkan gaya hidup itu. Mereka biasanya berjalan lima mil sehari dan makan makanan serupa: roti gandum utuh, kacang fava, tomat, sayuran hijau, bawang putih, berbagai buah, minyak zaitun, dan keju pecorino dari domba yang diberi makan rumput (tinggi Omega 3). Di antara orang tua, daging sering disimpan untuk hari Minggu dan hari raya.

5. Selandia Baru: Hidup Sehat Bergaya Kiwi

Rumah bagi 4,4 juta orang, Selandia Baru dan bentang alamnya yang menakjubkan memang jauh dari Amerika Utara. Tetapi karena musim dingin kami adalah musim panas mereka, Anda dapat mempertimbangkan untuk pensiun di sini paruh waktu. Di lingkungan yang bebas polusi, jauh lebih mudah untuk menerapkan gaya hidup sehat. Mereka yang berusia kerja mungkin memiliki keterampilan yang dibutuhkan Selandia Baru.

Kebanyakan transplantasi menemukan keseimbangan kehidupan kerja mereka berubah menjadi lebih baik. Ada lebih sedikit stres, dan perawatan kesehatan terjangkau dan seringkali gratis. Untuk kedua jenis kelamin, harapan hidup rata-rata dua tahun lebih tinggi daripada di AS. Di sini, 83 untuk wanita dan 78 untuk pria. Survei menunjukkan bahwa 64% orang dewasa menjadi "berjalan-jalan".

Banyak keluarga memiliki perahu kecil, dan kesempatan memancing dan berenang berlimpah. Di mana pun Anda tinggal, tidak ada tempat yang lebih dari 90 menit berkendara dari laut.