PSSI dan Operator Liga 1 Kini Jadi Satu, Tak Ada Pertentangan

Direktur PT Liga Indonesia Baru, Dirk Soplanit
Direktur PT Liga Indonesia Baru, Dirk Soplanit
Sumber :
  • VIVA/Muhamad Solihin

VIVA – Liga 1 kembali bergulir pada 15 Mei 2019 ditandai dengan pertandingan PSS Sleman menjamu Arema FC di Stadion Maguwoharjo, Sleman. Kompetisi kasta tertinggi di Indonesia ini memang tidak pernah sepi dari sorotan publik. Bukan cuma soal persaingan antarklub sepanjang musimnya, tapi juga ada sisi gelap, yakni keriuhan di dalam dan luar lapangan.

Di musim ini pula, Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) mengambil alih operator kompetisi, PT Liga Indonesia Baru (LIB). Mereka menunjuk Gusti Randa sebagai Komisaris, dan Dirk Soplanit menjabat posisi Direktur.

Penunjukan ini dilakukan setelah tidak ada satupun sosok yang mau mengambil kedua jabatan tersebut. Kasus pengaturan skor yang diselidiki Satgas Antimafia Bola disebut-sebut sebagai salah satu faktor yang membuat orang enggan menduduki jabatan vital dalam sepakbola Indonesia.

Kini, fokus kepada LIB mengarah ke Dirk yang menyandang tugas berat. Sebab, dia harus bisa meneruskan kinerja jajaran direksi sebelumnya yang bisa mendatangkan banyak sponsor. Setiap klub peserta Liga 1 musim lalu mendapat hak komersial masing-masing Rp7,5 miliar.

Sedangkan untuk musim ini, hak komersial yang akan diberikan kepada klub menurun Rp5 miliar. Apa alasan LIB mengambil keputusan tersebut, dan mengapa klub Liga 1 mau menerimanya?

Berikut petikan wawancara VIVA dengan Dirk yang dilakukan usai acara peluncuran Liga 1 di Jakarta, Senin 13 Mei 2019:

Sejauh ini bagaimana persiapan Liga 1 2019? Segala administrasi dan persyaratan dari klub dan pemain sudah rampung?