Siasat Licik Israel Sabotase Iran Dibongkar Media Amerika

VIVA Militer: Kendaraan lapis baja militer Israel
Sumber :
  • newarab.com

VIVA – Rencana serangan Pasukan Pertahanan Israel (IDF) ke wilayahnya sendiri diungkap oleh media Amerika Serikat (AS). Tentara zionis disebut akan menggempur wilayah Israel selatan dan utara dari Iran.

Bom Israel Hantam Rafah, Sekjen PBB Geram

Militer Israel disebut berencana melancarkan serangan tersebut dalam 24 hingga 48 jam ke depan. Laporan tersebut dilansir VIVA Militer dari media AS, Wall Street Journal, Jumat 12 April 2024.

Media tersebut mengklaim mendapatkan informasi dari sejumlah pimpinan Iran. Meskipun di sisi lain, belum ada keputusan akhir terkait serangan tersebut dan rencana masih dalam pembahasan. 

BNN RI Akhiri Lawatan Kerja di USA dengan Mengunjungi Pos Lintas Batas Ysleta El Paso

"Israel sedang mempersiapkan serangan langsung dari Iran ke Israel selatan atau utara dalam 24-48 jam ke depan," bunyi laporan Wall Street Journal.

VIVA Militer: Pasukan Pertahanan Israel (IDF)

Photo :
  • politico.eu
Tentara Cadangan Israel Ancam Akan Berontak jika Tidak Menang lawan Hamas

Sementara itu, laporan intelijen Amerika Serikat juga menyatakan bahwa serangan akan menargetkan wilayah Israel dalam beberapa hari ke depan.

"(Serangan) mungkin di wilayah Israel," bunyi pernyataan intelijen Amerika Serikat dilansir VIVA Militer dari Kantor Berita Rusia, RIA Novosti.

Sementara itu, media AS tersebut sebelumnya juga melaporkan bahwa militer Iran juga akan menggempur puluhan sasaran vital di Israel. Termasuk di dalamnya, infrastruktur energi, dengan menggunakan rudal balistik dan drone tempur.

Dalam laporan lain yang dinukil VIVA Militer dari Axios, rencana serangan ini adalah balasan atas aksi militer Israel yang menyerang Konsulat Iran di Damaskus, Suriah pada 1 April 2024 lalu.

VIVA Militer: Brigadir Jenderal Mohammad Reza Zahedi

Photo :
  • X/@IranObserver0

Hal ini bahkan dikonfirmasi langsung oleh Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir Abdollahian, dalam percakapan dengan Menteri Luar Negeri Jerman, Annalena Baerbock.

Gedung Konsulat Iran di Damaskus hancur total akibat serangan tentara Israel. Sementara, tujuh perwira pasukan elite Korps Garda Revolusi Islam Iran (IRGC) juga tewas dalam insiden itu.

Dua orang perwira tinggi IRGC yang tewas adalah Komandan Pasukan Quds, Brigadir Jenderal Mohammad Reza Zahedi, dan wakilnya, Brigadir Jenderal Mohammad Hadi Haji Rahimi.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya