Viva.co.id: Berita Hari Ini Terbaru Terkini dan Terpopuler

img_title

Ira Koesno

jurnalis
30 November 1969
s/d
Sekarang
img_title img_title
Kecintaannya kepada dunia tulis-menulis mendorong akuntan lulusan Universitas Indonesia ini menjadi wartawan. Namanya pun melambung karena pembawaannya yang berani dan kritis saat menjadi presenter berita.

Wanita kelahiran Jakarta, 30 November 1969 ini adalah anak dari Koesno Martoatmodjo dan Sri Utami. Ia lebih diikenal dengan panggilan Ira Koesno ketimbang nama panjangnya Dwi Noviratri Martoatmodjo.

Usai lulus kuliah dari Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Ira Koesno bekerja sebagai akuntan di Auditor KPMG Hanadi Sujandro, sebuah perusahaan akuntan publik, saat umurnya menginjak 25 tahun.

Selang setahun, Ira Koesno akhirnya memilih banting stir. Pada tahun 1996, ia melamar ke SCTV menjadi wartawan. Ia mengaku sangat senang dengan dunia barunya tersebut karena selain suka bidang finansial, Ira pun mengaku suka dunia tulis menulis. Ira beralih profesi sebagai wartawan pada usia 26 tahun.

Sebagai jurnalis, Ira Koesno telah meliput berbagai peristiwa baik, dari yang biasa sampai yang luar biasa. Putri bungsu dari dua bersaudara ini berani terjun langsung meliput peristiwa darurat militer di Aceh.

Ia juga berani dan kritis saat mewawancarai Menteri Negara Lingkungan Hidup, Sarwono Kusumaatmadja pada tahun 1998. Dalam wawancara tersebut muncul istilah "cabut gigi" dari Sarwono yang merujuk permintaan turunnya Presiden Soeharto sebagai penguasa Orde Baru saat itu.

Akibat keberaniannya menampilkan wawancara tersebut, ia dipanggil oleh petinggi SCTV dan diskor beberapa hari untuk tidak melakukan kegiatan jurnalistik karena adanya tekanan dari penguasa Orde Baru.

Kejadian tersebut tidak meluluh lantakan semangatnya. Setelah tumbangnya rezim Orde Baru dan lahirnya Era Reformasi, Ira Koesno makin berani dan kritis kepada nara sumber yang diwawancarainya dengan melontarkan pertanyaan-pertantaan secara lugas, tegas, dan cerdas.

Bahkan kemampuannya tersebut telah membuat Ira didaulat sebagai Asisten Produser Liputan 6 dan Produser Investigasi “SIGI”. Tentu saja, ia tetap sebagai presenter beritanya Liputan 6 SCTV.

Sebagai pembawa acara yang dikenal dengan pertanyaan-pertanyaan sadisnya, Ira Koesno pernah memperoleh penghargaan Panasonic Gobel Awards untuk 3 kategori yaitu Pembawa Berita Wanita Terfavorit (1998 dan 2002) serta Presenter Informasi dan Berita (2003).

Setelah hampir 7 tahun bekerja di SCTV, pada tahun 2003, Ira Koesno memutuskan untuk mundur sejenak dari dunia pertelevisian karena tidak ada tantangan lagi. Ia pun mendirikan bisnis baru, bernama Ira Koesno Production (IKPro). Bisnis ini bergerak dalam bidang jasa strategi komunikasi terpadu. Selang 2 tahun, perusahaan garapan Ira Koesno tersebut berganti nama menjadi Ira Koesno Communications (IKComm).

Di tengah merintis usaha barunya, ia diminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk menjadi moderator "Debat Presiden 2004". Tawaran itu ia sambut dan ia lakokoni dengan gayanya yang khas, galak saat bertanya kepada calon presiden saat itu.

Lama tak tampil di televisi, Ira Koesno hadir sebagai pembawa acara talkshow “Satu Jam lebih Dekat” yang ditayangkan tvOne pada tahun 2010. Tak lama kemudian, Ira juga dipercaya menjadi presenter program “Satu Meja” di Kompas TV.

Lama menghilang, Ira Koesno kembali muncul ke layar kaca. Ia didapuk sebagai moderator Debat Terbuka Pilgub DKI Jakarta Putaran Pertama Februari 2017. Popularitasnya pun melejit di dunia netizen, melebihi popularitas 3 paslon, Agus-Sylvi, Ahok-Djarot, Anis-Sandi yang juga hadir dalam acara debat tersebut.

Bahkan, ia kembali dikukuhkan sebagai moderator Debat Terbuka Pilgub DKI Jakarta Putaran Kedua yang tayang 12 April 2017. Lagi-lagi, Ira Koesno menunjukkan kualitasnya. (AC/DN)

KELUARGA
Orang Tua            : Koesno Martoatmodjo dan Sri Utami

PENDIDIKAN
Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia
Master of Arts Film dan Produksi Televisi, Universitas Bristol, Inggris (2000)
Master of Arts Jurnalistik Internasional, Universitas Westminster, London, Inggris (2001)

KARIER
Akuntan di Auditor KPMG Hanadi Sujandro (1995)
Jurnalis dan Announcer di SCTV (1996-2003)
Direktur Ira Koesno Communications (2004-Sekarang)
Presenter “Satu Jam Lebih Dekat” tvOne (2010)
Moderator “Satu Meja” Kompas TV, -2016


Berita Terkait
Debat Pilpres 2019: Lima Hal yang Jadi Perhatian Warganet

Debat Pilpres 2019: Lima Hal yang Jadi Perhatian Warganet

Digilife

18 Januari 2019
Ini Jam Terbang Duet Ira Koesno-Imam Priyono Jadi Moderator Debat

Ini Jam Terbang Duet Ira Koesno-Imam Priyono Jadi Moderator Debat

Berita Pemilu

17 Januari 2019
Ira Koesno-Imam Priyono Jadi Moderator Debat Perdana Pilpres 2019

Ira Koesno-Imam Priyono Jadi Moderator Debat Perdana Pilpres 2019

Berita Pemilu

28 Desember 2018
Serunya Ahok-Djarot vs Anies-Sandi di Debat Pamungkas

Serunya Ahok-Djarot vs Anies-Sandi di Debat Pamungkas

Fokus

13 April 2017
Share :