Ahmad Dimyati Kusumah: Bercermin pada Baladewa – VIVA