Inggris Tutup Laboratorium COVID-19 yang Memberikan Hasil Tes Salah

Ilustrasi swab test/PCR/Antigen.
Ilustrasi swab test/PCR/Antigen.
Sumber :
  • Pixabay/neelam279

VIVA – Laboratorium yang menguji COVID-19 di Inggris bagian tengah, ditutup sementara atas kekhawatiran bahwa lab itu telah salah memberikan hasil tes PCR negatif orang-orang yang sebenarnya terinfeksi, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), Jumat 15 Oktober 2021.

Badan pemerintah untuk pelacakan dan pencegahan Covid-19, NHS Test and Trace, meluncurkan penyelidikan terhadap salah satu laboratorium di Wolverhampton setelah muncul laporan bahwa orang-orang mendapatkan hasil tes PCR negatif, setelah alat tes cepat LFD menunjukkan hasil positif.
 
Penasihat pemerintah mengatakan tes PCR lebih akurat ketimbang LFD dan warga bisa menyudahi masa isolasi mandiri jika hasil tes LFD positif diikuti hasil tes PCR negatif. UKHSA menyebutkan bahwa sekitar 43.000 orang kemungkinan mendapat hasil tes PCR negatif yang salah, mayoritas di South West England.  Kemungkinan tersebut menurunkan perkiraan jumlah orang yang terinfeksi virus corona antara 8 September-12 Oktober.

"Kami langsung menangguhkan pengujian di laboratorium ini sambil terus melakukan penyelidikan," kata Dr Will Welfare, Direktur Kejadian Kesehatan Masyarakat. "Tidak ada bukti kerusakan pada alat tes LFD atau PCR itu sendiri. Masyarakat mesti tetap percaya diri dalam menggunakan alat tersebut dan percaya dengan layanan di laboratorium lain." Immensa Health Clinic, sebagai pengelola laboratorium tersebut mengatakan pihaknya "sedang berkoordinasi erat" dengan UKHSA dalam penyelidikan tersebut.

UKHSA mengatakan bahwa kasus itu merupakan insiden terpisah di satu laboratorium. Sampel-sampel kini dialihkan ke sejumlah laboratorium lain. UKHSA menambahkan bahwa laboratorium Immensa merupakan hanya sebagian kecil dari jaringan nasional, sehingga ketersediaan pengujian secara keseluruhan tidak berdampak dan orang-orang dengan hasil tes LDF positif harus memastikannya lagi dengan tes PCR.