Polisi Jerman Gagalkan Upaya Kudeta, 25 Pemberontak Sayap Kanan Ditangkap

Polisi Jerman menangkap kelompok ekstrimis sayap kanan yang hendak kudeta
Polisi Jerman menangkap kelompok ekstrimis sayap kanan yang hendak kudeta
Sumber :
  • AP Photo

Jaksa federal mengatakan beberapa dari mereka yang ditangkap karena memiliki rencana konkret untuk melakukan kudeta, memasuki parlemen Jerman dengan membawa senjata.

Serangan seperti itu akan menjadi lebih mudah dengan fakta bahwa salah satu tersangka komplotan, Birgit Malsack-Winkemann, adalah mantan anggota parlemen dari partai Alternatif untuk Jerman yang memiliki pengetahuan mendalam tentang gedung Bundestag.

Jaksa mengatakan kelompok itu bermaksud mengangkat Malsack-Winkemann menjadi menteri kehakiman setelah kudeta mereka, sementara pemerintahan baru akan dipimpin oleh Heinrich XIII Prince Reuss.

Anggota House of Reuss yang berusia 71 tahun, yang terus menggunakan gelar "pangeran" meskipun Jerman telah menghapus peran resmi kerajaan lebih dari seabad yang lalu, diidentifikasi sebagai salah satu biang keladi komplotan tersebut, kata para pejabat.

Beberapa orang di Jerman mempertanyakan apakah tersangka ekstremis benar-benar mampu melakukan serangan serius.

Namun pejabat tinggi keamanan negara itu, Menteri Dalam Negeri Nancy Faeser, mengatakan bahwa meremehkan kelompok semacam itu adalah salah, terutama jika anggotanya adalah orang-orang yang terlatih menggunakan senjata api, seperti tentara atau petugas polisi.

Olaf Sundermeyer, seorang jurnalis investigasi dan penyiar publik Jerman RBB yang berspesialisasi dalam ekstremisme politik, mengatakan pihak berwenang telah lama mengecilkan ancaman yang ditimbulkan oleh Warga Negara Reich, sampai satu tembakan membunuh seorang petugas polisi enam tahun lalu.