Gara-gara Konser Taylor Swift, Hotel & Penerbangan di Singapura Melonjak 30 Persen

Taylor Swift
Sumber :
  • Instagram @taylorswift

Singapura – Bintang pop Amerika Taylor Swift memiliki dampak langsung meskipun belum sampai di Singapura untuk konsernya pada Maret mendatang. Diperkirakan akan berdampak luas. Dikutip dari CNA, permintaan penerbangan dan akomodasi sekitar tanggal konser Swift telah meningkat hingga 30 persen.

PM Singapura Lee Hsien Loong Mundur dari Jabatan, Ini Sosok Penggantinya

Awal pekan ini, Badan Pariwisata Singapura (STB) mengatakan pihaknya memberikan hibah untuk membantu membawa tur Swift Eras ke negara itu bulan depan, satu-satunya perhentiannya di Asia Tenggara.

Taylor Swift

Photo :
  • Instagram @taylorswift
Simak! Ini Jadwal dan Lokasi Penukaran Tiket Konser TVXQ di Indonesia

“Hal ini kemungkinan besar akan menghasilkan manfaat yang signifikan bagi perekonomian Singapura, terutama bagi kegiatan pariwisata seperti perhotelan, ritel, perjalanan, dan kuliner, seperti yang terjadi di kota-kota lain di mana Taylor Swift pernah tampil,” kata dewan pariwisata dan Kementerian Masyarakat, Kebudayaan dan Pemuda (the Ministry of Community, Culture and Youth - MCCY) dalam pernyataan resmi, dikutip Jumat, 23 Februari 2024.

Menurut seorang pakar, konser Swift di Singapura dapat menghasilkan pendapatan rata-rata dan mungkin melampaui perkiraan nilai ekonomi US$787 juta selama ia berada di Melbourne.

Maskapai Pesawat Terbesar di Timur Tengah Buka Kembali Rute Penerbangan Setelah Serangan Iran

Singapura adalah salah satu dari dua perhentian Swift di Asia, setelah melakukan empat pertunjukan di Tokyo awal bulan ini. Sang bintang telah menjual habis seluruh enam pertunjukannya di sini, yang akan diadakan mulai tanggal 2 Maret.

Lebih dari 300.000 tiket telah terjual, dengan sejumlah besar penggemar datang dari negara lain, kata MCCY dan STB.

Penerbangan, Pemesanan Hotel Naik

Konsep Futuristik Bandara Changi Jewel Singapura

Photo :
  • Jewel Changi Airport

Permintaan penerbangan ke Singapura dengan Singapore Airlines dan Scoot meningkat pada bulan Maret, khususnya dari Asia Tenggara, kata maskapai tersebut.

Jetstar Asia mengatakan permintaan telah meningkat sebesar 20 persen untuk rute yang menghubungkan berbagai tujuan seperti Bangkok, Manila dan Jakarta ke Singapura, selama periode ketika Swift sedang tampil. Hotel-hotel yang dihubungi oleh CNA mengatakan mereka juga melihat adanya peningkatan permintaan.

Cavaliere Giovanni Viterale, manajer umum cluster untuk Raffles Sentosa Singapura dan Sofitel Singapore Sentosa Resort & Spa, mengatakan bahwa ketika ada konser besar yang menampilkan artis terkenal internasional seperti Taylor Swift, penggemar mereka berkontribusi "secara signifikan" terhadap reservasi hotel.

“Permintaan dari pengunjung internasional dan penonton konser terus memberikan dampak positif pada okupansi resor kami, yang akan mencapai puncaknya mulai awal Maret dan seterusnya,” ujarnya.

Mr Viterale menambahkan bahwa sebagian besar reservasi berasal dari Asia Tenggara. Sementara General Manager M Hotel Singapura, Edeline Tiong mengatakan bahwa mereka telah mengamati lonjakan permintaan pemesanan hotel lokal selama dua minggu pertama bulan Maret untuk mengantisipasi konser. Ms Tiong menambahkan bahwa hotel ini mengalami peningkatan permintaan sebesar 30 persen dari Asia Tenggara.

Hal serupa juga terjadi pada peningkatan permintaan sebesar 20 hingga 30 persen dari Asia Tenggara di One Farrer Hotel, kata general manager hotel tersebut, Gilbert Madhavan.

“Kami telah mengalami lonjakan permintaan yang signifikan selama Taylor Swift tampil di Singapura, dengan sejumlah besar pemesanan berasal dari anggota Marriott Bonvoy kami di Asia Tenggara dan sekitarnya,” tambah Westin Singapura.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya