Tetapkan Hati, Ini Negara yang Diizinkan Somalia Untuk Jaga Maritim Mereka

Ilustrasi maritim Somalia
Sumber :
  • Somalialand Standart

Somalia – Dewan Menteri Somalia telah mengesahkan perjanjian maritim baru dengan negara Turki yang melakukan outsourcing perlindungan perairan teritorial Somalia selama sepuluh tahun, lapor situs berita nasional Somalia Garowe. 

Dewan Keamanan PBB Dikritik karena Gagal Tegakkan Resolusi saat Serangan di Gaza Meningkat

Perjanjian tersebut memberi Turki “otoritas komprehensif” atas pertahanan dan pengelolaan wilayah maritim Somalia, lapor surat kabar tersebut.

Turki diduga akan menerima 30 persen pendapatan dari zona ekonomi eksklusif Somalia sebagai pembayaran atas layanan keamanan maritimnya.

Monster Laut Raksasa Setinggi 82 Kaki Ditemukan di Pantai Inggris, Bisa Jadi Reptil Laut Terbesar

Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Photo :
  • Somalialand Standart

“Meski rincian kesepakatan tersebut tidak diketahui, isi perjanjian tersebut secara umum tidak mengejutkan bagi mereka yang mengikuti kebijakan luar negeri Turki di Afrika, dan khususnya Somalia,” Omer Ozkizilcik, analis kebijakan luar negeri dan keamanan dan peneliti non-residen di Dewan Atlantik, melansir The New Arab, Jumat, 23 Februari 2024.

Erdogan: Selama Masih Hidup, Saya Akan Terus Bela Perjuangan Palestina

“Turki adalah sekutu terdekat Somalia dan Somalia membutuhkan bantuan untuk mengamankan perbatasan maritimnya. Diharapkan kerja sama Turki-Somalia di darat dan udara juga akan diperluas ke perairan.”

Somalia dan Turki memang telah memiliki kemitraan kuat yang berpusat pada kepentingan ekonomi dan keamanan.

“Ankara memiliki pangkalan militer yang signifikan di Mogadishu, dan sebuah perusahaan Turki mengelola bandaranya,” tambah Özkizilcik. “Somalia adalah pintu gerbang Turki ke Afrika, dan kebijakannya di Afrika dimulai dari Somalia. Keberhasilan Turki di Somalia telah membantu mendapatkan kepercayaan dari negara-negara Afrika lainnya.”

Pada tahun 2020, pemerintah Somalia menandatangani kontrak 14 tahun dengan perusahaan Turki untuk membangun kembali pelabuhan terbesar di negara tersebut.

Perjanjian baru-baru ini diajukan oleh pihak berwenang Somalia sebagai upaya untuk meningkatkan keamanan maritim di wilayah perairannya, yang telah lama dipenuhi dengan “perompak” yang sering menyerang kapal penangkap ikan dan kapal komersial.

Ilustrasi maritim Somalia

Photo :
  • Somalialand Standart

Perjanjian ini juga diratifikasi dalam konteks meningkatnya ketegangan keamanan antara Somalia dan Ethiopia. Hal ini terjadi setelah adanya perjanjian yang ditandatangani pada Hari Tahun Baru antara presiden Ethiopia dan presiden Somaliland, sebuah negara yang tidak diakui dan secara resmi merupakan milik Somalia.

Perjanjian tersebut memungkinkan Ethiopia yang tidak memiliki daratan untuk membangun pangkalan angkatan laut yang besar di Somaliland, di sebelah perairan teritorial Somalia. Namun Somalia menganggap perjanjian tersebut sebagai ancaman karena dapat menyebabkan Ethiopia secara resmi mengakui Somaliland sebagai negara merdeka.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya