10 Pemimpin dengan Masa Jabatan Terpendek dalam Sejarah, Paling Singkat 20 Menit

Kanselir Joseph Goebbels
Sumber :
  • istimewa

VIVA DuniaBayangkan Anda dipilih atau dianugerahi jabatan kepemimpinan atas suatu bangsa, kerajaan, atau kekaisaran. Anda akan gembira dan bahagia karena Anda dianugerahi kekuatan semacam itu.

Isi Ramalan Prabu Jayabaya yang Sebut Cerminkan Pemimpin Indonesia

Namun bagi para pemimpin yang akan kita lihat, mereka tidak pernah menikmati kekuasaan itu dalam waktu lama. Mereka mempunyai kekuasaan namun kekuasaan itu diambil dan dipindahkan baik secara sukarela maupun tidak. Mereka melayani para pemimpin dengan masa pemerintahan yang singkat.

Apapun posisi kepemimpinan yang dimiliki seseorang, selalu ada risiko bahwa Anda mungkin akan dicopot secara paksa atau karena saling pengertian. Fakta bahwa Anda seorang pemimpin bukan berarti Anda kebal terhadap penyakit dan kematian. Beberapa pemimpin yang akan kita bahas menghadapi situasi seperti ini.

Jayabaya Ramal Soal Sosok Pemimpin Bangsa yang Bijaksana, Begini Katanya

Menjadi seorang pemimpin bukanlah jaminan segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan Anda. Karena sifat politik dari sebagian besar posisi kepemimpinan, selalu ada kejutan yang menanti Anda. Melayani bangsa adalah hal yang paling mulia dan terhormat namun terkadang hal tersebut tidak dimaksudkan.

DPR Setujui 7 Calon Anggota LPSK Periode 2024-2029

Apapun posisi kepemimpinan yang dimiliki seseorang, selalu ada risiko bahwa Anda mungkin akan dicopot secara paksa atau karena saling pengertian. Fakta bahwa Anda seorang pemimpin bukan berarti Anda kebal terhadap penyakit dan kematian. Beberapa pemimpin yang akan kita bahas menghadapi situasi seperti ini.

Menjadi seorang pemimpin bukanlah jaminan segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan Anda. Karena sifat politik dari sebagian besar posisi kepemimpinan, selalu ada kejutan yang menanti Anda. Melayani bangsa adalah hal yang paling mulia dan terhormat namun terkadang hal tersebut tidak dimaksudkan.

Oleh karena itu, tanpa basa-basi lagi, berikut sederet pemimpin dengan masa jabatan terpendek dalam sejarah;

10. Raja Louis XIX dari Perancis – 20 menit

Raja Louis XIX dari Perancis – 20 menit

Photo :
  • istimewa

Seperti kebanyakan negara Eropa, Perancis memiliki monarki yang berfungsi penuh dengan raja dan ratu sebagai pusat kekuasaan. Dengan suksesi secara turun temurun itulah bagaimana Louis XIX menjadi raja 20 menit.

Louis XIX adalah putra Charles X yang merupakan adik Raja Louis XVI. Louis XIX juga dikenal sebagai Louis Antoine menikah dengan Putri Marie-Thérèse, putri Raja Louis XVI.

Pada tahun 1800-an merupakan masa yang sulit bagi monarki Perancis akibat revolusi. Banyak bangsawan dibunuh atau diasingkan dan monarki berusaha untuk bertahan dan menjadi relevan.

Ketika raja meninggal pada tahun 1824 tanpa memiliki anak laki-laki, tahta jatuh ke tangan Charles X adik laki-lakinya. Charles X mencoba menyelamatkan monarki dari keruntuhan dengan melakukan reformasi tetapi itu tidak cukup untuk memenangkan hati rakyat. Monarki tidak populer dan yang diinginkan masyarakat adalah perubahan nyata.

Karena segala tekanan, Charles X turun tahta dan memilih putranya Louis XIX sebagai raja baru. Namun Raja Louis XIX bukanlah kandidat yang populer atau disukai. 20 menit kemudian dia juga turun tahta dan melarikan diri ke Skotlandia di mana dia mengenang hari-harinya.

9. Kaisar Mo dari Dinasti Jin (Tiongkok) – 1 hari

Dinasti Jin adalah kekuatan dominan di Tiongkok Utara pada tahun 1115 M. Seperti banyak negara atau kerajaan kuno, ada orang yang bertanggung jawab dan di Dinasti Jin adalah kaisar.

Kaisar memiliki kekuasaan absolut dan seseorang yang menjadi kaisar dapat melalui suksesi, paksaan, atau dipilih oleh kaisar yang akan keluar untuk menjadi pemimpin.

Sama seperti kerajaan lainnya, mereka mempunyai musuh yang tidak menginginkan apa pun selain menaklukkan kerajaan yang luas ini. Mungkin yang paling menonjol adalah bangsa Mongol dari Jenghis Khan dari utara dan Dinasti Song Selatan.

Pada abad ke-13 Dinasti Jin terlibat perang dengan bangsa Mongol dan Dinasti Song. Kekaisaran sedang berjuang tetapi Kaisar Aizong berkuasa pada tahun 1224 setelah ayahnya Kaisar Xuanzong meninggal.

Kaisar Aizong berhasil membina perdamaian dengan semua faksi yang bertikai termasuk bangsa Mongol. Namun setelah kematian Jenghis Khan, penggantinya Ögedei Khan menyerang bersama Dinasti Song pada tahun 1232.

Kaisar melarikan diri ke Caizhou tetapi kemudian dikepung oleh bangsa Mongol dan Dinasti Song. Karena kaisar tidak ingin menyaksikan jatuhnya Dinasti Jin, dia bunuh diri dan menyerahkan tahta kepada jenderalnya sebagai pemimpin baru.

Jenderal tersebut menjadi Kaisar Mo dari Dinasti Jin, namun tidak memerintah lama karena bangsa Mongol dan Dinasti Song menaklukkan Caizhou. Kaisar tewas dalam aksi, pemerintahannya hanya bertahan sehari. Dia bergabung dengan kelompok pemimpin yang melayani dengan masa jabatan yang sangat singkat.

8. Kanselir Joseph Goebbels dari Jerman – 1 hari

Kanselir Joseph Goebbels

Photo :
  • istimewa

Joseph Goebbels bergabung dengan partai Nazi pada tahun 1920-an dan merupakan sekutu dekat Adolf Hitler sebelum dan selama perang. Joseph adalah seorang penulis dan jurnalis yang membuat Hitler terkesan dengan penggunaan kata-katanya sebagai bentuk ekspresi.

Pada tahun 1933 ketika Adolf Hitler menjadi kanselir Jerman, Joseph Goebbels diangkat sebagai Menteri pencerahan publik dan propaganda. Perannya adalah untuk menumbuhkan perasaan anti-Semit di kalangan penduduk Jerman melalui penggunaan media dan sastra. Ia menjadi mesin propaganda partai Nazi sebelum dan selama perang.

Ketika Perang Dunia ke-2 dimulai, Joseph membuat film propaganda yang dimaksudkan untuk memenangkan hati rakyat Jerman. Hal ini dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa partai Nazi berada di pihak yang benar, sedangkan partai lainnya salah.

Namun ketika perang berlangsung dan kekalahan sudah dekat, sebelum Hitler bunuh diri, dia menunjuk Joseph Goebbels sebagai kanselir Jerman. Namun sayangnya Goebbels bernasib sama seperti Hitler. Dia meracuni enam (6) anaknya dan Joseph serta istrinya, Magda bunuh diri. Ini semua dilakukan di bunker Hitler di Berlin.

7. Sultan Khalid Bin Barghash dari Zanzibar – 2 hari

Sultan Khalid Bin Barghash

Photo :
  • istimewa

Pulau Zanzibar di Afrika Timur diperintah oleh sultan yang merupakan penguasa pulau tersebut. Sultan Khalid bin Barghash adalah salah satu pemimpin tersebut, putra Sultan Sayid Barghash Bin Said Al-Busaid, seorang sultan populer di Zanzibar.

Namun pada tahun 1890-an pulau ini merupakan bagian dari Kerajaan Inggris , Inggris menginginkan orang yang berbeda untuk memimpin. Seseorang yang akan bersikap baik kepada mereka dan tidak menimbulkan masalah, orang Inggris takut akan popularitas sultan di kalangan masyarakat.

Sultan Khalid Bin Barghash enggan meninggalkan jabatannya demi sultan pilihan Inggris. Oleh karena itu Inggris membalasnya dengan mengirimkan kapal perang ke pesisir Zanzibar. Mereka membombardir istana kayu tempat Sultan Khalid memaksanya untuk menyerah, Inggris menang dan berhasil. Sultan Khalid melarikan diri ke Seychelles dan hanya menjadi sultan Zanzibar selama 2 hari saja.

6. Raja Dipendra Bir Bikram Shah Dev dari Nepal – 3 hari

Raja Dipendra Bir Bikram Shah Dev

Photo :
  • istimewa

Sebelum menjadi raja, Dipendra adalah putra mahkota Nepal. Keadaan yang menyebabkan dia dinobatkan sebagai raja cukup mengejutkan.

Pada tanggal 1 Juni 2001 putra mahkota menembak ayahnya Raja Birendra Bir Bikram Shah Dev, ibunya Ratu Aishwarya dan 8 anggota keluarga kerajaan lainnya. Ceritanya, keluarga tersebut tidak menyetujui minat putra mahkota untuk menikahi wanita dari keluarga kerajaan India.

Setelah putra mahkota menembak keluarganya, dia mengarahkan pistol ke arah dirinya dan menembak dirinya sendiri dalam upaya bunuh diri. Namun dia tidak mati melainkan malah koma. Dia telah mencoba berkomitmen. Karena raja sudah meninggal, tahta jatuh ke tangan putra mahkota saat dia masih koma. Tapi seperti sudah ditakdirkan 3 hari kemudian dia meninggal dan pamannya menjadi raja baru, Raja Gyanendra Bir Bikram Shah Dev.

Oleh karena itu pemerintahan Raja Dipendra Bir Bikram Shah Dev berlangsung dari 1 Juni 2001- 4 Juni 2001. Dari semua pemimpin di Nepal dia adalah salah satu pemimpin yang memberikan dampak negatif terhadap sejarah Nepal.

5. Raja John I dari Perancis – 5 hari

John I dari Perancis adalah putra Raja Louis X yang meninggal pada bulan Juni 1316. Pada saat kematiannya, John I bahkan belum dilahirkan sehingga ia memiliki takhta sebelum kelahirannya. Pada tahun yang sama, tanggal 15 November ia dilahirkan.

Takhta dianugerahkan kepadanya menjadi Raja John I dari Perancis . Namun sayangnya pada tanggal 20 November 1316 dia meninggal; tidak jelas penyebab kematiannya. Dengan rumor peracunan dan penculikan tersebar luas dengan pamannya Philippe V menjadi tersangka utama.

Oleh karena itu Raja John I dari Perancis berhasil mengabdi hanya selama 5 hari dan pamannya menjadi raja berikutnya yaitu Raja Philippe V.

4. Perdana Menteri Frank Forde dari Australia – 5 hari

Frank Forde adalah seorang politikus dari Partai Buruh yang menjadi perwakilan federal Capricornia selama 24 tahun (1922-1946). Ia bertugas di pemerintahan Australia sebagai wakil perdana menteri, Menteri Angkatan Darat, anggota Dewan Penasehat Perang dan Menteri Bea Cukai.

Dia memiliki resume atau portofolio yang bagus. Dan itulah sebabnya ketika Perdana Menteri John Curtin meninggal pada bulan Juli 1945 karena penyakit jantung; Dia mengambil alih kemudi dan menjadi Perdana Menteri Australia, PM Frank Forde.

Namun sayangnya Partai Buruh mempunyai pemikiran lain. Mereka tidak ingin menjadikannya sebagai perdana menteri tetap. Oleh karena itu partai memilih Ben Chifley untuk menjadi perdana menteri.

Frank Forde adalah PM Australia dari 6 Juli 1945 – 13 Juli 1945 sehingga menjadi perdana menteri Australia ke-15 dengan masa jabatan terpendek.

3. Ratu Lady Jane Gray dari Inggris – 9 hari

Dia adalah keponakan Raja Henry VIII dan pewaris takhta ke-5. Raja Henry VIII meninggal pada tahun 1537 oleh karena itu menurut hukum suksesi, putranya Edward VI menjadi raja berikutnya. Namun Raja Edward VI yang masih muda menderita penyakit tuberkulosis dan tampaknya ia tidak akan lama memerintah.

Pada tanggal 6 Juli 1553 Raja Edward VI meninggal pada usia 15 tahun. Namun sebelum kematiannya raja sempat menyatakan bahwa Lady Jane Grey, sepupunya, menjadi ratu atau penguasa baru. Ini semua dilakukan karena raja ingin menjaga negaranya tetap berada di jalur Inggris Protestan.

Sepupunya beragama Protestan tetapi saudara tirinya, Mary Tudor, beragama Katolik. Pemilihan ratu yang diinginkan raja tidak berjalan baik bagi Mary Tudor. Hal ini karena menurut hukum suksesi, Maria adalah pewaris takhta berikutnya setelah kakaknya, Raja Edward VI.

Dengan meningkatnya dukungan untuk Mary, pemerintahan Ratu Lady Jane Gray berakhir dan dia dipenjarakan di Menara London. Pemerintahannya hanya berlangsung selama 9 hari, yaitu 10 Juli 1553 – 19 Juli 1553.

Ratu Mary naik takhta dan enggan mengeksekusi Lady Jane Grey. Namun ketika ayah Lady Jane Grey bergabung dengan pemberontakan Sir Thomas Wyatt pada bulan Januari 1554, ratu menganggapnya terlalu berbahaya untuk diajak bergaul. Oleh karena itu pada tanggal 12 Februari 1554 Lady Jane Gray dieksekusi pada usia 16 tahun.

2. Paus Urbanus VII dari Gereja Katolik Roma – 12 hari

Nama lahir Paus Urbanus VII adalah Giovanni Battista Castagna; dia adalah seorang pendeta Italia yang terpilih menjadi paus pada tanggal 15 September 1590.

Namun sayangnya dia tidak sempat melayani gereja sebagai paus selama itu; ia menjadi paus selama 12 hari yaitu dari tanggal 15 September 1590 – 27 September 1590. Dalam pelayanan singkatnya ia berhasil memberlakukan larangan merokok di dalam gereja.

Dia meninggal saat menjabat dan malaria adalah biang keladinya, namun Paus Gregorius XIV benar-benar mengambil alih jabatannya.

1. Raja Umberto II dari Italia – 34 hari

Umberto adalah putra raja yang berkuasa, Raja Vittorio Emanuele III, dari Italia dan bagian dari monarki sebagai pangeran. Sama seperti banyak raja di Eropa , mereka merasakan tekanan dari masyarakat yang menginginkan perubahan dalam sistem. Italia pun tidak berbeda dengan gelombang perubahan ini.

Pada tahun 1946 terjadi referendum di Italia untuk memutuskan apakah negara tersebut menginginkan republik atau tetap menjadi kerajaan. Berharap untuk mempengaruhi masyarakat agar mendukung monarki, Raja Vittorio Emanuele III turun tahta demi putranya Umberto.

Ia menjadi Raja Umberto II pada Mei 1946 tetapi karena ayah dan rajanya tidak disukai oleh masyarakat Italia. Hal ini merupakan sebuah kemunduran bagi monarki Italia. Ketika referendum selesai, sebagian besar masyarakat memberikan suara menentang raja. Italia menjadi sebuah republik dan itulah akhir dari monarki Italia.

Raja Umberto II adalah raja atau raja terakhir Italia yang dinobatkan. Dia pergi ke pengasingan di Portugal di mana dia tinggal selama sisa hidupnya. Meskipun 34 hari cukup baik jika dibandingkan dengan beberapa pemimpin dalam daftar tersebut, namun hal ini masih jauh dari jumlah pemimpin yang menjabat selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, ia layak menjadi salah satu pemimpin yang mengabdi.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya