Detik-detik Serangan Rudal Israel Tewaskan 3 Anak dan Cucu Pentolan Hamas Ismail Haniyeh

VIVA Militer: Kepala Biro Politik Hamas, Ismail Haniyeh
Sumber :
  • minanews.net

Gaza – Tiga putra dan empat cucu dari pemimpin biro politik Hamas, Ismail Haniyeh, dikabarkan tewas dibunuh dalam serangan udara Israel di sebuah kamp pengungsi di barat Kota Gaza, tepat pada hari Rabu di hari raya Idul Fitri.

Puji 3 Negara Barat Akui Palestina, Fadli Zon: Dunia Sudah Jijik dengan Kekejaman Israel

Serangan udara Israel menargetkan sebuah mobil yang membawa anggota keluarga Haniyeh di kamp pengungsi Al-Shati saat mereka memberikan ucapan selamat kepada penghuni kamp untuk hari raya Idul Fitri, kata saksi mata, melansir laporan Anadolu Agency, Sabtu, 13 April 2024.

Para saksi mata mengatakan serangan udara tersebut secara efektif menghancurkan mobil tersebut, membunuh dan melukai semua orang di dalamnya.

Geger! Siswi SMA di Mesuji Lampung Ditemukan Tewas dalam Parit dengan Luka Tusuk

Israel Bunuh 3 Anak dan Para Cucu Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh Saat Idul Fitri

Photo :
  • New York Post

Sumber medis mengatakan bahwa serangan udara tersebut mengakibatkan kematian tiga putra Haniyeh yang bernama Hazem, Amir, dan Mohammed, serta empat anak mereka dan melukai yang lainnya.

Prancis Siap Akui Palestina Sebagai Negara, Presiden Macron Masih Cari Waktu

“Tentara pendudukan Israel (occupiers) melakukan pembantaian yang mengerikan hari ini, tepat pada hari Idul Fitri, terhadap keluarga Ismail Haniyeh, kepala biro politik Gerakan Perlawanan Islam-Hamas, ketika pesawat tempur Israel menyerang. menargetkan mobil sipil yang membawa beberapa putra dan cucunya,” lapor media tersebut.

Serangan udara itu menewaskan lima orang dan melukai lainnya, kantor tersebut menambahkan dalam sebuah pernyataan.

Kantor tersebut mengutuk “dengan keras kejahatan pendudukan Israel yang sedang berlangsung terhadap rakyat Palestina, karena rumah sakit menerima lebih dari 125 martir yang dibunuh oleh tentara pendudukan Israel dalam 24 jam terakhir, dengan kejam dan tanpa mempedulikan perasaan umat Islam.”

Haniyeh sendiri mengatakan dalam pernyataan yang disiarkan televisi: “Penjajah percaya bahwa dengan menargetkan putra-putra para pemimpin, mereka akan mematahkan tekad rakyat kami, namun pertumpahan darah ini hanya akan memperkuat ketabahan kami pada prinsip-prinsip dan keterikatan kami terhadap tanah kami,” ucapnya dengan sendu namun tegar.

Dia menambahkan: “Putra-putra saya tetap tinggal di Gaza dan tidak meninggalkan wilayah tersebut; seperti semua putra bangsa kita, mereka membayar harga yang mahal dengan darah putra mereka, dan saya adalah salah satu dari mereka.”

“Kami katakan kepada Israel: Apa yang belum Anda ambil melalui penghancuran, pembantaian, dan pemusnahan, tidak akan Anda ambil di meja perundingan.”

Di kota Rafah di Gaza selatan, tempat sekitar 1,5 juta warga Palestina mengungsi, Haniyeh mengatakan “ancaman Israel untuk menyerang Rafah yang padat penduduknya, yang dipenuhi pengungsi, tidak mengintimidasi rakyat kami atau perlawanan kami.”

Israel telah melancarkan serangan militer mematikan terhadap Jalur Gaza sejak serangan lintas batas tanggal 7 Oktober oleh kelompok Perlawanan Palestina, Hamas, yang menewaskan kurang dari 1.200 orang.

VIVA Militer: Kepala Biro Politik Hamas, Ismail Haniyeh

Photo :
  • latimes.com

Lebih dari 33.500 warga Palestina telah terbunuh dan hampir 76.000 orang terluka akibat kehancuran massal dan kekurangan bahan-bahan kebutuhan pokok.

Perang Israel, yang kini memasuki hari ke-186, telah menyebabkan 85 persen penduduk Gaza terpaksa mengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih dan obat-obatan, sementara 60 persen infrastruktur di wilayah tersebut telah rusak atau hancur, menurut PBB.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya