Mengupas Tuntas ‘Kenapa Iran Menyerang Israel?’

Drone Iran
Sumber :
  • Times of Israel

Tel Aviv – Iran meluncurkan pesawat tak berawak dan rudal ke arah Israel setelah bersumpah akan melakukan pembalasan atas serangan mematikan terhadap konsulatnya di ibukota Suriah, Damaskus.

Israel Serang Rafah, Sri Mulyani Sebut Picu Dampak dan Dinamika Luar Biasa

Dilansir dari BBC, Senin 15 April 2024, Israel tidak mengatakan bahwa mereka melakukan serangan terhadap konsulat tersebut, namun secara luas diyakini berada di balik serangan tersebut. Ini adalah pertama kalinya Iran menyerang Israel secara langsung.

Iran meluncurkan rudal ke arah Israel

Photo :
  • tangkapan layar
Kelompok Hak Asasi Manusia Selidik 3 Kejahatan Perang Israel

Sebelumnya Israel dan Iran telah terlibat dalam perang bayangan selama bertahun-tahun - saling menyerang aset satu sama lain tanpa mengaku bertanggung jawab.

Serangan-serangan tersebut telah meningkat secara signifikan selama perang saat ini di Gaza yang dipicu oleh serangan kelompok Palestina Hamas terhadap komunitas-komunitas Israel di dekatnya pada bulan Oktober lalu. Berikut deretan fakta yang perlu kamu ketahui:

Israel Jatuhkan Bom di Rafah, 30 Warga Sipil Tewas Termasuk Anak-anak

Mengapa Israel dan Iran bermusuhan?

Kedua negara ini merupakan sekutu hingga revolusi Islam 1979 di Iran, yang membawa rezim yang menentang Israel sebagai bagian penting dari ideologinya.

Iran tidak mengakui hak Israel untuk hidup dan berusaha melenyapkannya. Pemimpin tertinggi negara itu, Ayatollah Ali Khamenei, sebelumnya menyebut Israel sebagai "tumor kanker" yang "tidak diragukan lagi akan dicabut dan dihancurkan".

Israel percaya bahwa Iran merupakan ancaman eksistensial yang dibuktikan dengan retorika Teheran, penumpukan pasukan proksi yang bersumpah untuk menghancurkan Israel, pendanaan dan persenjataan kelompok-kelompok Palestina termasuk Hamas dan kelompok militan Syiah Hizbullah Lebanon, serta apa yang diyakini sebagai pengejaran senjata nuklir Iran secara diam-diam, meskipun Iran menyangkal berusaha membuat bom nuklir.

Iran ingin membalas serangan terhadap konsulat

Potret Setelah Serangan di Kedutaan Iran (Doc: Xinhua)

Photo :
  • VIVA.co.id/Natania Longdong

Iran mengatakan bahwa pemboman Israel pada Sabtu malam merupakan respon terhadap serangan udara pada 1 April lalu terhadap gedung konsulat Iran di ibukota Suriah, Damaskus, yang menewaskan seorang komandan senior Iran.

Iran menyalahkan Israel atas serangan udara tersebut, yang dianggapnya sebagai pelanggaran terhadap kedaulatannya. Israel tidak mengatakan bahwa mereka melakukannya, tetapi secara luas dianggap telah melakukannya.

Tiga belas orang tewas, termasuk Brigjen Mohammad Reza Zahedi - seorang komandan senior di Pasukan Quds, cabang luar negeri dari Garda Revolusi Iran (IRGC). Dia adalah tokoh kunci dalam operasi Iran untuk mempersenjatai kelompok bersenjata Syiah Hizbullah Lebanon.

Serangan terhadap konsulat tersebut mengikuti pola serangan udara terhadap target-target Iran yang secara luas dikaitkan dengan Israel. Beberapa komandan senior IRGC telah terbunuh dalam serangan udara di Suriah dalam beberapa bulan terakhir.

IRGC menyalurkan senjata dan peralatan, termasuk rudal presisi tinggi, melalui Suriah ke Hizbullah. Israel berusaha menghentikan pengiriman ini, serta berusaha mencegah Iran memperkuat kehadiran militernya di Suriah.

Siapa saja sekutu Iran?

Iran telah membangun jaringan sekutu dan pasukan proksi di Timur Tengah yang disebutnya sebagai bagian dari "poros perlawanan" yang menantang kepentingan AS dan Israel di wilayah tersebut. Iran mendukung mereka dalam berbagai tingkatan.

Suriah adalah sekutu terpenting Iran. Iran, bersama dengan Rusia, membantu pemerintah Suriah Bashar al-Assad bertahan dari perang saudara yang telah berlangsung selama satu dekade.

Hizbullah di Lebanon adalah kelompok bersenjata yang paling kuat yang didukung Iran. Kelompok ini telah melakukan pertukaran tembakan lintas batas dengan Israel hampir setiap hari sejak perang meletus antara Israel dan Hamas. Puluhan ribu warga sipil di kedua sisi perbatasan telah dipaksa meninggalkan rumah mereka.

Iran mendukung beberapa milisi Syiah di Irak yang telah menyerang pangkalan-pangkalan AS di Irak, Suriah dan Yordania dengan tembakan roket. AS membalas setelah tiga tentaranya terbunuh di sebuah pos militer di Yordania.

Di Yaman, Iran memberikan dukungan kepada gerakan Houthi, yang menguasai wilayah-wilayah terpadat di negara tersebut. Untuk menunjukkan dukungan kepada Hamas di Gaza, Houthi telah menembakkan rudal dan pesawat tak berawak ke Israel dan juga telah menyerang pelayaran komersial di dekat pantainya, menenggelamkan setidaknya satu kapal. AS dan Inggris telah menyerang target-target Houthi sebagai tanggapan.

Iran juga menyediakan senjata dan pelatihan untuk kelompok-kelompok bersenjata Palestina termasuk Hamas, yang menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober tahun lalu, yang memicu perang saat ini di Gaza dan konfrontasi yang melibatkan Iran, proksi-proksi mereka, dan sekutu-sekutu Israel di Timur Tengah yang lebih luas. Namun, Iran menyangkal peran apa pun dalam serangan 7 Oktober itu sendiri.

Bagaimana perbandingan kemampuan militer Iran dan Israel?

Iran jauh lebih besar daripada Israel secara geografis dan memiliki populasi hampir 90 juta jiwa, hampir sepuluh kali lipat lebih besar daripada Israel - tetapi ini tidak berarti kekuatan militer yang lebih besar.

Iran telah berinvestasi besar-besaran dalam rudal dan pesawat tak berawak. Iran memiliki persenjataan yang sangat besar, tetapi juga telah memasok sejumlah besar ke proksi-proksi mereka - Houthi di Yaman dan Hizbullah di Lebanon.

Kekurangannya adalah sistem pertahanan udara modern dan jet tempur. Rusia diyakini bekerja sama dengan Iran untuk meningkatkannya sebagai imbalan atas dukungan militer yang diberikan Teheran kepada Moskow dalam perangnya dengan Ukraina - Iran telah menyediakan pesawat tak berawak serangan Shahed dan Rusia dilaporkan sekarang berusaha untuk memproduksi senjata itu sendiri.

Sebaliknya, Israel memiliki salah satu angkatan udara tercanggih di dunia. Menurut laporan neraca militer IISS, Israel memiliki setidaknya 14 skuadron jet - termasuk F-15, F-16 dan jet siluman F-35 terbaru.

Israel juga memiliki pengalaman melakukan serangan jauh di dalam wilayah musuh.

Apakah Iran dan Israel memiliki senjata nuklir?

Parade nuklir di Rusia

Photo :
  • X

Israel diasumsikan memiliki senjata nuklirnya sendiri, tetapi mempertahankan kebijakan resmi yang tidak jelas.

Iran tidak memiliki senjata nuklir dan juga menyangkal bahwa mereka berusaha menggunakan program nuklir sipil untuk menjadi negara bersenjata nuklir.

Tahun lalu, pengawas nuklir global menemukan partikel-partikel uranium yang diperkaya dengan kemurnian 83,7% - sangat dekat dengan tingkat senjata - di situs Fordo bawah tanah Iran. Iran mengatakan bahwa "fluktuasi yang tidak disengaja" dalam tingkat pengayaan mungkin telah terjadi.

Iran telah secara terbuka melakukan pengayaan uranium hingga kemurnian 60% selama lebih dari dua tahun, yang merupakan pelanggaran terhadap kesepakatan nuklir tahun 2015 dengan negara-negara besar dunia.

Namun kesepakatan tersebut hampir runtuh sejak Presiden AS Donald Trump menarik diri secara sepihak dan memberlakukan kembali sanksi-sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran pada tahun 2018. Israel sejak awal menentang kesepakatan nuklir tersebut.

Pesan apa yang dikirim Iran melalui serangannya?

"Kami memblokir. Kami mencegat. Bersama-sama kita akan menang," begitulah penilaian Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Namun Tom Fletcher, penasihat kebijakan luar negeri untuk beberapa perdana menteri Inggris dan mantan duta besar Inggris untuk Lebanon, mengatakan bahwa tembakan salvo Iran adalah "sinyal mengerikan tentang kemampuan dan jangkauan Iran".

Para pemimpin di Iran dan Israel sama-sama "berada di bawah tekanan di dalam negeri, menghadapi kritik internasional dan jelas siap untuk bermain api", ia memperingatkan.

Namun dia mengatakan kepada BBC bahwa serangan Iran yang belum pernah terjadi sebelumnya tampaknya telah dikalibrasi dengan cermat.

"Iran telah mengirim telegram serangan-serangan ini sebelumnya sehingga lebih mudah untuk dihalangi," katanya, membandingkannya dengan baku tembak yang pernah ia saksikan ketika menjadi duta besar di Lebanon di mana "maksudnya adalah untuk menunjukkan kemampuan tetapi tidak harus meningkat".

Dia juga mengatakan bahwa "positif" bahwa Iran memilih untuk merespons secara langsung daripada melalui Hizbullah. Beberapa warga Israel menyerukan agar militer memperluas konfrontasinya dengan kelompok bersenjata Lebanon untuk mendorongnya mundur dari perbatasan.

Sanam Vakil dari lembaga think tank Chatham House mengatakan bahwa serangan tersebut merupakan sebuah keberhasilan dari sudut pandang Iran dan Teheran "menyebut gertakan Israel sebagai gertakan."

"Ini adalah pertama kalinya Iran secara langsung melanggar kedaulatan Israel," katanya kepada BBC.

"Serangan itu tentu saja sudah dikalibrasi, diarahkan ke instalasi militer dengan tujuan untuk tidak menimbulkan terlalu banyak kerusakan atau melukai siapa pun."

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya