Pakar Ekspresi Beberkan Makna Gesture Mengejutkan Jokowi di Tengah Isu Retak dengan PDIP

Presiden Jokowi saat akan memulai rangkaian kunjungan ke tiga negara di Asia Tenggara (ASEAN), yaitu Filipina, Vietnam, dan Brunei Darussalam.
Sumber :
  • Dok. Biro Pers Sekretariat Presiden

Jakarta - Isu keretakan hubungan Presiden Joko Widodo atau Jokowi dengan PDI Perjuangan (PDIP) terutama ketua umum Megawati Soekarnoputri kembali disorot. Pemicunya Jokowi tak menghadiri HUT PDIP karena lebih memilih kunjungan kerja ke luar negeri.

KPU: Tambahan Alat Bukti dari Kubu Anies dan Ganjar Tidak Sesuai Fakta

Salah satu momen yang jadi perhatian adalah gesture Jokowi saat beri keterangan pers sebelum berangkat ke luar negeri. Ada beberapa momen ketika Jokowi ditanya awak media menyangkut isu terkait seperti ada atau tidaknya undangan -dari PDIP untuk hadir di acara HUT.

Pakar Mikro Ekspresi, Kirdi Putra menganalisa gesture Jokowi dari beberapa kesempatan ditanya awak media punya kemiripan. Menurut dia, dari beberapa momen itu, Jokowi tampak menutupi sesuatu dengan alasan utama acara kunker ke Filipina.

Sekjen Gerindra Sebut Mudah-mudahan PPP Gabung Koalisi Prabowo-Gibran

"Itu buat saya adalah gaya yang merupakan dia masih menutupi sesuatu tapi gak menampilkan emosi. Ya memang ada acara segala macam," kata Kirdi dalam Apa Kabar Indonesia Pagi tvOne yang dikutip VIVA pada Kamis malam, 11 Januari 2024.

Dia mengatakan demikian karena gesture Jokowi yang sudah biasa dilihat. Ia tak melihat gerakan Jokowi yang seperti memegang sesuatu saat bicara.

Jokowi Bakal Gelar Rapat Kabinet Terbatas Bahas Dampak Konflik Iran vs Israel Hari Ini
Ganjar Pranowo,Presiden Jokowi, & Megawati Soekarnoputri di Rakernas PDIP.

Ganjar Pranowo,Presiden Jokowi, & Megawati Soekarnoputri di Rakernas PDIP.

Photo :
  • YouTube PDIP

Kirdi membacanya dengan gerakan serta jawaban Jokowi sudah seperti disiapkan. Sebab, alasan lebih memilih ke Filipina saat HUT PDIP masih jadi pertanyaan.

"Artinya, jawaban itu sudah di exercise. Karena sorry to say, saya tidak percaya kalau ada sebuah alasan, alibi," jelas Kirdi. 

Dia bilang seperti itu karena merujuk alasan atau argumen yang dilontarkan elite politik dari partai maupun kekuasaan eksekutif. 

"Itu bilang bahwa ada kebetulan ada tugas ke ... Loh memang Ultah PDIP terjadinya ujug-ujug, ada. Kan nggak gitu," lanjutnya.

"Artinya sudah direncanakan dan jawaban itu sudah di-excercise," sebut Kirdi.

Lantas, apakah dari gesture Jokowi terlihat emosi marah? Ia menyampaikan analisanya bahwa dari gesture Jokowi seperti emotionless sehingga lebih seperti tidak ada apa-apa. 

Dia menyebut Jokowi merupakan figur yang bisa menjaga raut wajahnya. "Tapi, sekali lagi kita bicara Pak presiden kita itu orang yang jago di dalam menjaga raut wajahnya. Yang kelihatannya dalam waktu jangka panjang didesak baru kelihatan dari gesture-nya, baru kelihatan," tutur Kirdi.


 

Ilustrasi Pemilu.

KPU Klaim Penyelenggaraan Pilpres 2024 Sudah Sesuai UU Pemilu

Anggota KPU RI mengeklaim penyelenggaraan Pemilihan Umum 2024 sudah sesuai dengan aturan yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu.

img_title
VIVA.co.id
16 April 2024