Qodari Sebut Prabowo Bakal Jadi Presiden 2 Periode, Setelah Itu Gibran 2 Periode

Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari dalam Pemaparan Hasil Survei
Sumber :
  • VIVA/ Yeni Lestari

Jakarta – Ratusan relawan dari Gerakan Sekali Putaran (GSP) dan relawan eks Jokowi Prabowo (Jokpro) mengadakan silaturahmi sekaligus buka puasa bersama di Sekretariat Nasional GSP di Jalan Tegal Parang Selatan I No. 37, Tegal Parang Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

PAN Yakin PDIP Gabung Pemerintahan Prabowo, Ini Alasannya

Ketua Umum Gerakan Sekali Putaran (GSP) M. Qodari mengatakan diadakannya kegiatan ini setidaknya ada dua hal yang melatarbelakanginya. Pertama, yaitu bermaksud untuk kembali merajut silaturahmi antar relawan di momentum bulan suci Ramadan ini.

"Melatih silaturahmi yang biasanya gak ketemu atau jarang ketemu, gak pernah ketemu tapi bulan puasa biasanya ketemu, minimal teman-teman waktu SMP, SMA, kuliah yang hari-harinya sibuk dengan pekerjaan, sibuk dengan keluarga tapi begitu bulan Ramadan ketemu momentum untuk ketemu untuk bersama-sama acara buka puasa itu yang pertama,” kata Qodari, dalam keterangan yang diterima, Sabtu, 23 Maret 2024.

Presiden Ceko Kecelakaan saat Ngetes Motor di Sirkuit

Direktur Eksekutif Indo Barometer, Muhammad Qodari menyampaikan hasil survei.

Photo :
  • Ridho Permana

Kedua, Qodari mengatakan momen buka puasa bersama ini terlaksana selain karena hubungan kekeluargaan secara pribadi juga memperkuat perjuangan dan kesamaan pandangan terkait memenangkan calon presiden dan calon wakil presiden terpilih Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka.

Usai Bertemu Jokowi, Nadiem: Kemendikbudristek Batalkan Kenaikan UKT Tahun Ini

“Yang kedua kita yang ada di tempat ini notabene tali pengikatnya selain hubungan-hubungan yang bersifat pribadi adalah Pak Prabowo dan Mas Gibran atau tambah lagi dengan Pak Jokowi. Khususnya kalau bicara tempat ini karena tempat ini dulu adalah markasnya gerakan Jokpro, Jokowi-Prabowo garis miring gerakan Jokowi 3 periode,” kata Qodari.

“Jadi teman-teman yang ada di tempat ini yang sudah pernah ke tempat ini dari lama itu adalah teman-teman aktivis Jokpro yang ketuanya waktu itu adalah Mas Baron Danardono,” tambahnya.

Lanjut Qodari memaparkan meskipun gerakan Jokowi Prabowo sudah secara maksimal dilakukan tetapi belum tergapai, namun tidak pernah patah arang kemudian bertransformasi menjadi relawan GSP.

“Memang Pak Jokowi tiga periode, amandemen presiden tiga periode tidak tercapai tetapi memang betul bahwa dalam hidup tugas manusia itu adalah berusaha atau ikhtiar hasil itu prerogatif yang maha kuasa, tugas kita adalah syariat hasil adalah makrifat dan semua proses politik itu melalui mekanisme yang namanya terbentur, terbentur dan terbentuk,” ujarnya.

Lebih lanjut Qodari menjelaskan pada akhirnya usaha dari para relawan yang tadinya memperjuangkan 3 periode ditakdirkan menjadi 6 periode.

“Pada hari ini Mas Baron dan teman-teman yang ingin agar pembangunan terus berlanjut Indonesia maju terus berjalan tadinya mengejar tiga periode, alhamdulillah ternyata ditakdirkan Tuhan untuk mendapatkan enam periode ya selamat kepada Mas Baron dan teman-teman,” katanya.

Enam periode itu, Qodari menjelaskan, jabatan Presiden Jokowi selama 2 periode, ditambah prediksi Prabowo Subianto menjabat presiden selama 2 periode dan juga Gibran Rakabuming Raka yang nantinya juga menggantikan Prabowo menjadi presiden selama 2 periode.

“Karena realitasnya pada hari ini bisa jadi ya minta 3 dapat 6, 2 periode Pak Jokowi, 2 periode Prabowo dan 2 periode Gibran. Saya sudah ngomong di podcast, Gibran itu suatu saat menjadi Presiden Republik Indonesia dan sekarang kalau Mr. Q ngomong orang pada hati-hati karena biasanya kejadian,” katanya.

Dikatakan Qodari, Gibran menjadi presiden bukan lah yang tidak mungkin berkaca dari sejarah majunya negara Singapura menjadi negara maju.

“Menurut saya itu sesuatu yang amat sangat mungkin ya. Jadi kalau kita lihat sejarah perjalanan sejarah Singapura biasanya sebagian negara yang dianggap maju lepas dari ukurannya ternyata memang kunci keberhasilan pembangunan menjadi negara maju itu bukan cuma sekedar agenda pembangunan tapi kontinuitas dari komitmen pembangunan,” urainya.

Capres dan cawapres pemenang Pilpres 2024, Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka bertemu di kawasan Jakarta Selatan, Jumat, 22 Maret 2024 (sumber foto: TKN Prabowo-Gibran)

Photo :
  • VIVA.co.id/Yeni Lestari

Menurut Qodari, tidak ada yang membantah di dunia ini bahwa peletak dasar kemajuan Singapura bernama Lee Kuan Yew, dan peletak kemajuan di Indonesia bernama Jokowi. "Nah Lee Kuan Yew ketika sudah turun dilanjutkan oleh seorang tokoh perdana menteri namanya Goh Chok Tong. Nah pada hari ini dipimpin Lee Hsien Loong putranya dari Lee Kuan Yew,” ujar Qodari.

Dijelaskan Qodari, peta Indonesia menjadi negara maju atau mewujudkan Indonesia Emas 2045 sudah mulai terlihat, yang nantinya diprediksi akan dihantarkan oleh putra sulung Presiden Jokowi yaitu Gibran Rakabuming Raka.

“Jadi kita dengan mudah bisa membayangkan rutenya Indonesia menjadi negara maju, Indonesia Emas 2045 bukan hil mustahal, 10 tahun ke depan Pak Prabowo 2024-2034 dan 10 tahun kemudian 2034-2044 ya nantinya artinya di depan mata 2045 adalah Mas Gibran," kata Qodari

"Jadi Indonesia maju 2045, Indonesia negara besar ekonomi nomor 4 di dunia negara maju dihantarkan oleh Gibran Rakabuming Raka mudah-mudahan amin ya rabbal alamin,” ujar Qodari.

Presiden Jokowi berada di dalam tambang milik PT Freeport Indonesia

Jokowi Ungkap 'Operasi Senyap' Proses Ambil Alih Freeport dalam 3,5 Tahun

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menceritakan kisah operasi senyap upaya pengambilalihan Freeport oleh Pemerintah Indonesia, melalui skema bisnis.

img_title
VIVA.co.id
27 Mei 2024