Pengamat: Serangan Hasto Terhadap Presiden Jokowi Bisa Merugikan PDIP

Sekjen PDIP sekaigus Sekretaris TPN Ganjar-Mahfud Hasto Kristiyanto
Sumber :
  • Istimewa

Jakarta – Pendiri Haidar Alwi Institute (HAI), R Haidar Alwi menilai serangan-serangan Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto terhadap Presiden Jokowi dapat merugikan partai berlambang banteng tersebut.

Tiba di Bali Hari Ini, Elon Musk Bakal Luncurkan Starlink hingga Bertemu Jokowi 

Penilaian itu disampaikan R Haidar Alwi menanggapi pernyataan Hasto mengenai ketidakhadiran Presiden Jokowi di Open House Megawati. Hasto mengatakan bahwa yang hadir hanya sahabat-sahabat Megawati yang berkomitmen bagi Indonesia, bukan bagi keluarga.

"Akhir-akhir ini Hasto memang gencar sekali menyerang pribadi Presiden Jokowi dan keluarga. Sadar atau tidak, omongan Hasto dapat merugikan PDIP," kata Haidar Alwi, Kamis 11 April 2024.

Atlet Panjat Tebing Indonesia Berjaya di Shanghai, Rocky Gerung: Terima Kasih Jokowi

Habib Haidar Alwi Shahab

Photo :
  • Istimewa

"Publik justru akan semakin simpati terhadap Presiden Jokowi dan semakin antipati terhadap PDIP," tambah Haidar Alwi.

Wartawan Istana Cerita Asam-Manis Ikuti Kegiatan Presiden di Era Soeharto-Jokowi, Lebih Enak Mana?

Menurutnya, magnet Presiden Jokowi terhadap elektabilitas PDI Perjuangan lebih kuat dari Megawati. Dengan kata lain, keberadaan Presiden Jokowi menjadi salah satu alasan terbesar masyarakat memilih PDI Perjuangan.

Memang, kata Haidar Alwi, pada Pemilu 1999, PDI Perjuangan sebagai partai pendatang baru berhasil menempati posisi pertama perolehan suara terbanyak sebesar 33,75 persen. Namun, pada Pemilu 2004 dan 2009, perolehan suara PDI Perjuangan anjlok lebih dari setengahnya.

Pada Pemilu 2004 PDI Perjuangan berada pada posisi dua dengan perolehan suara 18,53 persen, kalah dari Partai Golkar di posisi pertama 21,57 persen.

Pada Pemilu 2009, PDI Perjuangan semakin terpuruk ke posisi tiga dengan perolehan suara 14,01 persen. Kalah dari Partai Golkar di posisi dua dengan 14,45 persen dan Partai Demokrat di posisi pertama dengan 20,85 persen.

"Padahal, 2004 dan 2009 Megawati mencalonkan diri sebagai Presiden. Alih-alih menang Pilpres atau menang Pemilu, suara PDIP malah anjlok lebih dari setengahnya dibanding tahun 1999," jelas Haidar Alwi.

Barulah pada Pemilu 2014 dan 2019, perolehan suara PDI Perjuangan kembali terdongkrak setelah mengusung sosok capres fenomenal yang dikenal dengan nama Jokowi. Mereka tidak hanya memenangkan Pemilu Legislatif tapi juga Pemilu Presiden sekaligus dua kali berturut-turut.

Pada Pemilu 2014, PDI Perjuangan untuk kali pertama sejak tahun 1999, kembali menjadi partai dengan perolehan suara terbanyak mencapai 18,96 persen. Kesuksesan tersebut berlanjut pada Pemilu 2019 dengan perolehan suara naik menjadi 19,33 persen.

Ilustrasi logo parpol peserta Pemilu 2024.

Photo :
  • Dok. VIVA

Pada Pemilu 2024, meskipun masih menjadi partai pemenang Pemilu dengan 16,72 persen, perolehan suara PDI Perjuangan justru berkurang 2,61 persen atau mengalami penurunan 13,5 persen dibanding Pemilu 2019. Tidak hanya itu, Capres-Cawapres yang diusung PDI Perjuangan juga kalah telak dari dua pesaing lainnya.

"Dan itu terjadi ketika PDIP tidak lagi bersama Presiden Jokowi. Sementara partai yang dekat maupun yang terafiliasi dengan Presiden Jokowi seperti Golkar dan Gerindra mengalami kenaikan perolehan suara bahkan koalisinya berhasil memenangkan Pilpres. Ini menjadi bukti bahwa 'Jokowi Effect' itu nyata dan berdampak signifikan terhadap elektabilitas partai dan paslon," pungkas Haidar Alwi.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya