Mauricio Pochettino Murka, Balas Sindiran Pedas Neville

Manajer Chelsea, Mauricio Pochettino
Sumber :
  • AP Photo/Kin Cheung

London – Mauricio Pochettino mengakui bahwa dia kehabisan waktu untuk memenangkan trofi dan membalas jibe “Blue billion-pound bottle jobs” Gary Neville setelah Chelsea gagal mengatasi tim muda Liverpool di final Piala Liga Inggris.

Jawaban Formal Juergen Klopp saat Ditanya Peluang Menang di Markas Atalanta

Pochettino, yang mendesak para pemainnya untuk merasakan sakit karena kalah 1-0 di Wembley, enggan mengkritik penampilan pasif timnya di perpanjangan waktu.

Mauricio Pochettino

Photo :
  • Chelsea FC
Komentar Gianluca Scamacca Usai 2 Golnya Bikin Liverpool Babak Belur

Chelsea, yang telah menghabiskan sekitar 1 miliar poundsterling dalam dua tahun terakhir, berada di puncak pada akhir waktu normal dan tampaknya akan menang setelah Liverpool, yang mengalami krisis cedera besar, membawa tiga remaja yang tidak berpengalaman.

Namun ketidakmampuan Chelsea untuk mengambil inisiatif mengakhiri harapan mereka untuk mengumpulkan trofi pertama di bawah kepemilikan Todd Boehly dan Clearlake Capital. Liverpool mampu mendapatkan kembali kendali dan mendiang pemenang Virgil van Dijk mendorong Neville, yang mengomentari pertandingan untuk Sky Sports, untuk menuduh sisi Pochettino yang mahal dirakit sebagai pembotolan.

Juergen Klopp Terkejut Liverpool Digasak Atalanta 0-3 di Anfield

“Saya tidak mendengar apa yang dia katakan, tetapi jika Anda membandingkan usia kedua kelompok, saya pikir itu serupa. Saya memiliki hubungan yang baik dengan Gary dan saya tidak tahu apakah itu cara saya bisa mengambil pendapat ini. Tapi saya menghormati pendapatnya. Kami membuat beberapa perubahan dengan [Conor] Gallagher dan [Ben] Chilwell di perpanjangan waktu,” kata Pochettino,” dikutip dari The Guardian, Senin, 26 Februari 2024.

“Tapi memang benar kami tidak menyimpan energi bagaimana kami menyelesaikan babak kedua. Saya tidak tahu bagaimana Anda bisa menggambarkan situasi ini. Tapi saya merasa bangga. Saya merasa bangga dengan para pemain, saya pikir mereka melakukan upaya besar. Kami adalah tim muda dan tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Liverpool hanya karena mereka selesai dengan beberapa pemain muda. Dia tahu dinamikanya benar-benar berbeda. Saya pikir tidak adil untuk berbicara dengan cara ini, jika dia mengatakan itu,” imbuhnya.

Pelatih PSG, Mauricio Pochettino.

Photo :
  • en.psg.fr

Pelatih kepala Chelsea perlu mengangkat timnya, yang berada di urutan ke-11 di Premier League, sebelum mereka menjamu Leeds di babak kelima Piala FA pada hari Rabu. 

“Mereka perlu merasakan sakitnya. Kami bermain untuk trofi dan kami tidak mendapatkannya. Apa yang bisa kamu katakan padaku untuk merasa lebih baik? Tidak ada. Mereka perlu merasakan sakit seperti kita,” ujar Pochettino.

Pochettino memenangkan trofi saat dia bertanggung jawab atas Paris Saint-Germain tetapi dia belum mengangkat trofi perak di Inggris. 

“Emosi saya, itu sama dengan para pemain. Saya sangat kecewa, itu sangat menyakitkan. Saya adalah pria yang lebih tua yang memiliki lebih sedikit waktu untuk memenangkan gelar, mereka lebih muda dari saya dan pasti mereka punya waktu. Tetapi jika kami ingin menang, kami harus melanjutkan,” kata orang Argentina itu. 

Pochettino merasa bahwa ketidakefektifan Chelsea selama perpanjangan waktu adalah karena mereka terbebani oleh kehilangan beberapa peluang gemilang untuk menang dalam 90 menit.

“Pengalaman dan kepemimpinan di dalam lapangan membantu. Tetapi para pemain merasakan kekecewaan karena kami sangat dekat untuk memenangkan pertandingan dalam 90 menit. Kami mulai kehilangan energi,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya